Akibat Renovasi Rumah

HALOOOO!

*muncul dari balik semak-semak*

Udah semingguan ini saya dan suami macam mandor bangunan ngawasin renovasi rumah. Seperti keluhan orang-orang lainnya, tukang itu kalo nggak ditungguin ya lambat ngerjainnya atau bahkan nggak dikerjain sama sekali. HIH! *sebar mantra* Jadilah tiap hari pulang kantor, bolak-balik liat rumah, ke toko bangunan, ngurusin surat pindah dari apartemen, ngeliatin apa yang masih perlu diperbaiki, dan segudang to-do list lainnya.

Setelah melakukan renovasi rumah baru deh sadar kalau yang mahal tuh bukan keramik, semen, atau hal-hal besar lainnya, tapi printilannya itu. Selalu berasa ada yang perlu ditambahin, ada yang perlu dikurangin, ada yang masih perlu diperbaiki. Gitu aja terus, sampe rasanya pengen bongkar aja semua bangunannya *kemudian kere*πŸ˜€πŸ˜€

Kamis kemarin, dengan bantuin si Mama dan mbak saya dan suami pun seharian ngurusin pindahan. Suami ngangkut barang-barang dari apartemen, sementara saya, Mama, mbak, dan tukang bersihin dan rapihin rumah. Total seharian kita ada di situ dan rasanya kepala mau meledak karena…. kok masih ada yang harus diberesin dan diperbaikin, sih? Makin malam makin nggak nafsu makan pula, sementara tenaga udah habis. Walaupun sebenarnya rumahnya udah keliatan bentuknya. Udah rapi dan cuma tinggal sedikit yang perlu diperbaiki. Tapi yah…. aku maunya sekejap langsung rapi *ditembak marinir*.

Ngerasain capek dan ribetnya pindahan: udah. Yang bikin tambah maknyus adalah…. beberapa hari ini kurang tidur. Udahlah yah, paling nggak tahan namanya kurang tidur, pasti langsung cranky. Lalu suami pun berulah:

Suami: “Kamu jangan ngomel-ngomel, dong. Aku kan juga capek.”

Me: “Yah gimana nggak ngomel-ngomel kan belum pada beres gini.” dengan nada tinggi.

Suami: “Iya, nanti kan juga beres.”

Me: “Tapi kan semua aku yang urusin, aku yang pikirin. Trus kurang tidur lagi. Capek tau!”

Waktu itu lagi di mobil mau nganterin makanan ke rumah bonyok. Nah, karena si cranky kurang tidur ini bukannya disayang-sayang tapi disalahin, maka naiklah amarah sampe ke ubun-ubun. Trus ngambek, deh dengan turun dari mobil dan menyatakan perang dingin. *jait mulut nggak mau ngomong*

Di rumah udah diam seribu bahasa. Pas disuruh makan, mau sih makan (maklum yee perut nggak bisa boong *teteep rakus*) tapi tetap diam. Si emak nasehatin dong nggak boleh ngambek gitu. Eh, dasar drama queen, tiba-tiba aja dong saya mewek. Saking capeknya karena nggak bisa tidur berhari-hari akhirnya mewek juga. Keluar juga deh tuh emosi. Si suami sampe bengong karena kaget, ada juga orang yang kurang tidur jadi malah nangis.πŸ˜€πŸ˜€

Setelah adegan nangis, udah deh langsung plong hati. Rasanya beban seribu candi udah keangkat.

Hari Jumat, saya dan suami bangun dengan badan kayak habis ditonjok sama Hulk. Pegal benar, mak! Tapi ya mau nggak mau harus masuk juga. Pas mau nyalain mobil, eh nggak bisa. Aki-nya rusak ternyata. Padahal waktu itu kita udah telat. Akhirnya dipanggil tukang aki dari Shop & Drive. Tapi kita udah terlanjur telat, lalu kemudian saya ngomong, “Apa pertanda nggak masuk, nih?” Ealaaah, disambut sama suami dengan iya. Ya udah kita mutusin buat nggak masuk kerja dan kembali tidur karena tepar. Beneran tidur sampai siang banget.

Setelah badan dirasa segar dikit, langsung kita kembali melihat proyek rumah. Ngawasin si tukang, belanja ke Carrefour, beli rak piring, dan kembali ke rumah lagi untuk ngawasin tukang sampah. Tetap aja baliknya malam-malam juga. *fiuh*

Hari Sabtu si suami udah mulai nggak enak badan, tapi tetap masih ngurusin beres-beres rumah. Dia ngangkutin baju-baju, sementara saya ngawasin tukang dan rapihin dapur yang kayak kapal pecah. Sorenya si suami datang, ternyata badannya udah demam dan dia bolak-balik masuk WC karena diare. Ternyata dia sakit saking capeknya.😦

Ya udah deh, niat ke Ace Hardware pun gagal. Kita pun balik ke rumah emak dan delivery makanan aja. Udah dikasih paracetamol untuk nurunin demamnya tapi nggak turun juga. Diajak ke dokter tapi dia nggak mau. Maunya dipanggil tukang urut. Ya udah deh, dia mah sukanya back to basic banget, alias cara tradisional.

Hasilnya adalah dia masuk angin parah. Badannya pas dikerok merah banget. Sampe liatnya aja serem.

monsteeer! *dikeplak suami*

monsteeer! *dikeplak suami*

Ya udah deh ya, emang waktunya istirahat setelah seminggu ini kayaknya badan diajak kerja keras mulu. Oh ya, RUMAHNYA UDAH SELESAIIII! *tiup terompet* Eh, cuma masih belum bisa pindah, sih, karena air PAM belum jalan jadi airnya masih agak kotor. Hiiii! Tapi akhirnya senang juga karena semua udah beres dan selesai dengan baik.

Semoga rumah ini membawa kebahagiaan buat kita berdua, ya. AMINNN!

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s