My Weekend

Selamat hari Senin! *sambil nguap*

Weekend kemarin menyenangkan buat saya. Nggak ke mana-mana, sih. Tapi rasanya produktif aja (walaupun jadinya nggak bisa leyeh-leyeh maksimal).

Hari Sabtu, sepulang dari kantor, saya buru-buru ke salon dekat rumah. Sebenarnya bukan salon langganan karena salon langganan lagi rame. Harapan udah membuncah setinggi langit dong waktu yang ngeblow saya pemiliknya langsung. Harusnya jago kan, ya. Eh, tapi dia blownya asal jadi biar cepat-cepat selesai. Bahkan pas saya pegang masih ada yang basah. Udah gitu saya minta blow variasi biar keliatan kriwil-kriwil. Jadinya malah kayak blow biasa aja! *nangis* Saya bilang, “Mas, ini kurang masuk ke dalam blownya jadi kurang keliatan bentuknya. Ini juga masih belum kering banget”.

Jawaban dese adalah, “Ini kan lembab. Memang biasanya begitu.”

Yaelah si Mas ngeyel. Dikira saya baru pertama kali ngeblow apa, ya, “Nggak kok, Mas. Biasanya saya sampai kering banget.”

Akhirnya sambil ngedumel dia kerjain ulang rambut saya. Teteep hasilnya kurang berasa maksimal. Terakhir dia malah bilang, “Tuh kalo rambutnya pendek emang susah diblownya.”

APAAAAH? Pengen sumpel mulutnya pake hair dryer nggak, sih? Secara di salon lain bisa, kok. Hih! Ternyata benar aja, belum sampai di pesta pun rambut udah kempes. Hmm, harusnya saya foto rambut saya trus kirim ke dia ya biar dia lihat hasil blownya. Nggak bakal ke salon itu lagi, deh.

Setelah ke salon, saya, suami, Mama, dan adik pergi ke pesta di daerah Kelapa Gading. Makkk, jauhnya! Padahal udah sengaja nggak makan lho demi bisa makan banyak di pesta *tamu nggak mau rugi XD*. Hihihi.

Sampai gedung jam 7 malam lewat dikit. Habis salam pengantin, langsung ngacir cari makan. Untung makanannya lumayanlah. Hampir semua menu yang disediakan saya coba. Eh, ini lapar atau rakus, sik?πŸ˜€πŸ˜€

Setelah kenyang ada games yang diadakan MC dengan hadiah uang cash dan HP. Udah deh, si suami dan sepupu cowok heboh ikutan demi ngeramain suasana. Si suami maju ke depan pas lomba pulsa yang paling sedikit (tapi nggak boleh RP 0,-). Dia pake pulsa saya pulak! Secara saya gengsi dong maju ke depan karena pulsanya dikit. HAHAHA! Hampir aja si suami menang karena nggak ada yang maju lagi, eh tapi di detik-detik terakhir ada yang maju dan lebih sedikit jumlah pulsanya. TOENG, kalah! Hihihi.

Selanjutnya adalah lempar boneka dengan hadiah HP. Syaratnya cuma usia 17 tahun ke atas aja. Ya udah si suami ikut lagi. Gila ya bok, dia niat abis! Trus dia dapet tuh bonekanya. Udah senang naik ke atas panggung dikasih hadiah HP. Eh, ternyata HPnya merk Mito. KWANG KWANG! Hahahaha. Nggak papa deh, ya. Kan canggih bisa nonton tipi.πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

We had a great night!

Minggunya bangun pagi (eh, jam 7 masih terhitung pagi kan, ya). Leyeh-leyeh bentar di depan tv sambil makan cupcakes hasil jarahan di kawinan semalam. Setelah itu, kita capcus makan bakmie bangka super enak di dekat rumah. Serius, kayaknya nggak pernah gagal rasa enaknya. Slllrp!

Setelah kenyang kita langsung ke Carrefour untuk belanja bulanan. Ish, hebat lhoo, saya bisa beli yang ada di list aja. Nggak ngambil ini-itu lainnya. Trus yang paling penting, nggak beli cemilan sama sekali. Emang paling benar kalau belanja harus dengan perut kenyang, jadi nggak ada keinginan untuk ke rak cemilan. Hihihi.

Oh ya, di Carrefour suami pun rempong mencari sisir. Dia kan selama ini selalu pake sisir saya (yang sejak nikah, saya cuma punya 1 sisir kecil karena sering nggak sisiran biar rambutnya mengembang natural #tsaah #padahalmales). Dia keukeuh pengen punya sisir sendiri, dong. Dia pun ke bagian sisir, yang mana sisir cewek semua, alias motifnya heboh. Ada satu yang bisa dilipat-lipat tapi kaitannya kelihatan rapuh jadi si suami nggak mau. Ya udahlah, biar aja dia milih sendiri, saya pun ke bagian lain. Pas balik-balik dia udah milih sisir yang lumayan besar dan mirip sisir cewek. BWAHAHAHA! Tentu saja karena malu, habis itu dia taro sisirnya lagi dan nggak jadi beli. #pukpuksuami

Dari Carrefour, kita ke toko desain interior yang baru buka. Soalnya mau ganti kain sofa yang ada di rumah. Eh yang ada malah naksir lampu hias (tapi belum beli karena si suami nyuruh mikir-mikir dulu) dan naksir karpet cendol. Berakhir cuma nanya harga aja karena mau bandingin dengan toko langganan si Mama dan karpet mah cari di online shop aja untuk tahu harga pasarannya berapa. Tapi kepikiran lampu hias itu mulu, nih. Apakah bertanda harus dibeli? Mau beli lampu aja mikirnya panjang, kayak urusan hidup dan mati.

Sampai rumah, suami potong rambut dan saya niatnya leyeh-leyeh habis beresin belanjaan. Eh tapi, berakhir saya malah nyapu, ngepel, ganti seprei, cuci baju. Buset, jiwa pembeti langsung keluar. Rasanya tuh kalau rumah habis dipel dan harus kok ya kayak bau aromaterapi; menenangkan dan menyenangkan.

Baru juga istirahat bentar udah langsung siap-siap mau ke gereja. Yang mana karena gereja di Upper Room Hotel Pullman, Thamrin, ternyata jalanan ke sana ditutup karena ada Jakarnaval. JENG JENG! Mana macet minta ampun pulak! Kita pun puter balik ke arah Gandaria City. Makanan to the rescue!

Karena parkiran di dekat Ace Hardware, mampirlah ke Ace Hardware bentar mau lihat-lihat aja……..niatnya. Berakhirlah malah beli lampu hias buat di ruang tamu (tapi masih kepengen beli lampu hias yang di toko sebelumnya buat di ruang makan. Banyak mau aje!). Setelah beli lampu hias (plus colokan extention dan bola lampu), kita mampir ke toko I love Tokyo (toko printilan dari Jepang). Niat saya cuma mau beli jepitan untuk kabel biar nggak awuran-awuran. Eh, si suami malah akhirnya dapat sisir yang dia mau. Sisir lipat dan motifnya kalem. Di sini mah aman, saya beneran cuma beli jepitan kabel aja.

Setelah itu, kita pun makan di Kafe Betawi. Udahlah ya cari makanan yang aman aja buat perut orang kelaparan dan lidah lokal kayak kita.

Perut kenyang, hati pun bahagia. Niat hati, jangan lama-lama di mall ah, parkirannya mahal. Tapi pas jalan bentar, mampir dulu di Metro. WOW, ini hari terakhir diskon besar. Tentyu sebagai wanita, akyu pun liat-liat dong. Kesengsem 2 baju yang diskonnya 70%+10%. Gila nggak, tuh. Sampe harganya di bawah Rp 100.000. Mata langsung berbinar-binar. Pas dicoba, kekecilan dan satunya lagi kebesaran. TETOOOOT! Pindah dong, ke bagian sepatu. Udah naksir banget sama satu sepatu diskonan yang jadi murah banget, pas mau dicoba, itu sepatu tinggal sepasang, bukan nomor saya pulak lagi. DUILEEEH, niat belanja sih udah menggebu-gebu tapi Tuhan berkehendak lain. *letih lemah lesu*.Β Sementara si suami malah dapat satu kemeja yang murce juga, padahal dia nggak nyari. Itu kemeja saya yang lihat pula. Hm, nggak dapet belanjaan buat diri sendiri, yang penting ngerasain sensasi belanja ya…..tapi buat suami.

Habis bayar di kasir udah diniatin, nggak boleh belanja, nggak boleh boros. Langsung ke tempat parkir. Kita turun lah ke lantai paling bawah mau ke parkiran. Supaya nggak muter-muter, kita potong jalan lewat Metro yang bagian alat-alat rumah tangga. Kalau di sini mah pasti aman, soalnya pasti mahal, nggak bakal saya tengok.

Kenyataan: SALAH BESAR!

Pas masuk, diskon di sini lebih gila-gilaan lagi. Bath Rub yang 3 pieces, dulu beli di Ace Hardware, harganya Rp 300 ribuan lebih, di sini diskon 40%+10%. Β Aaaakk, tentu saja langsung dong dibeli. Belum lagi placemat juga diskon. Jadi dapet untung banget. Oh, aku bahagia! *suami geleng-geleng pusing*.

Sampai rumah langsung minta tolong suami untuk pasangin lampunya dan saya beres-beres lagi (hobi atau apa nih, mak?). Tidur pun jadi malam tapi hati senang banget.

Oke, jadi habis ini kita kekep dompet aja ya. Nggak usah belanja sampe akhir bulan. #masukkegoa

Have a nice week, guys!πŸ˜€πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s