Balada Salah Potong Rambut

Setelah sebelumnya udah dikasih tahu kisi-kisi mengenai salah potong rambut. Mari dijabarkan selengkapnya di sini.

Sekitar awal Mei lalu, hari Sabtu saya ke salon dekat kantor, Gue Loe Salon. Tujuannya buat rapihin rambut yang udah nggak berbentuk dan kebetulan malamnya saya mau ke pesta. Lumayanlah sekalian ngeblow biar kece.

Waktu datang, capster kesayangan lagi nggak ada jadi saya pilih yang lain entah siapa. Namanya Rio. Saya cuma bilang ke dia, panjangnya tetap tapi dilayer, ya. Dia ngangguk ngerti. Dia mulai deh potong-potong yang mana kok perasaan nggak enak, ya. Kayaknya layernya ketinggian, deh. Secara saya pasti hapal dong layer yang biasanya cocok buat rambut saya yang bergelombang ini harus gimana. Karena khawatir saya bilang, “Mas, layernya jangan ketinggian, ya.” Dia pun oke, “Iya, nggak ketinggian kalau ketinggian nggak bagus”. Tapi kok masih meragukan, yaa. Tuh bener kan, pas dia selesai saya nggak puas. Saya merengut dan bilang, “Mas, ini kayaknya rambutnya bakal keluar-keluar, nih.” Dia yakin nggak bakal gitu.

Saya minta blow variasi ke dalam biar keliatan ngembang rambutnya. Si mas ikut ngangguk-ngangguk. Pas udah selesai, dia bilang, “Kayaknya lebih oke kalau blow variasi keluar, deh.” Saya udah khawatir nih, kalo keluar pasti jelek di saya. Dia dengan pedenya bikin blow variasi keluar. Tuh kaaan, saya nggak suka! Saya rapihin rambut sendiri, deh. Dia lihat saya begitu, langsung mau gampangnya aja bilang gampang kok kalau mau ke dalam tinggal ditarik-tarik aja sendiri. MENURUT LO? Ya nggak bisa gitulah.

Pokoknya, jangan sama Rio lagi, deh.

Di mobil, saya udah mau nangis karena rambut saya kayak bebek acak-acakan. Sementara suami merasa nggak ada yang salah, tuh. Lagian paling seminggu lagi juga lebih oke. Kenyataannya nggak tuh. Sebulanan rambut saya kayak bebek dan keluar-keluar tak beraturan. AKUH KESAL!

Rambut bebek acak-acakan

Rambut bebek acak-acakan

Setelah menunggu satu bulan dan rambut tampak tidak semakin kece artinya waktunya ke salon untuk rapihin. Saya pun ke salon Brunette dekat rumah. Langganan saya adalah Mas Hery kalau bikin layer selalu bagus dan pas di rambut saya. Sayangnya hari itu dia pergi ke mangdu. Hiksss! Akhirnya karena bertepatan dengan ultah suami dan nggak mau entar pas foto-foto tampak tak kece (#shallow), jadi saya pun pake hair stylist langganan Mama, Fuad.

Karena nggak mau salah potong lagi, saya udah kasih lihat gambar potongan rambut yang saya  mau. Dia pun mengerti kayaknya soalnya ngangguk-ngangguk. Saya mewanti-wanti, “Saya nggak mau rambut saya keluar-keluar dan nggak ada bentuknya, ya.”

Pas dia potong, lho kok potongnya dikit dan kayaknya ngikutin potongan kemarin cuma dipendekin aja. Pas udah selesai dan diblow, tuh kan bener rambutnya kayak Dora. Ish, kesalnya! Mana poni lemparnya kurang ciamik pula! Kebetulan entah kenapa si Fuad ini langganannya lagi banyak banget hari itu. Jadi habis gunting rambut saya, dia urusin yang lain. Yang ngeblow rambut saya ya orang lain. Pas selesai diblow, masya ampun, nggak suka banget, deh. Saya pun panggil si Fuad lagi.

Saya: Mas, ini kok rambut saya malah jadi kayak Dora? Nggak ada bentuknya gini.

Fuad: Oh, sebentar saya rapihin. *gunting dikit rambut saya dan ngeblow lagi*. Nah, bagus, deh.

Saya: Nggak, Mas. Ini masih belum berbentuk. Kalo begini nanti keluar-keluar lagi.

Fuad: Nggak, kok. Ini nggak keluar lagi kayak tadi.

Saya: Kalau jadinya sependek ini mendingan di-bob aja deh sekalian tadi.

Fuad: Gini aja. Kalau setelah beberapa hari masih nggak bagus, balik aja ke sini nanti saya rapihin.

WHAAAT? Nyuruh saya bolak-balik gitu? Karena udah kesal dan dia kayaknya males ngerapihin yang mana ternyata karena langganannya udah ngantri jadi dia nggak fokus sama satu orang jadi saya pun keluar.

Camera 360

Kalau udah dibikin kesal ya tentu saja saya nggak mau balik ke situ lagi dengan Fuad. Nggak sudi lah yaw! Potongan yang ini sebenarnya lebih lumayan daripada yang kayak bebek kemarin, cuma nggak terlalu keliatan layernya dan poninya itu lho jelek banget. Sulur-sulur kayak macam poni Tao Ming Se dulu.

Nah, daripada ketidakpedean ini makin akut, saya pun mikir. Kalau rambutnya kayak Dora, mending poninya sekalian dibikin kayak Dora aja, deh. Dora harus all out, dong. Hihihi. Akhirnya saya potong poni sendiri dan rambutnya nggak disisir biar agak keliatan kayak messy hair. TARAAAAA, jadi lumayan, lho!

Welcome, Dora!

Welcome, Dora!

Kata suami sih saya makin kece (yaeyalah, dipuji suami sendiri daripada istri ngambek kan, ya). Tapi beneran, deh. Ini lumayan, kan? Setidaknya bikin pede saya naik dikit. Hihihi.

2 thoughts on “Balada Salah Potong Rambut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s