Alergi

Setelah mengetahui bahwa saya punya alergi alkohol seperti yang diceritakan dulu, akhirnya saya menemukan satu alergi lagi. Banyak amat Neng alerginya.

Sabtu kemarin, saya pesta Batak pake kebaya. Udah pede jaya karena kebayanya baru (baru dipermak tepatnya). Berasa cantik banget lah pokoknya. Hihihihi. Seperti biasa lah, pesta Batak kan lamanya minta ampun. Siang-siang udah ngantuk dan capek, tapi pesta masih panjang. Badan udah mulai gerah karena udara panas banget, cing! Eh, nggak lama kemudian malah hujan deras kayak badai! Serem!

Pas hujan, badan saya udah mulai gatel. Mungkin karena kebaya yang ketat mencetit. Tapi nggak bisa digaruk karena ya kan pake bustier, digaruk juga nggak kerasa, bok!

Baru sampai rumah jam 7 malam langsung deh buka kebaya. Pas dibuka, alamak bekas kebayanya nyeplak dan bikin bentol. Langsung deh saya mandi dan olesin minyak tawon.

Besok paginya, saya ngecek badan bentolnya udah ada di sekitar pinggang sampe paha, cuma nggak gatel. Oh, gpplah ya paling entar kempes sendiri. Jadilah seharian itu saya pergi. Pas sore mau pulang, hujan deras lagi dan saya ada di mobil pake AC. Di situ mulai gatel-gatel sekitar leher. Sampai rumah pas dicek, lehernya udah bentol dan bentol-bentol di sekitar pinggang dan kaki makin banyak. Makin malam, bentolnya menjalar ke sekitar badan dan bahkan muka! *nangis*

Langsung deh googling. Tadinya mikir ini gara-gara kebaya yang ketat tapi kok sampe besokannya nggak ilang bentolnya. Di google bilang bentol kayak gitu biasanya diakibatkan alergi udara dingin. HAH? Kalau diingat-ingat, si mama juga punya alergi yang sama persis. Tiap udara dingin, badannya langsung bentol-bentol. Saya langsung tanya teman saya yang suaminya dokter dan confirm sudah kalau itu emang alergi udara dingin. Yasalam!

Akhirnya dibeliin obat Incidal dan susu Bear Brand sama suami. Disuruh langsung cepat tidur biar sembuh. Sementara doi beberes rumah. Baiknyaaa! *kecup*

Besok paginya bentol udah pada kempes, tapi kepala masih kliyengan. Karena takut kambuh lagi kalau masuk kantor dan disembur AC, maka hari itu memutuskan istirahat di rumah. Katanya kalau badan lagi drop, alergi jadi lebih gampang kambuh. Jadi ya sudahlah, hari itu di rumah tepar seharian. Untungnya bentolnya nggak kambuh lagi, paling cuma satu-dua.

Kalau alergi udara dingin gini, gimana cita-cita tinggal di negara salju? *packing ke Timbuktu*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s