Imlek Tahun Ini

Gong Xi Fa Cai! Semoga tahun ular air ini membawa rejeki yang melimpah-limpah. Menurut bisik-bisik tetangga sih shio kerbau cocok sama ular. Jadi tahun ini bakal beruntung terus. Horee! *komat-kamit berdoa*

Gong xi! Gong Xi!

Gong xi! Gong Xi!

Apa yang dilakukan selama Imlek ini? Saya nggak merayakan, tapi karena sering disangka Cina jadi mari menghayatinya dengan baik. Karena mata saya sipit, kulit juga nggak item-item banget dari kecil sampe sekarang sering banget dikira Cina. Waktu sekolah juga sekolah di tempat yang mayoritas Cina jadi disangka ikut merayakan dan selalu ditanya, “Dapet ang pao berapa kemarin?”. Secara nggak merayakan tapi anaknya takut jadi minoritas *cupu* jadi suka ngarang bebas soal ang pao yang didapaet. Yes, saya pura-pura aja jadi Cina. *kekep KTP*πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Imlek tahun ini yang saya kerjakan pagi-pagi adalah beberes rumah: nyapu, ngepel, dan cuci baju. Beda sama apartemen yang cilik dan gampang banget bersihinnya, kali ini udah kayak olahraga deh nyelesein semuanya. Oh ya, tapi harusnya nggak boleh bersihin rumah ya kalo Imlek. Tapi ya saya kan Cina gadungan jadi yang ini boleh dong, ya.πŸ˜‰

Selesai bersihin rumah saya leyeh-leyeh sambil nonton TV di ruang tamu. Suami lagi pergi untuk beli mie bangka. Kata orang Cina harus makan mie biar rejekinya nggak putus-putus jadi diikuti aja dong *padahal emang pengen makan mie*. Sayang seribu sayang, mie bangka favorit saya itu tutup. Ya iyalah ya, mereka kan pasti merayakan imlek. Huiks! Terpaksa deh makan mie ayam lain yang nggak seenak mie bangka itu tapi yah lumayanlah daripada lu manyun #jokejadulπŸ˜„

Maafkan kakiku yang tampak kurang oke

Maafkan kakiku yang tampak kurang oke

Kamar tidur yang baru dirapihin

Kamar tidur yang baru dirapihin

Setelah makan, kita pun siap-siap untuk arisan keluarga. Oh yes, apa lagi yang dikerjakan setelah menikah kalo nggak dari satu arisan ke arisan lainnya. Tempat arisannya di Tangerang. Jauh banget dan macet pula! Akhirnya baru sampe setelah 2 jam perjalanan. Berasa perjalanan ke Bandung ini mah.

Baru selesai arisan jam 7 malam. Tentunya kurang klop ya kalo pulangnya juga nggak macet. Tentu saja macet dan memakan waktu 1,5 jam. Sampe rumah langsung beli nasi goreng tek-tek sambil nonton Glenn Fredly di TV. Menyenangkan!

Selamat Imlek, kawan-kawan! *sebar ang pao virtual*

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s