(Berusaha Menikmati) JJF 2013

Beberapa hari lalu, sepupu saya tiba-tiba bbm dan menawarkan tiket Java Ja Festival gratis. Dia dapet gratis pula ya tentunya, tapi sayangnya dia nggak suka sama musik jazz. Ya sama aja sih sebenarnya, saya nggak suka musik jazz. Udah sempat saya tolak tiketnya, tapi kemudian si suami bilang diambil aja karena dia penasaran pengen lihat. Akhirnya diambil juga.

Proses ngambilnya juga nggak gampang. Waktu itu hari Jumat malam dan kantornya si sepupu di Central Park. Sementara saya berangkat dari kantor saya di Jakarta Selatan. Entah kenapa hari itu Jakarta macetnya gila-gilaan. Udah sampe ketiduran, bangun, tidur lagi tetap lho belum sampe juga. Parah! Sampe sana jam 8.30 malam (saya berangkat jam 6 sore) dan berhasillah dapat 2 tiket itu.

Hari Sabtunya saya harus kerja dulu dan si suami ada urusan dulu. Baru berangkat ke JJF di Kemayoran jam 6 sore. Sebelumnya saya udah lihat dulu schedule hari itu siapa yang manggung. Bok, saya nggak ngerti yang manggung itu siapa aja, asalanya dari mana, musiknya apa. Ini bakal nonton kayak apa nih entar? Di antara puluhan nama performer yang nggak dikenal itu terseliplah Dewi Sandra. Oh oke, kayaknya pas sampe entar bakal bersamaan dengan dia manggung, deh.

Perjalanan ke Kemayoran lancar jaya. Eh tapi pas sampe di area PRJ macetnya gila-gilaan dan tentu saja cari parkir susah banget. Bisa sih parkir di luar tapi kayaknya itu parkir liar dan bakal dipungut mahal. Jadi kita mutusin untuk parkir di tempat resminya dengan hanyab ayar Rp 15.000. Di dalam untuk cari parkir aja stuck. Ada kali kira-kira 1 jam sebelum akhirnya dapat parkir yang agak jauh pula dari gate. Nggak papa deh agak jauh dari gate soalnya udah capek juga macet di mobil.

Pas sampe ngalor ngidul bentar lalu cek jadwal yang tertera di berbagai sudut area dan memutuskan untuk lihat Dewi Sandra. Untuk masuk ke area stage Dewi Sandra aja ngantrinya panjang dan desak-desakan. Ngantri kira-kira 10 menit akhirnya kita bisa masuk. Ternyata kalo nonton Java Ja tuh nggak kayak konser musik biasanya, ya soalnya orang-orang pada duduk. Yah, walaupun duduknya di lantai berkarpet juga. Penampilan Dewi Sandra bagus. Dia interaktif dengan penonton dan lumayan banyak curcol mengenai kehidupannya (termasuk mengenai betapa sedihnya dia belum punya anak, dll). Di akhir penampilan, eh tiba-tiba bintang tamunya adalah Shanty. Ebuset, si Shanty yang udah punya anak bentuk badannya masih singset aja. Canggih!

Selesai dari Dewi Sandra, kita muter-muter nggak jelas sampai akhirnya nyasar ke sebuah hall yang performernya entah siapa, yang pasti orang bule, dengan musik jazz yang njelimet banget. Udah dipastikan saya dan suami cuma bertahan 10 menit aja di sana. Dari sana kita masuk ke stage-nya Simpati di mana yang lagi manggung adalah D’Massiv. Loh kok D’Massiv? Emang mereka jazz? Ya bukan juga, sih. Ceritanya mereka lagi berusaha untuk nge-ja karena judulnya adalah D’Massiv Jazz Performance. Kenyataannya mereka ngebawain lagu-lagu mereka yang berusaha diaransemen ulang. Gagal total. Bukannya jadi jazz, ada lagu yang malah kedengerannya kayak reggae. Loh piye toh mas-nya ini? Cuma satu lagu mereka yang bagus di mana bintang tamunya adalah Mus Mujiono. Ciamik itu Mas Mus. Keren!

Tentu saja saya nggak bakal bertahan lama ngelihatin D’Massiv nyanyi. Langsung keluar bergeser ke panggung First Media. Di sini ada seorang penyanyi perempuan berkulit hitam bernama Butterscotch yang nyanyi sambil main gitar dan bisa beatbox. Matik, keren banget! Saya dan suami langsung bengong sambil menikmati performanya dia. Nah, kalo kayak gini nih baru enak.

Puas menikmati Butterscotch, saya kepengen lihat penampilan Tompi jam 22.30. Sebelumnya mampir dulu ke stage PAC di mana ada Monday Michiru. Siapa dia? Saya pun nggak tau. Sebenarnya lebih karena di area-nya dia bisa duduk pake kursi dan adem banget. Hihihi. Penampilan Monday Michiru bagus. Suaranya bening banget. Musiknya juga oke, tipe yang bikin santai kalo di lounge. Tapi jangan disuruh dengerin terus-terusan ya nanti saya ketiduran.

Maka berlanjutlah ke stage Tompi. Kayaknya buanya banget yang pengen lihat Tompi sampe di dalam itu sumpek banget. Performer sebelum Tompi belum selesai pula dan kayaknya mereka keenakan ada di panggung sampe jam 11 pun mereka masih main. Sementara saya udah ngantuk, nggak ngerti mereka nyanyiin lagu apa karena njelimet banget, dan di dalam terlalu sumpek sampe pengap, akhirnya keluar dari area itu. Bye bye Tompi.

Tadinya udah niat mau pulang, tapi ternyata di salah satu area ada yang antri panjang banget. Karena anaknya nggak bisa dibikin penasaran jadilah kita ikutan antri. Yang ternyata antri untuk penampilan dari Tulus. Siapa Tulus? Emboh, nggak tau juga.

Kebetulan di area sebelah Tulus masih manggung performer yang lain. Kedengeran banget karena tiap area cuma dibatasi kain. Itu yang sebelah lagunya ciamik-ciamik banget dan ditutup dengan lagu It Might Be You. Keren! Belakangan saya baru tau kalo itu adalah Phil Perry dan Brian Simpson. Siapa mereka? I had no idea. Tapi harusnya nonton dia karena bagus banget!

Setelah telat 15 menit akhirnya muncul juga si Tulus ini. Dari muka nggak tau siapa dia. Oke, mungkin kalo dia nyanyi bakal tau lagunya. Udah nyanyi 3 lagu tapi nggak familiar juga. Oke, saya emang nggak tau orang ini siapa, mungkin cuma komunitas tertentu yang tau. Akhirnya saya mutusin untuk pulang karena udah jam 12 malam juga.

Sampe rumah jam 1 malam dan tepar banget! Oh ya baru tau juga kalo ternyata First Media nayangin live konser di JJF. Kalo saya sih mendingan nonton di TV aja, deh. Kesan setelah nonton JJF adalah…. bagus, sih, but not my type. Sungguh nggak bisa menikmati musik-musiknya. Hahahaha! Apakah bakal nonton lagi? Mungkin… kalo ada tiket gratis dan nggak males. Tapi kemungkinan besar sih nggak, kecualiΒ  emang kenal dan suka banget sama penyanyi.

But it’s a good experience anyway.πŸ˜€

Foto di depan gambar entah siapa

Foto di depan gambar entah siapa

Foto narsis sebelum saat ngantri Dewi Sandra

Foto narsis sebelum saat ngantri Dewi Sandra

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s