Lari Pagi

Beberapa hari lalu saat berkunjung ke rumah emak, beliau berkomentar, “Ih, kamu gemukan, ya? Itu muka dan lengannya gede banget!”

JLEB!

Sebagai anak yang attachment dengan emaknya sangat kuat, walaupun sebelum-sebelumnya udah tahu kalo berat saya emang naik 5 kg sejak nikah, tapi baru kali ini rasanya perih hati ini. #lebayatun Maka dari itu, sejak diprotes, besokannya langsung dong ngatur pola makan lagi. Pagi oatmeal, siang makan biasa, dan malam makan buah aja. Tapi kayaknya kali ini harus lebih sehat lagi, jadi ditambah olahraga.

Masalahnya saya ini orang yang paling males olahraga. Rasanya ada hal lain yang lebih enak dilakukan selain olahraga, seperti…. tidur. #dilemparkutang Tapi demi penurunan berat badan ini, maka diniatin lah olahraga.

Kebetulan Kamis kemarin adalah tanggal merah. Jadi saya mengajak si suami untuk nemenin olahraga di Senayan. Eh, kebetulan beberapa teman yang rencananya hari itu ketemuan malah pengen ikutan lari pagi.

Malamnya saya pasang alarm jam 5.45 pagi. Dasar dodol, ternyata saya malah pasang jam 5.15 pagi. Udah deh kebangun lebih pagi. Ternyata pagi-pagi itu langit udah mulai terang. Padahal dulu jam segitu langit masih gelap banget.

Di hari libur bangun pagi? Ih, bukan Naomi banget. Tapii.. hari itu niat banget, sih. Jadi berbekal sarapan yang cuma oatmeal, jam 6.30 kita berangkat ke Senayan. Ternyata di sana pun udah rame banget.

Dimulai dengan pemanasan yang seadanya, kita berdua pun jalan mengitari GBK. Niatnya pas putaran ke dua lari, dong. Baru lari bentar, eh pinggang rasanya sakit, belu lagi kaki yang dari kemarin nyeri malah makin sakit. Sementara si suami udah asik lari aja. Ya udah deh, akhirnya membiarkan dia lari duluan. Saya mah lari-jalan-lari-jalan-lari-jalan-jalan-jalan dan jalan terus. Hihihihi. Lumayan lho ngiterin GBK sampe 4x dan bikin keringet ngucur. Segar!

Tiba-tiba si suami BBM dan bilang di pintu 7 ada Dian Sastro. Saya yang tadinya lagi istirahat di pintu 4, langsung dong bergegas ke pintu 7 demi liat aslinya si Dian Sastro.

IIIH, cantik amat sik, dese! Kulitnya putih kinclong (agak aneh karena dulunya dia kan berkulit coklat manis). Dia lagi istirahat bareng teman-temannya, suami, dan anaknya (yang mana anaknya ngegemis banget). Apa yang saya lakukan? Duduk di seberangnya sambil terus merhatiin dia.

Sampailah pada suatu kesimpulan: OH JADI KECANTIKAN LUAR BIASA DIAN SASTRO ITU DARI LARI PAGI! #eaaa (malamnya di Metro TV, si Dian Sastro ini ada di acara yang pake bahasa inggris dan bahasa inggrisnya fasih banget! Sempurna amat, sik! #sirik)

Nggak lama kemudian, teman saya Ade sampe ke Senayan. Saya pun muterin GBK beberapa puteran sambil ngobrol asoy. Kalo ngobrol ternyata nggak berasa lho capeknya. Habis ngobrol, langsung deh kita capcus makan pagi di abang-abang situ. Saya pesan soto padang (yang hambar rasanya), sementara dia pesan lontong sayur. Setelah ngobrol-ngobrol sebentar kita pun pulang.

Tapi kayaknya saya udah ditakdirkan untuk banyak olahraga, ya. Si suami lupa parkir di mana yang berakibat kita muterin satu GBK. Mak, capek, mak! #pingsan

Begitulah sodara-sodara, doakan saya turun berat badannya, ya.πŸ˜€

Lari pagi dengan Ade. Udah kelihatan capeknya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s