Gado-Gado

Selamat hari Senin! *ganjal mata pake korek api*. Ini bukan tentang gado-gado makanan, lho. Ceritanya aja yang gado-gado alias nggak ada juntrungannya. Hihi.

Tiga minggu kemarin adalah hari-hari tersibuk saya *tsah*. Diawali dengan 7 hari penuh (iyes, termasuk Sabtu dan Minggu) training dari jam 9 pagi sampai 6 sore, seringkali sih jam 7 malam baru selesai. Kepala rasanya sih udah berasap saking nggak berhentinya nyerap materi tiap hari selama itu.

Kemudian dua minggu setelahnya assessment pasien baru. Total ada 54 pasien yang harus di-assess dan didiagnosa. Biasanya ada 2 psikolog jadi nggak terlalu berasa berat, tapi karena psikolog satunya lagi cuti melahirkan, jadi marilah singsingkan lengan sendirian.Β Belum selesai cerita 54 pasien, ditambah ada paket vasculometri, di mana yang udah daftar aja 100 orang lebih *say whaaaat?* *tumbang*.

Maka dari itu, 3 minggu kemarin saya pulang malam mulu. Badan mah udah nggak usah ditanya lagi, linu semua. Belum lagi kalau weekend selalu ada yang harus dilakukan jadi nggak pernah tuh namanya weekend (yang kalau dihitung-hitung cuma Minggu doang) leha-leha sambil tidur. Tiap baru masuk weekend, eh udah Senin lagi aja. Mejiiiik!

Di masa-masa yang sungguh-bikin-pegal-sampe-tulang-rasanya-mau-copot, maka harus berterima kasih si suami super baik inih!*ejiyeee*. Waktu training di daerah Kemang yang mana macetnya minta ampun, si suami tiap hari jemput dari kantornya di Pluit sampe ke Kemang. Kebayang aja macetnya gimana, kan? Bukan apa-apa, masalahnya kendaraan umum di Kemang jarang, naik taksi dan macet-macetan pun takut kena serangan jantung liat argonya. Maka dengan baik hatinya si suami menawarkan jemput tiap hari……yang kemudian bikin dia kecapekan dan tepar juga *sungkem*.

Bersyukur banget dapat suami yang mau kerja sama dalam segala hal. Dia bukan tipe yang kerjaan rumah harus diurus istri, sedangkan suami kerjanya di kantor aja. Si suami mau bantuin ngepel kalau istri udah tepar, nyuci baju, dan bahkan belanja ke pasar. Karena pasar cuma selemparan kolor dari rumah, saya pun suka minta tolong si suami beli buah kalau misalnya tiba-tiba habis. Soalnya biasanya saya sibuk beres-beresin rumah, jadi suami rela ke pasar. Oh ya, bahkan dia bisa nawar buah lebih murah dari saya. Waktu itu saya beli apel sekilo Rp 25.000, eh pas dia beli bisa ditawar sampe Rp 22.000. Suaminya siapa sih keren amat?πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Yang bikin bangga lagi adalah dia mau berubah untuk hidup lebih sehat. Dulu badannya sempat overweight sampe akhirnya badannya suka pegal-pegal. Padahal dia sempat jadi member fitnes, tapi ya habis fitnes ngemil mulu. Sami mawon! Akhirnya waktu cek lab dan dibilang overweight, dia pun bertekad nurunin berat badannya. Dia rajin olahraga. Nggak muluk-muluk jadi member di tempat fitnes lagi, cukup lari keliling komplek tiap pagi. Kemudian ganti pola makan: sarapan oatmeal, makan siang pake nasi merah, dan minum green smoothies malamnya. Dia disiplin lho melakukannya. Malah kadang-kadang saya yang godain untuk jajan. Habis karena dia ngubah pola makannya jadi lebih sehat, mau nggak mau saya ikutan, kan. Dia yang dulunya hobi banget bedagang dan tidur kurang, sekarang udah jarang begadang, tidur cukup, dan bangun pagi. Canggih, sekarang dia udah turun 12 kg dan size bajunya turun dari L ke M. Perut yang dulunya buncit sekarang udah jauh berkurang. HOREEE! *kecup* Oh ya, karena berusaha hidup sehat ini, saya yang selama nikah naik 5 kg pun sekarang udah kembali ke berat normal layaknya sebelum nikah. Bahagia, deh!πŸ˜€πŸ˜€

Saya emang keukeuh banget untuk nurunin berat badan, walaupun orang-orang di sekitarnya bilang bagusan gemuk. Waktu berat badan naik 5 kg, pake celana mulai terlalu ketat, ditambah lagi baju nampaknya kurang oke. Pas pake kebaya yang serba ketat mencetit bikin sesak napas. Daripada harus beli baju baru dan kebaya baru lagi ya mendingan turunin berat badan aja, deh. *merki* *alasan cetek*.

Ini sebenarnya postingan tujuannya apa, sih? Tampaknya nggak ada topik utama gini. Hihihi. Ya sudah daripada makin ngalor-ngidul lebih baik saya persembahkan foto ciamik sang suami.

Ceritanya main skateboard. Ceritanya aja, aslinya nggak bisa. X))

Ceritanya main skateboard. Ceritanya aja, aslinya nggak bisa. X))

Tentunyaaa... saya ikut mejeng, dong.

Tentunyaaa… saya ikut mejeng, dong.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s