Empat Jam Terpanjang

Seminggu yang lalu, 29 Januari 2014, Jakarta kembali dilanda banjir setelah semalam sebelumnya hujan badai non-stop sampe bikin saya nggak bisa tidur. Saking kencangnya angin, saya sampai takut rumah roboh. Oke, ini mulai lebay, sih. Hehehe.

Pas bangun paginya, untungnya hujan udah berhenti walau langit masih mendung banget. Seperti biasa kalau malam hujan, paginya saya cek twitter @TMCPoldaMetro untuk liat ada banjir atau nggak. Wuih, ternyata sebagian besar banjir, termasuk Jakarta Selatan yang sebelumnya nggak banjir. Eh eh, gimana dong? Masalahnya hari itu saya ada appraisal dan tampaknya rekan satu divisi yang rumahnya nun jauh di sana aja masuk. Oke, baiklah mari masuk.

Karena kondisi banjir dan mau hujan lagi, saya dan suami pun naik mobil. Kita mau lewat Slipi aja. Nanti di Slipi saya turun, naik taksi ke arah SCBD, suami naik tol ke Pluit. Sempurna deh rencananya.

Apa mau dikata, pas sampe tol Kebon Jeruk udah kelihatan antrian panjang banget. Si suami pun belok lewat komplek perumahan supaya nggak kena macet. Nanti tembus di Kemanggisan. Eh, malah ternyata macetnya parah banget sampe mobil berhenti. Mana jalanan sempit pula. Waktu itu udah jam 9.00. Udah dipastikan telat sih. Saya pun kabari bos kalau bakal telat banget.

Karena kebelet pipis dan udah bikin suami senewen karena matiin AC mobil mulu, yang bikin dia gerah, akhirnya kita putar balik dan mampir ke sekolah Sang Timur untuk pipis. Ini bekas sekolah si suami nih. Jadi sekalian nostalgia, deh. Kelar bikin perut terasa ringan lagi dan melihat macet masih gila, akhirnya kita pun makan bakmie ayam bangka di pinggir sekolah yang mana enak banget. Nggak nyesel deh bikin diri makin telat. Hihihi.

Setelah perut kenyang, kita pun lanjut lagi. Dikira macet udah mulai berkurang, eh malah makin gila macetnya. Ada orang yang bilang ke kita untuk putar balik aja lewat jalan lain karena macetnya mendingan. Ya udah kita nurut. Benarkah? Nggak. Macetnya sama gilanya. Ya udahlah pasrah aja. Ini semua karena tanggul Tanjung Duren jebol akibat hujan semalam.

Kita pun ubah jalan dari yang tadinya mau ke Slipi, sekarang lewat Jalan Panjang aja, deh. Setelah melewati macet, akhirnya berhasil ke Jalan Panjang yang mana……nggak macet. Asyeeem, tau gitu dari tadi kita lewat sini aja.

Si suami pun nganterin saya ke kantor dulu, ngaso dulu setelah melewati kemacetan selama EMPAT JAM. Kemudian dia naik tol ke arah Pluit.

Setelah perjuangan panjang, eh appraisal dibatalkan. Yasalam, tau gitu duduk manis aja deh di rumah.

Untungnya pas pulang, jalanan lancar aja. Mungkin orang-orang kapok keluar rumah setelah kemacetan mahadahsyat tadi pagi. Jam 7 malam, saya udah di rumah, dan…. jam 9 saya tidur. Capek gila, Mak!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s