Balada Pohon Natal

SELAMAT BULAN DESEMBER!

*telat* *sungkem satu-satu*

Apa yang ditunggu selama bulan Desember ini? Ya tentu Natal, dong. Sayangnya saking banyaknya kerjaan kantor yang gila-gilaan menjelang akhir tahun ini (TOWLOONG!) jadi kelupaan deh akan bulan yang (seharusnya) menyenangkan ini.

Di rumah dulu selalu ada tradisi pasang pohon natal kalo udah bulan Desember. Nah, karena sekarang udah punya keluarga sendiri jadi beli pohon natal sendiri, dong. Demi banget deh ngerasain suasana Natal. Soalnya tiap hari kerjaan cuma kantor-lembur-rumah. Gempor, mak! Belum sempat nge-mall buat ngerasain suasana lampu-lampu dan pohon natal kelap-kelip, deh.

Maka Sabtu kemarin pun akhirnya saya pun beli pohon natal beserta hiasan-hiasannya. Itu pun baru bisa sepulang kantor, yang mana udah sore banget, ditambah sebelumnya ngurusin hal yang lain. Oh ya, mana Sabtu itu hujan dan jalanan Jakarta macetnya ampun-ampunan. YASALAM, deh!

Waktu lihat-lihat pohon Natal itu, kondisinya terakhir makan jam 12 siang, udah capek ngadepin banyak pasien, dan macet. Nyampe mall baru jam 20.30, langsung buru-buru cari pohon natal. Kita cari pohon Natal yang nggak terlalu gede (karena nggak ada tempatnya) dan nggak terlalu kecil (supaya nanti bisa dipake lagi). Kita udah nunjuk satu pohon natal yang kita suka dan minta mbak-nya untuk ambilin yang baru dan masih di kotak. Oh ya, kita waktu itu nggak dapat trolly karena entah kenapa habis.

Mbaknya pun nyariin pohon natal yang baru dan nanya mana trolly kita. Saya jawab udah habis tadi di depan tolong minta sekalian dicariin. Lalu si mbak pun menjawab, “Oh, nggak bisa dibantu.”

Bayangkan! Laper, capek, dan dapat jawaban seperti itu. Saya pun langsung memberikan pandangan setajam silet dan menekankan pertanyaan, “Apa? Nggak bisa dibantu? Jadi saya nggak bisa beli?”

Langsung dong si mbak tau bentar lagi si konsumen ini bisa meledak, nih. Dia pun tergopoh-gopoh menjawab, “Eh, bisa, Mbak.” Dia pun langsung ngacir nyari trolly yang mana dia malah nggak  balik-balik dan saya yang terpaksa harus cari dan  minta bantuan orang lain. Pulangnya lewat mana sih, Mbak? Saya ceburin ke kolam lumpur hidup, nih!

Beli segala printilan pohon Natal berakhir jam 21.30. Saya dan suami pun langsung ngesot ke restoran terdekat di mall itu. Ternyataaa hampir semua resto udah mau tutup dan udah lewat jam last order-nya. MAK, perutku udah meronta-ronta iniih! Muka sih udah bertekuk seribu, walau tetap cakep, sih. *apa ini!*

Setelah memandang sekitar dengan perut keroncongan, akhirnya menemukan Hoka-Hoka Bento yang antriannya masih panjang banget dan kayaknya masih buka, nih. Oke deh, makan itu aja, deh.

Suami duduk sekaligus bawain barang-barang, sementara saya yang antri. Nah, antriannya kan panjang banget, sementara sepasang suami-istri di depan saya ini ordernya lama banget. Semuaaaa makanan ditanyain. Keselnya sih udah di ubun-ubun. Kebetulan waktu itu di posternya ada makanan paketan. Mau nanya dong itu paketnya apa isinya. Karena si ibu depan saya ini lagi sibuk merhatiin menu makanan, saya pun nanya ke mbak-nya tentang paketan itu. Eh, disamber aja sama si ibu itu. Terus saya lihatin dia setajam silet lagi dan dia pun sadar. Malah dia makin lama-lamain. Oh ibu, semoga tidurmu nggak tenang nanti malam karena udah bikin antrian makin panjang dan orang-orang di belakangmu kelaparan. *lempar bom*

Pas giliran saya, eh sisa makanannya tinggal dikit. Ya Tuhan cobaan apa lagi, nih? Tapi kayaknya energi untuk marah-marah udah habis jadi pesan aja makanan yang ada dan take away karena udah nggak bisa makan di situ lagi. SERAH, DEH! *angkat kaki*

Sampe rumah kira-kira jam 11 malam dan kita pun makan. Si suami udah tampak kelelahan karena seharian nyupirin saya. Sementara saya akhirnya dapat tenaga baru dan semangat buat menghias pohon natal malam itu juga. YES, sendirian pulak! Pohon natal itu pun baru selesai jam 01.30 dini hari dan saya masih sempat nyapu-nyapuin dan beresin rumah. Hihihi!

Selamat datang, Natal!🙂

Our Christmas Tree :')

Our Christmas Tree :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s