Ngalor-Ngidul

Setelah dua minggu yang lalu sakit, akhirnyaaa bisa merasakan bangun tidur kepala enteng, badan segar, dan nggak pusing. Health is priceless! Padahal sakitnya nggak berat (yeah, sekarang sih bisa bilang gitu), cuma radang tenggorokan, tapi disertai demam (2 hari), batuk, dan flu berat (seminggu). Waktu belum sembuh benar harus masuk kantor karena pasiennya banyak banget dan udah nggak bisa di-handle sama teman juga. Belum lagi ada beberapa pasien ngomel karena jadwal mereka di-cancel. Hiks, maafkeun! Tiap malam minta si suami olesin minyak kayu putih dan kerokin. Ahahaha, baru tahu kalau kerokan ampuh banget, deh.

Sempat hari Minggu masih merasakan badan nggak enak banget, bangun tidur kepala rasanya berat. Jadi mutusin kembali minum obat dan tidur. Dasar nggak betah seharian di rumah, siangnya segaran dikit langsung merengek ke suami minta diajak jalan-jalan. Jadilah jalan ke Grand Indonesia. Aduh, happy banget. Cuma 2-3 jam di mall, kembali mendadak kepala pusing dan mual. Haduh! Langsung merengek lagi sama suami supaya pulang buru-buru. Di mobil udah nggak karuan rasanya. Sampe rumah minum tolak angin, dikerokin, langsung tidur. Ringkih!

Jadi begitu, badan sehat, nggak pusing, dan (paling penting, nih) nafsu makannya balik. Hore banget, deh! Bisa makan apa aja itu surga. Eh, tapi pas sakit kemarin kan nggak nafsu makan, bikin perut yang tadinya buncit jadi mengempes. Duh, berkah di saat sakit ini, mah. *elus-elus perut*

Selesai sakitnya, eh si anjing kesayangan malah lagi mens *glek*! Jadi usia Mika udah 8,5 bulan. Emang jadwalnya mens anjing kan dimulai dari 6-14 bulan. Untuk anjing tipe besar kayak Golden Retriever dia muncul di bulan ke 8-9. Pas banget, deh.

Tapi nggak kayak manusia, anjing ini nggak ada tanda-tandanya. Eh, ada deh. Jadi pas lagi sakit itu kan saya diem di rumah. Dari depan kedengeran kok kayak ada yang goyang-goyang pagar. Pas dilihat, eh ada anjing tetangga yang beda blok mampir ke rumah. Waktu itu liatnya, “Awww, manis sekali Mika disamperin temannya”. Nah, siangnya Mika nemenin saya di dalam rumah. Pas dia lagi duduk, tiba-tiba…..criiit…. kok keluar merah-merah gitu? Yes, darah dari mensnya Mika.

Langsung dong panik. Soalnya dari artikel-artikel yang dibaca, kalau udah mens itu bisa hamil (yang mana saya nggak mau dia hamil karena nggak bisa ngurusin anak-anaknya nanti) dan bakal banyak disamperin anjing jantan. OALAH, pantesan aja tadi dia disamperin.

Udah deh, si Mika langsung dapet perhatian ekstra. Mensnya sih nggak terlalu ngerepotin karena nggak kayak manusia yang deras banget keluarnya, kalau anjing cuma sedikit-sedikit dan nggak tiap saat. Tapiii…. langsung menarik perhatian anjing jantan ini lho yang bikin heboh. Tiap hari ada aja anjing tetangga yang samperin Mika. Malah puncaknya kemarin, ada 4 anjing tetangga entah siapa yang bergantian datang ke rumah. Begitu cek di Mbah Google, ternyata kalau anjing betina mens, baunya akan menarik perhatian anjing jantang sampai jarak 2 km! Bayangin 2 km itu jauh bangettt! Plislah, anjing jantannya dijaga baik-baik di rumah, jangan dibiarin keliaran di luar gini *kekep Mika*. Udah lah ya, habis mensnya selesai steril aja. Oh ya, ditambah lagi mens anjing itu durasinya 2-3 minggu! Lama banget, kan? Tapi emang sih cuma 2 kali setahun aja. Semoga mensnya cepat selesai, yaa. Udah masuk minggu ketiga sih ini. Chayoooo! *pasang gembok baja*

Oh ya, kemarin ke Ace Hardware. Niatnya sederhana, ada dispenser idaman di situ. Yang dimaksud idaman adalah, standing dispenser yang harganya kurang dari Rp 1 juta (biasanya kan harganya Rp 1 jutaan ke atas) dengan model dan warna yang bagus. Soalnya ada yang merk Miyako, harga sih murah ya cuma Rp 400 ribuan untuk standing dispenser, tapi warnanya itu lhooo… hijau terang bikin sakit mata. Hiks, ya mbok desainernya kasian gitu sama yang pengen beli tapi nggak jadi karena sebel liat warnanya (itu gueee).

Dulu saya pake dispenser yang kecil karena ya itu tadi… murah, bok. Saya dan suami bukan tipe yang suka air dingin jadi nggak perlu yang ada pendingin, yang penting ada air panas karena kita sukanya air hangat (dan malas masak air. Hihihi). Waktu itu beli merk Kirin dengan warna biru mencolok. Nggak tahu sih kenapa beli itu. Kemungkinan karena baru nikah jadi beli yang murah aja. Yang murah kan warnanya jelek. Jadilah si Kirin dibawa ke rumah. Hehehe!

Nah, pas pindah rumah, nggak ada meja untuk naro si dispenser ini. Satu-satunya tempat yang tersisa dan memungkinkan adalah persis sebelah KOMPOR. Uyeaah, pinter banget, ya. Si Mama dan mertua sih udah bilang ini nggak papa ditaro di sebelah kompor, nanti panas dan meledak, lho. Dengan pinternya, saya yakin nggak bakal meledak karena…. kalo masak nggak usah pake kompor yang pas sebelah dispenser tapi yang ujung satunya lagi. Jadilah selama setahunan ini, saya kalau masak cuma pake 1 kompor ganti-gantian. Ribet, cyiiin!

Udah masak pake 1 kompor, si dispenser tetap aja rusak. Suatu hari… dia mulai retak tapi semua masih berfungsi dengan baik. Cuek! Lama-lama, lho kok ada air menggenang dekat dispenser. Apakah rumah ini bocor? Tapi kalau diliat-liat sih nggak, ya. Ah, cuek lagi! Beberapa lama kemudian, menggenang lagi dan sekarang air panasnya nggak bisa nyala. Hiks! Jadilah beberapa minggu kalau mau air panas, harus masak.

Mau entar-entar aja belinya, tapi minggu depan ada kebaktian di rumah. Gimana nasib mau bikin kopi dan teh? Masa pas tamu-tamu datang harus masak air panas. Dih, ribet! Ya udah meluncur ke Carrefour, cari yang standing dispenser. Ada nih yang disuka, merek Denpoo. Harga di bawah Rp 1 juta, desain minimalis. Cocok! Pas diminta, eh produknya lagi kosong. Katanya entah kapan masuk. Yah! Karena keukeuh harus di bawah Rp 1 juta dan pilihannya cuma dikiiit banget jadi ya mau nggak mau nunggu sampe barangnya ada aja.

Kemudian jalan-jalan ke Ace Hardware, dispenser lagi dipamerin. Wuih, ada yang merk Krisbow harga di bawah Rp 1 juta, desain minimalis putih semua. Masyuuk, cyin! Tapi.. tapi… sayang ya beli dispenser mahal. Ya udah nggak jadi beli. Tapi tiap ke Ace Hardware cabang yang lain, tipe yang itu selalu habis. Haduh, hati kan ketar-ketir ya takut kehabisan. Emang rempong eike! Jadilah kemarin langsung meluncur ke Ace Hardware Puri dan kekepin itu dispenser yang ternyata sisa satu ajah! HORE!

Ceritanya kalau di Ace Hardware mata kan selalu gatel liat-liat, ya. Nyasar ke bagian perlengkapan makan seperti gelas. Eh, eh…. kok sekarang banyak desain pop art di Ace? Ada gelas, milk bottle, bahkan sampe jam dinding! Jam dindingnya keceee banget tapi harganya Rp 700.000! Mak, masa seharga dispenser? Hih! (tapi dalam hati mupeng). Udah sempat masukin milk bottle (yang sebenarnya sangat nggak butuh) dan gelas kopi pop art (juga belum butuh) ke keranjang. Harga keduanya masih masuk akal. Tapi karena takut shock sakit jantung di kasir pas bayar tiba-tiba jadi sejutaan, jadi ya dengan hati pedih balikin lagi pernak-pernik pop art itu ke tempatnya. Kemudian menatap suami dan bilang, “Kalo udah gajian tolong ingetin aku untuk beli gelas dan milk bottle tadi. Aku pengeeeen!”. Teteeeup, drama! πŸ˜€

Eh, ini ngomong apa sih dari tadi nggak ada topik utamanya. Oh, tentu nggak ada. Karena ini Senin, jadi harus melakukan sesuatu yang menyenangkan dulu sebelum kerja *kemudian liat jam udah jam makan siang*. Happy Monday, people! πŸ˜€

One thought on “Ngalor-Ngidul

  1. Hahaha… ketawa pas baca udah jam makan siang-nya.
    Eh kak, aku baru tau loh kalau anjing betina itu bisa mens, soalnya aku ga pernah melihara betina, selalu saja anjing jantan πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s