Creambath

Pulang liburan kemarin, badan langsung remuk redam gara-gara kecapekan. Biasalah ya kalo liburan kan yang ada hura-hura dan fisik dipakai maksimal buat jalan-jalan seharian. Pas di sana sih nggak kerasa capek sama sekali, eh pas di pulang langsung deh ambruk.

Karena cuti beberapa hari, begitu masuk kantor langsung disambut dengan banyak laporan. Nggak sempat leha-leha. Sampai rumah pasti langsung tepar. Jam 9 malam pun bisa tidur kayak pingsan. Pagi-pagi bangun dalam keadaan capek,Β  badan sakit, dan radang tenggorokan. Gila lah itu rasanya.

Sampai kemarin, saya hampir nggak bisa bangun tidur karena sekujur badan sakit semua. Padahal saya udah tidur 8 jam. Tenggorokan pun sakit. Saking nggak bisa bangunnya, saya minta tolong suami untuk bikinin sarapan. Pegal banget!

Kayaknya udah nggak bisa dibiarkan, nih. Akhirnya saya bertekad untuk creambath supaya bisa dipijat-pijat kepala, punggung, dan tangan. Kenapa nggak pijat seluruh badan aja? Karena sebenarnya saya cuma butuh dipijat bagian punggung dan kepala, sekalian udah lama banget nggak creambath.

Hari itu, saya langsung ngebut beresin semua laporan supaya jam 5 sore tepat saya bisa langsung ngacir ke salon dekat kantor. Nama salonnya Gue Loe, terletak di Jalan Wolter Monginsidi, depan Total Buah. Norak ya nama salonnya. Hihihi! Tapi jangan salah, ini salon favorit banget, deh. Saya udah 4 kali creambath di sini, pijatannya nggak ada yang nggak enak. Pilihannya cuma enak dan enaaak banget. Saya juga udah 2 kali potong rambut dan hasilnya memuaskan. Dia bisa bikin rambut saya nggak keluar-keluar dan tetap bagus walau udah nggak diblow lagi. Selain itu, di lantai 2 salon ini emang ada tempat spa and massage yang pijitannya juara! Harganya juga bersahabat banget dibandingkan salon-salon lain di sekitar Wolter Monginsidi yang terkenal mahal.

Kemarin saya dicreambath sama Mas Dudung. Awalnya pas pegang kepala saya rasanya biasa aja, cuma terasa keras, sih pijitannya. Tapi makin lama, makin mantap, terutama pas ke bagian tengkuk, leher, dan punggung. GILAAA, saya langsung merem-melek saking enaknya. Mas Dudung ini nggak banyak ngomong (me super likey) dan lebih banyak bekerja. Dia juga tau titik-titik pegel saya dan yang bagian pegal pasti dipijit ekstra lama sama dia. Bagian tangan juga dipijit dan itu rasanya mantap! Selesai bagian tangan, eh dia balik lagi ke punggung dan leher. Aduh si Mas ini tau aja ya kalo seluruh otot-otot saya tegang dan badan pegal-pegal? Total creambath dan pijat adalah 1,5 jam. Itu belum diblow, ya. Jadi sama blow kemarin saya menghabiskan waktu 2 jam di salon. Surga banget, deh!πŸ˜€πŸ˜€

Sehabis dipijat, badan rasanya enteng banget dan energi langsung kembali. Si suami pun menyadarinya. Selama perjalananan pulang saya ngoceh terus tanpa kecapekan dan sampai rumah pun masih sempat cuci piring, beres-beres, dan siapin bahan untuk masak besok pagi.

Pagi ini saya bahkan bisa bangun jam 5 pagi dengan keadaan segar bugar. Habis bangun, saya langsung masak. Bukan hanya sekedar masak, tapi masak 2 jenis masakan! Ambisi banget, yak! Hihihi. Habis itu siapain sarapan, masak nasi, dan cuci piring segambreng bekas masak. Masih ada energinya? Masih, dong. Jadi saya pun beres-beresin kamar dan ruang tamu, serta menjemur baju. Canggih, berasa super woman, deh.

Ini efek creambath yang positif karena pijitannya dahsyat, ya. Tapi sekali waktu saya pernah creambath yang nggak enak banget. Saya tuh termasuk orang yang bisa menerima semua pijatan. Nggak complain, deh. Nah, waktu itu creambath di dekat rumah. Ini salon udah sering saya datangi tapi biasanya buat kebutuhan make up dan hair do kalo pagi-pagi mau pesta. Hari itu diajak Mama lah ke salon ini buat creambath. Oke deh, kita coba.

Awalnya saya dapet capster masih muda yang baru ngeramasin saya aja udah kerasa pijatannya enak banget. Tapi kemudian si pemilik salon yang udah akrab banget sama Mama menyuruh si capster ini untuk creambath si Mama aja karena tenaganya lebih kuat. Sementara saya dapat capster cowok yang udah tua. Sekitar umur 40an, deh.

IT WAS LIKE HELL! #nangisberuraiairmata

Pijatannya sungguh nggak terarah. Lemas sih nggak, kerasa kuat, sih, tapi kayak dipijat pake tulang-tulangnya. Sakit banget! Saya udah bilang pelanin pijatannya tapi tetap nggak ngaruh. Setiap pijatannya berasa kayak pijatan setan. Sakit parah banget. Mau bilang stop aja tapi kasian bapak itu karena dia lagi asyik ngobrol juga sama si Mama. Ya udah akhirnya saya tahan aja. Setiap menit berasa kayak tahunan.

Benar aja, besokannya badan saya yang tadinya baik-baik malah jadi pegal setengah mati! Sakit semua dari atas kepala sampe punggung dan tangan. Menyebalkan! Dalam hati berjanji kalo saya nggak akan ke salon itu untuk creambath lagi. Terutama sama si bapak itu.

Kalau kamu punya pengalaman creambath seperti ini?

 

One thought on “Creambath

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s