Visit ITB

Lagi-lagi hari Minggu kemarin saya ke Bandung. Kayaknya adaaa aja yang selalu membawa saya kembali ke kota ini. Habis gimana, kota kesayangan, sih. Hihihi.

Kira-kira beberapa hari lalu, saya dan suami diajak Bapa dan Mama ke Bandung untuk nengokin si adik paling kecil yang kuliah di ITB. Cuma pulang pergi, sih. Tapi siapa sih yang bisa nolak?

Janjian akan dijemput di apartemen di hari Minggu jam 6 pagi. Saya dan suami udah grabak-grubuk bangun pagi dan mandi (yang mana karena musim hujan, air jadi dingiiiin banget), tanpa sempat sarapan. Kita udah stand by di lobby jam 6.30 dan belum dijemput. Bahkan tampaknya mereka juga belum jalan dari rumah. Baru dijemput jam 7.30. Ngek ngok!

Perjalanan lancar jaya dan tepat memakan waktu 2 jam. Langsung melipir ke Giant di Pasteur karena mau beli printilan persediaan si adik. Itu kondisi belum makan, lho. Tentu saja saya yang gampang cranky kalo kelaperan merengek-rengek minta makan di Wale (ah, alasan emang pengen ke sana aja. Hihihi). Tentu saja dituruti, dong ya. HOREEH, mie yamien, I’m coming!

Si Mama yang baru pertama kali ke sana tampaknya langsung jatuh cinta dengan…. interiornya (bukan dengan makanannya, beda ya sama saya). Dia keliling resto untuk mengamati jenis tumbuhan di sana dan bahkan nyuruh saya untuk foto wc kamar mandinya karena mau bikin kamar mandi dengan konsep yang sama. *geleng-geleng*

Setelah perut kenyang dan hati senang, kita langsung menuju ke ITB. Kebetulan hari itu ada lomba keprofesian di sana. Terakhir masuk ke ITB itu pas masih kecil, waktu Bapa ngambil S2 di sana. Sama seperti dulu, sekarang pun masih suka dengan suasana ITB yang adem, asri, dan banyak pohon. Jadi pengen balik kuliah lagi (asal jangan berat-berat ya, hihihi).

Jurusan Tambang sendiri ngadain lombanya di bagian paling belakang kampus. Senang deh bisa ngeliat sendiri gimana mereka melakukan pekerjaannya kelak. Bahkan saya bisa ngeliat si adik lagi manjat-manjat karena lagi merencakanan titik peledakan. FIUH, tampak sulit, ya! Dikira kan ngeledakin tanah, gunung, atau apalah itu kan tinggal ledakin aja, ya. Ternyataaa.. itu ada hitung-hitungannya. Saya sempat ngintip hitungan, aeeh kayaknya kalo masuk situ cuma bertahan 5 menit aja. Ribet bin sulit, mak! *kagum*

Di saat si adik dan teman-temannya lagi tanding dan sebenarnya itu area tertutup karena kan bakal ada ledakan skala kecil dan drilling, saya dan suami malah nyelonong masuk aja dan foto-foto aja gitu di depan alat berat. Yes, berada di dekat alat berat bikin kita berdua jadi norak.πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Pas lihat mereka lagi drilling aja, itu rasanya takjub. Bok, ternyata berat ya alatnya dan kayaknya sih susah amat ngerjainnya. Nah, karena kegiatan di situ menarik banget, jadi deh kita panggil Bapa dan Mama yang tadinya nggak mau ikut turun. Turunlah kita sekeluarga, tentu saja dengan kenorakan dan kekaguman liat benda-benda besar itu. Maka yang terjadi adalah….. anak-anak ini berpeluh keringat ngebor dan ngeledakin entah apa, kita sekeluarga…..foto-foto aja tanpa malunya.πŸ˜€πŸ˜€ Belum selesai sampai di sini, si adik yang mau pindah ke tempat tanding lain, kita culik bentar untuk ikut foto-foto juga di depan teman-temannya.πŸ˜€ Semoga tidak merusak reputasimu yang gahar di situ, ya. Hahaha!

Merencanakan peledakan *syerem*

Drilling. Ini alat berat bener, lho!

Numpang nampang

Mirip transformer, kan?

Kenyataan yang sebenarnya……drilling!

Titik peledakan

On duty

Seharusnya kita nggak boleh masuk ke area itu karena nggak pake topi keamanan. Katanya sih kalo lagi drilling, serpihan batunya bakal ke mana-mana, takutnya kena kepala. Tapi anehnya, si panitia nggak ada yang melarang kita. Pas ditanya kenapa nggak dilarang, karena dikira kita alumni.

OW YEAH! Muka saya pasti kelihatan pinter banget jadi mirip anak tambang! *joged-joged*

Karena si adik udah mau lomba yang lain, di mana kita nggak bisa lihat, maka kita pun berniat pulang. Tapi pas lewat lapangan ITB, ternyata ada pertandingan futsal. Tentu saja si Bapa yang hobi nonton olahraga, langsung mengajak kita turun dan nonton. Ih, seru, lho. Mana suporternya heboh banget mirip kayak pertandingan di GBK sana.

Watching the game

Di lapangan ITB penuh dengan brondong

Suporter yang heboh

Setelah puas ngerocokin si adik, kita berlanjut ke kosnya dia, sementara dia mah tetap lanjut lomba. Begitu masuk ke kos, MASYA AMPUN, itu kos ngalahin kapal pecah. Udah kayak ada badai cetar membahana di situ. Terpaksa deh saya dan mama gotong royong beresin kamarnya sampe kinclong.

Setelah kinclong, saya, Mama, dan suami ke Rumah Mode. Sementara si Bapa numpang tidur di kos dulu soalnya kecapekan. Apakah tujuannya belanja? Oh, tentu tidak! Si Mama mau beli keperluannya si adik, yaitu celana panjang (yang udah robek), underwear, dan kaos kaki. Tentu saja saya juga ikut lihat-lihat. Tapi untungnlah iman cukup kuat jadi dompet selamat. *kekep dompet* Yang nggak selamat sebenarnya adalah perut. Karena selama nunggu si Mama belanja saya dan suami melipir makan batagor dan cendol. HOHOHO, selalu ada alasan untuk makan di Bandung, kan?πŸ˜€

Balik dari Rumah Mode langsung jemput si adik di ITB. Sebagai anak kos yang harus ngirit dia minta diajak makan ke tempat yang enak dan gaul. Mumpung banget, ya. Tapi begitu ditanya, mau ke mana. Dia nggak tau tempat gaulnya di mana. Kasian amat, ya. Kebanyakan mikirin tambang bumi kayaknya. *sok iye*

Si suami pun memberi ide untuk makan di Lisung di Dago Pakar. Waktu itu udah mulai sore, jadi pas banget makan sambil lihat city view. Kebetulan banget kali itu kita dapat tempat yang pas langsung mandang kerlap-kerlip kota. Magis, deh!

Oh ya, karena suasana mendung, tiba-tiba banyak banget laron muter-muter. HIH, saya kan paling takut laron. Untungnya pelayan restorannya tanggap. Akhirnya di satu lantai itu, lampunya pada dimatikan, jadi penerangan hanya mengandalkan lilin. Agak ribet sih makan gelap-gelapan gitu, tapiiii jadi berasa romantis. Hihihi.

 

Our view

City view at night. Gorgeous!

The interior

Look at my background

The team

The couple

Siblings

Maka dengan berakhirnya makan malam di Lisung, maka berakhirlah hari yang menyenangkan ini. Cukup jadi amunisi semangat untuk menyambut hari Senin. YEAY!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s