Drop

Akhirnya tepar jugaaa!

Udah lebih dari sebulan ini beban kerja saya gila-gilaan. Masuk hampir tiap hari, kecuali Minggu, kerja selama 12-13 jam setiap hari, ditambah (waktu itu) Bang Togi sakit jadi kita weekend pasti jengukin dan nemenin di sana, pemakaman Bang Togi, dan penghiburan buat keluarganya. Melelahkan, secara fisik maupun emosional.

Belum lagi pada saat acara penghiburan di rumah Kak Nova, itu banyaaak banget orang yang merokok dan saya ada di tengah-tengah mereka. Udah deh nggak sampe lama  kepala pusing kayak ditusuk-tusuk dan mual karena menghirup asap rokok terus. Belum lagi pulangnya tengah malam. Mau jalan aja udah susah karena tiap beberapa langkah harus berhenti mau muntah. Capek, deh!

Habis itu nginep di rumah mertua dalam rangka Natal. Ngobrol-ngobrol eh tiba-tiba udah jam 3 pagi aja. Si anak yang biasanya tidur jam 10an, pas tidur jam 3 pagian ya makin nggak bisa tidur, deh. Berasa kayak lagi ngawang-ngawang aja tidurnya.

Nah, pas hari Natal itu sempat kena hujan gerimis sebentar. Padahal cuma gara-gara mau nyebrang dari rumah ke jalan, bentar banget, deh. Baru masuk rumah udah bersin-bersin. Malamnya langsung meriang hebat.

Keesokan harinya masih keukeuh masuk kantor karena banyak kerjaan. Ealah, malah meriang sepanjang hari. Udah kayak nenek-nenek deh renta banget badannya. Keukeuh masuk kantor buat ngerjain tumpukan kerjaan, eh malah akhirnya nggak bisa kerja karena meriang. Saya terpaksa harus tiduran di ruang terapi karena badan ini rasanya nggak karuan. Untung teman kantor saya baiiik banget, tanpa diminta dia bantuin kerjaan kantor yang nggak bisa saya pegang.

Hari itu sebenarnya ada acara Christmas Gathering sama teman-teman Merlyns. Mau sakit tapi niat sih tetap datang. Ini kan baru pertama kali diadain, jadi pengen datang, dong. Tapi apa daya pas pulang kantor, jalan aja susah. Si suami udah wanti-wanti supaya nggak usah datang aja. Apalagi besok saya tetap harus masuk karena kantor lagi diaudit. Ya udah, akhirnya saya nurut, dong. Saya langsung pulang ke rumah dan makan paracetamol (yang harga 1 stripnya cuma Rp 1.300. Murah bener!). Nggak pake ngapa-ngapain lagi, saya langsung tidur.

Untungnya waktu bangun pagi hari badan saya udah enakan. Jadi saya bisa masuk kantor. Yeay! Seharian di kantor berjalan mulus. Kadang-kadang masih berasa meriang tapi nggak parah, dibawa istirahat sebentar juga beres.

Sorenya habis pulang kantor saya sempat mampir ke rumah Yenny, teman Merlyn, yang ternyata rumahnya bisa disamperin jalan kaki dari kantor saya. Tau gitu dari dulu saya main ke situ aja terus. Sehabis dari rumah Yenny, berangkat ke Yeyo di Senopati untuk christmas potluck dengan teman-teman arisan suami.

Lokasinya kebetulan di rooftop. Udah tau dong badan lagi recovery gini, trus diterpa angin malam. Mulai deh agak beringsut meriang. Udah mana pada telat datangnya, jadilah yang niatnya nggak lama-lama di sana karena harus istirahat, tetap nggak bisa. Nunggu sampai semuanya datang dulu. Nah, pas semuanya datang, kita harus pindah ke lantai bawah di dalam karena bagian rooftop mau diblok untuk acara ulang tahun entah siapa. Tempatnya malah makin parah: penuh orang, gerah, dan banyak asap rokok. Udah bisa dipastikan saya mulai batuk-batuk, mata perih, dan kepala pusing.

Selesai acara tukar kado, saya langsung pulang. Yang lainnya masih banyak yang ngumpul. Bener aja deh, badan langsung nggak enak. Bangun tadi pagi kepala saya pusingnya kayak habis ditimpa batu seberat 1 ton. *lebay* Tapiii tetap dong harus masuk kantor karena banyak pasien juga.

Pokoknya niatnya cuma sederhana: bisa istirahat full di rumah sebelum lebih drop lagi. *naik ke tempat tidur*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s