I’m Obsessed To Bathroom

Like super obsessed!

Akhirnya kamar mandi di dalam kamar saya mulai terlihat juga bentuknya dan saya langsung…. jatuh cinta. Awww! Keramiknya udah jadi, udah ada shower, closet, kaca, dan lain sebagainya.

Dari seluruh ruangan yang di renovasi, mungkin saya paling rempong dengan kamar mandi ini (padahal di rumah itu ada 2 kamar mandi lainnya dan dicuekin. Hihihi). Setiap ke toko material, bawaannya ke perlengkapan kamar mandi. Misalnya seperti beli shower curtain (yang membuat mertua bertanya: “Kalian kan cuma berdua kenapa kamar mandinya perlu ditutupi?” Padahal maksudnya memisahkan kamar mandi basah dan kamar mandi kering. Hihihi). Ya, saya emang sengaja pengen bikin kamar mandinya lumayan kering. Kenapa masih lumayan? Karena masih ada bagian basah untuk mandi. Sementara bagian lainnya untuk… baca-baca kalo lagi pengen nongkrong di kamar mandi. Hahahaha, penting banget kayaknya. Yah, nama pun cita-cita. Kalo bisa sih di sana jadi tempat baca, tempat gosip, tempat beristirahat. Laaah, hebat amat. Hahaha! Ngayal boleh dong, ya.πŸ˜€

Demi mewujudkan cita-cita menjadikan kamar mandi kering, maka harus dipisah tempat untuk mandi dan kamar mandi kering. Pengennya sih punya bathroom berkaca kayak di hotel jadi kalau mandi masuk ke dalam ruangan kaca dan akhirnya nggak bakal nyiprat ke luar. Tapi apa lah daya, belum mampu (someday ya, Mi!), maka solusinya… memakai shower curtain. Kalau mandi tinggal ditutup curtain-nya jadi meminimalisir air yang akan mengotori bagian kering.

Secara saya tipenya rempong, nyari shower curtain aja lama. Harus banget warnanya sesuai tema, yaitu hitam putih. Udah ketemu yang hitam-putih, ada aja kekurangannya. Ya motifnya kayak anak-anak, ya terlalu sama kayak warna dinding warnanya, endesbrei endesbrei. Akhirnya dengan meminta ijin si mbak penjual, saya pun membuka satu per satu shower curtain supaya bisa dapetin yang klop di hati. Setelah 1 jam mencari, akhirnyaaa dapet juga! Horee!

Sebenarnya kamar mandi udah beres semua. Tapi selalu merasa ada yang kurang sehingga harus nambah ini-itu. Misalnya kemarin ke Carrefour mau cari tempat baju kotor. Keliling-keliling Carrefour ternyata warnanya semua ngejreng. Nggak ada yang warna hitam-putih atau warna netral lainnya supaya pas sama temanya. Langsung kabur ke Ace Hardware di Central Park demi mencari tempat baju kotor. Dapet, sih, bahkan lagi diskon. Warnanya putih. Passs banget. Tapiii…. (yes, selalu ada tapi), tempat baju kotornya terlalu kegedean. Lah, mana cocok sama kamar mandi saya. Lagian cuma berdua aja tapi tempatnya kok yang guede bener.

Pencarian dilakukan keesokan harinya. Sehabis pulang kantor, saya menyeret suami ke Ace Hardware Puri Indah. Tujuannya mencari tempat baju kotor dan karpet untuk closet dan kamar mandi biar beneran jadi kamar mandi kering. Penting? Nggak penting sih sebenarnya, tapiii… demi cita-cita kamar mandi kering dan nyaman maka marilah kita cari.

Di Ace Hardware akhirnya ketemu karpet kamar mandi yang saya inginkan. Warnanya coklat tua dan nggak banyak mau. Persis seperti yang saya inginkan dan tinggal satu-satunya pulak. Pengen langsung dikekep nggak, sih? Hihihi! Sehabis beli karpet langsung mengarah ke bagian tempat baju kotor. Ada buanyaaak banget modelnya dan semua keceh! Sempat merempotkan si Mbak penjaga supaya menunjukkan satu-satu tempat baju kotor itu. Maaf ya Mbak, habis saya visual banget jadi harus lihat bentuknya dengan jelas. Sampai akhirnya, saya dapetin tempat baju kotor dari bambu dengan ukuran yang nggak terlalu gede dan nggak terlalu kecil. Ciamiiik! Oh ya, barang ini tinggal sisa 2. Mari langsung kita kekep lagi.πŸ˜€

Selanjutnya lanjut ke bagian perlengkapan mandi. YA AMPUN, itu tempat sabun, odol, dan lain-lainnya lucu banget! Minimalis dan keren banget! Kalau nggak ingat banyak prioritas lain yang perlu dibeli, pasti udah langsung pengen saya beli deh semuanya.

Selama ada di Ace Hardware, saya beneran cuma ada di bagian perlengkapan kamar mandi aja. Nggak melirik dan nggak mencoba ke bagian lain. Si suami kayaknya udah bosan ngikutin saya dan sibuk sama handphonenya. *puk-puk suami*.

Yang bikin kaget sebenarnya adalah pas bayar. Cuma beli tempat baju kotor dan karpet kamar mandi saya menghabiskan hampir Rp 500.000. Ha ha ha ha ha ! *ketawa miris* *umpetin dompet*

Setelah selesai membeli barang, saya langsung menuju rumah dan mengaplikasikannya ke kamar mandi idaman saya itu. Ah, terharu biru karena sesuai dengan keinginan (belum sampai banget karena masih banyak yang pengen ditambahin lagi *dipelototin suami*). Hatiku langsung berasa hangat. Hihihi! Karena kamar mandinya belum beres dan bersih sepenuhnya, setelah saya pandang-pandangi karpet dan tempat baju kotor itu, saya masukin lagi ke plastik. Oh, inikah namanya jatuh cinta?πŸ˜€

Si suami pun langsung bilang, “Baru kali ini ada orang yang obsesinya sama kamar mandi. Padahal kalo mandi aja nggak pernah lebih dari 10 menit. ”

KWANG… KWANG!

Iyak! Saya mandi nggak lama. Lebih lamaan si suami mandi daripada saya. Tapi obsesi kamar mandi ini merasuk ke jiwa. Hihihi. Kalau perempuan-perempuan pada umumnya obsesi ke dapur biar masaknya makin rajin. Kalo saya sih nggak. Mungkin karena saya nggak suka kegiatan yang berbau dapur. Saya nggak suka masak, nggak suka motong-motong bahan makanan, dan nggak suka cuci piring. X))

I’m officially obsessed to bathroom!πŸ˜€

PS: Foto akan dipajang kalo kamar mandinya udah jadi sempurna, ya. Hihihi!

 

2 thoughts on “I’m Obsessed To Bathroom

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s