Kecanduan Billy

Dari dulu saya suka banget sama acara-acara reality show kompetisi nyanyi, seperti AFI (oh yes, aib banget dulu sampe mewek pas ada yang pulang geret-geret koper *tutup muka*), Indonesian Idol (sampe sms berkali-kali dukung si Joy Tobing, eh doi malah keluar dari Idol ujung-ujungnya. Hih!), Mamamia, dll. Dulu kalo udah ada acara itu, saya sih udah dipastikan duduk manis di depan tv. Anteng! Pacar aja bisa dianggurin. Bahkan waktu itu saya suruh pacar saya untuk fitness di hari di mana ada acara itu supaya dia nggak dianggurin dan saya bisa nonton dengan tenang. Hihihi.

Nah, sekarang kan booming lagi acara kompetisi nyanyi, seperti X-Factor Indonesia dan The Voice Indonesia. Tentu saja saya mana mungkin lah ya ngelewatin. Masalahnya provider tv saya adalah First Media yang mana musuhan sama MNC grup. Mana ada RCTI yang nayangin X-Factor di tv. Tapi teteep dong saya nggak kehabisan akal, kadang-kadang saya streaming lewat internet (tapi biasanya nggak bertahan lama karena keburu ngantuk sama iklannya). Di X-Factor ini saya suka banget sama Shena yang suaranya dasyat (tapi gara-gara voting jadi harus keluar), tapi saya nggak suka juri-juri X-Factor yang menurut saya berlebihan, durasi ngomongnya lama, dan cela-celaan mulu. Duileh, dikira nonton drama juri kali, ye. Sebagai anak yang susah bangun kalo udah tidur kemalaman, kalo jurinya kebanyakan ngomong acaranya jadi lama kan ya selesainya. Dih, males! Akhirnya saya lebih baik nonton di Youtube aja keesokan harinya: nggak pake iklan, nggak dengerin juri kebanyakan cela-celaan. Nah, karena nontonnya di Youtube, ya nggak berasa kelekatannya dengan acara itu kan, ya. Jadinya waktu favorit saya keluar, Shena, saya jadi makin males. Mana sebenarnya yang saya tahu di X-Factor ini cuma Shena dan Fathin, doang. Yang lainnya buta. Hihi.

Kalau acara The Voice Indonesia ini ditayangin minggu malam. Pas banget waktunya karena kalau hari Minggu biasanya saya nggak pulang malam-malam banget soalnya nyetok energi buat seminggu ke depan, jadi tepat banget kalau dihabiskan dengan nonton tv. Yang pertama kali bikin jatuh cinta sama The Voice Indonesia ini, salah satu jurinya adalah Glenn Fredly. WOHOOOO! Sebagai fans Glenn Fredly garis keras cuma ada dia nongol di acara itu aja udah bikin acara itu jauh lebih menarik. Udahlah ya bok, ini mah subjektif banget. Hihihi. Selain itu acara ini, jurinya nggak terlalu lama durasi ngomongnya. Jadi biasanya jam 10 malam udah selesai pas blind audition atau pas live show paling jam 11 malam udah selesai. Aman banget deh buat saya yang harus tidur sebelum jam 12 malam.

Pertama kali jatuh cinta sama jurinya (ehm!), tapi lama-lama akhirnya kepincut sama salah satu pesertanya, yaitu Billy Simpson. Di blind audition, dia nyanyi lagu One Love-nya U2 dan kereeen banget! Saking bagusnya, keempat juri akhirnya berbalik dan berebutan pengen jadi coach dia.

Ini dia pas blind audition:

Kalau udah suka sama sesuatu biasanya saya langsung search dong di Youtube. Eh, ternyata banyak banget video buatan doi lagi cover lagu-lagu lain dan bahkan ada yang dia ciptain sendiri. Suaranya ciamiiiik banget.

Kali kedua dia muncul di sesi battle. OALAH MAK, suaranya bikin pengen bobo sambil dinyanyiin doi, deh.

Ini waktu dia nyanyi di live show, nyanyiin lagunya Cherrybelle yang Beautiful. Akhirnya saya bisa dengerin lagu itu tanpa kuping berasa panas saking annoyingnya.

Apakah saya dukung lewat kirim sms? Oh tentu tidak! Biasalah ya penonton merki yang suka kalo idolanya nyanyi tapi nggak mau sms. HUAHAHA! Maklumlah, dulu suka sms-in si Kia AFI tapi habis itu dia nggak menang, saya malah tekor pulsa. Hihihi.

Suatu hari, teman saya ngetwit kalo dia ketemu Billy di gereja. What what what? Jadi dia pergi ke gereja yang sama seperti yang saya sering datangi. Yang mana terjadi dia worship leader di situ. MAMAAAH, inikah namanya jodoh? *dibekep suami*. Pas kita lagi bales-balesan ngetwit gitu, masa si Billy tiba-tiba nyamber twit kita. AAAAAH, hatiku langsung berbunga-bunga. Langsung saya stalking twitternya yang mana dia rajin lho bales-balesin twit penggemarnya. Ih, manis sekali, sih. Maka dari itu saya pun mengirimkan 1 sms untuk Billy. Iya sih masih tetap merki. HAHAHAHA.

Pernah suatu kali udah sengaja pulang ke rumah cepat-cepat karena pengen nonton The Voice Indonesia. Begitu sampe rumah ternyata mati lampu di komplek saya. Langsung saya uring-uringan karena nggak bisa nonton. Huhuhu. Akhirnya kita kabur ke rumah mertua demi supaya saya nonton The Voice. Hihihihi.

Si suami sih kayaknya udah eneg deh tiap hari tiap malam saya puter Youtube-nya si Billy mulu. Udah gitu dia disuruh dengerin pula. Tapi apalah daya ya karena sayang istri, kuping pengang karena bosen pun dijabanin, deh. *puk-puk suami*

Jadi sekarang kalau mau cari saya di minggu malam kamu tau kan ya saya pasti di suatu tempat nonton The Voice. Kamu pernah kecanduan gini juga nggak?

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s