Buku

Sejak masih balita, saya sering dibelikan buku. Dari buku dongeng internasional (macam Cinderella, Snow White dan kawan-kawannya) sampai dongen klasik (macam Lutung Kasarung, Bawang Merah Bawah Putih, dll). Bukunya dari yang tipis banget terbitan Elex Media bikinan Jepang sampai yang tebal banget, lebih banyak tulisan, dan sedikit ilustrasi karangan Anderson. Semua habis saya baca.

Gedean dikit, waktu SD, Bapak saya beliin sepaket buku ensiklopedia yang tiap bukunya tebal ampun-ampunan banget. Saya tahu banget untuk beli buku itu Bapak butuh spare uangnya karena mahal banget. Ensiklopedia sebesar dan setebal itu dengan full color, kertas tebal, dan bahasa inggris. WEW!

Mungkin karena masih SD dan bahasa inggris saya masih acakadul, maka supaya makin pinter, saya dibelikan sepaket buku Mengapa Begini, Mengapa Begitu yang dulu beken banget karena ada acaranya di TV. Udah nggak terhitung lagi seberapa sering buku itu saya baca. Udah sampai kumel banget deh kertasnya. Ke mana-mana pasti saya bawa dan baca. Nah, karena buku ini gampang dicerna dan setiap buku temanya berbeda, ada hewan, negara, seni, dll, maka pengetahuan saya jadi lebih banyak dibanding teman-teman sekolah. Ish, berasa pinter banget, deh. *langsung melayang*

Beranjak SMP, saya mulai bisa milih-milih buku kesukaan saya. Waktu itu tiap bulan kami punya jatah belanja buku sama Bapak. Dia bilang kami boleh beli buku apa aja, dengan maksimal harga Rp 20.000. Dua puluh ribu mah waktu itu gede banget. Senang bangetlah rasanya. Dulu, Gramedia itu macam surganya saya. Saya bisa ada di sana berjam-jam tanpa merasa bosan. Jadi kalau Mama pengen jalan-jalan ke mall tanpa saya rewel, suruh aja saya ke Gramedia. Beres!

Semakin beranjak dewasa, dari 3 anaknya, cuma saya yang penggila buku. Setiap ada buku baru saya pasti punya. Semakin tebal bukunya semakin saya excited bacanya. Bukunya bisa bermacam-macam. Waktu kecil saya suka buku dongeng dan komik.

Waktu SMA dan awal kuliah saya tergila-gila dengan segala macam buku sastra, puisi, prosa, dan buku yang njelimet bahasanya. Salah satu penulis kesukaan waktu itu adalah Remy Silado dan buku favorit adalah Ca Bau Kan. Buku tebal dibalut sejarah yang bikin saya lupa makan karena keasikan baca. Saya juga baca buku Ayu Utami, Dewi Lestari, dan penulis lainnya yang bahkan saya udah lupa.

Beranjak dewasa dan udah pusing sama tugas kuliah dan kerja, saya mulai bergeser ke novel-novel metropop. Biar kepala nggak berasap aja bacanya. Hehehe. Tapi tetap nggak menutup saya baca yang nyastra sih. Bacaan saya dari yang ringan banget, seperti chicklit, sampai gembolan berat kayak DSM 5 (Hahahha, itu karena wajib dibaca, sih).

Saya juga tergila-gila dengan Harry Potter. Buku saya lengkap kap kap, dari versi bahasa Indonesia sampai bahasa Inggris. Awalnya ragu mau beli bahasa Inggrisnya tapi Mama meyakinkan saya kalau saya bisa, kok. Yo weis, saya termasuk orang yang pesan pre order buku bahasa Inggrisnya dan baca di hari pertama kemunculannya. Setiap hari buku Harry Potter super tebal saya bawa ke mana-mana dengan Alfa link, alias kamus elektronik. Tapi lama-lama capek juga baca dikit buka kamus. Akhirnya bablas aja baca semuanya dan tetap ngerti, tuh. Thanks to Mama who believed me that I could read it well. Walau udah khatam sama buku bahasa inggrisnya, tetap aja pas buku bahasa indonesianya terbit ya dibeli juga cuma karena…. mau ngumpulin lengkap.

Cuma kamar saya yang punya lemari khusus untuk buku dan udah penuh. Bahkan, saking kepenuhannya sekarang harus diakal-akalin supaya buku baru yang dibeli tetap muat. Nah, sekarang pas udah di rumah sendiri belum punya lemari buku, tapi karena saya tetap beli buku jadi akhirnya meja belajar suami penuh dengan susunan buku saya semua. Ihiks, makanya belikan aku lemari buku dong, suamiiiik!

Saking cintanya sama buku, dulu cita-cita saya adalah pas ulang tahun dikasih uang Rp 500.000 yang akan saya belikan semua dengan buku. Pasti bahagia banget, ya. Kenyataannya nggak pernah terjadi, sih karena saya sering dibeliin barang aja.

Jadiiii, ada yang mau beliin saya buku? Saya udah punya list-nya, nih. Hihihi!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s