Saingan Belanja

Dulu banget waktu baru kenal si suami, dia adalah orang yang nggak pedulian sama penampilannya. Pakaiannya adalah kaos oblong kebesaran, nggak peduli warnanya pudar, dan celana jeans gombrong, disertai dengan sepatu ala biker. Pokoknya… nggak banget!

Sampai waktu dia PDKT ke saya dan saya sebenarnya udah suka cuma ragu mau bilang suka juga karena…. penampilannya nggak oke. Kan nanti kalo dibawa ke depan teman-teman malu-maluin, ya. Kan nanti nggak sepadan sama saya, ya. *siapa elo juga!* Hihihi! Sampai teman saya yang diceritain hal ini cuma bisa melongo melihat saya yang superficial banget. Ih, ini penting tau! *membela diri*

Eh, tapi suatu hari dia tiba-tiba berubah *atau dia bisa membaca pikiran saya ya?*. Dia pake skinny jeans, sepatu converse merah, dan kaos merah. Trus rambutnya juga kelihatan oke. Pas ngeliat itu langsung saya sumringah dan teriak dalam hati, “THERE IS HOPE!”Β Karena melihat ada tanda-tanda perubahan dalam penampilan dia, maka saya pun mulai membuka hati.

Namanya juga cowok, tetap aja dia nggak segitu suka belanja. Tapi dia biasanya tahu apa yang dia mau. Jadi kalo beli baju dia bisa sendirian aja dan beli, deh. Satu ciri khas-nya adalah kemejanya selalu kotak-kotak. Makanya pas kampanye pilkada kemarin dia sering disangka jadi pendukung Jokowi-Ahok. Padahal mah ya, bajunya udah dibeli dari jaman kapan. Mungkin Jokowi yang terinspirasi dari baju dia? *Ya kale!*

Setelah menikah, urusan perkostuman kan jadi urusan saya juga, ya. Sebagaimana keinginan sang istri yang mengharapkan si suami tampak kece, maka si istri pun suka membelikan kemeja-kemeja kesukaan bertema kotak-kotak.

Saya pun pernah bilang, “Eh, rambutnya si Ernest tuh kece, ya.” Pas dia lihat, eh iya juga. Bahkan saking semangatnya, dia googling deh tuh model rambut itu, yang ternyata namanya undercut. Selain itu, dia googling deh salon gaul di Jakarta, dapatlah Salon Firman di Antasari. Suatu Sabtu, dia pergi sendiri ke situ dan minta dipotong ala undercut. Macam ABG jaman sekarang kan suamiku ini!

Dengan rambut barunya itu, dia makin suka ngaca, deh. Centil bener. Trus merasa kayaknya rambut kiri kanannya kurang tipis, deh. Dia pun pengen rapihin rambutnya tapi nggak usah ke salon mahal, cukup ke salon dekat rumah yang harganya Rp 10.000,-. Hasilnya? Rambutnya kependekan sampe hampir botak. Dan harapan untuk menjadi kece musnahlah sudah. *terdengar lagu mellow mengalun* Mana besoknya dia harus ke pesta batak. Semua sodara-sodara langsung nanyain itu kenapa rambutnya. Makin drop ke bawah tanah lah dia. Mau untung, kok malah buntung. Sejak itu hanya Salon Firman lah yang jadi kesayangannya.πŸ˜€πŸ˜€

Kembali ke soal perkostuman. Ternyata dia rajin deh menggoggling soal trend terbaru masa kini. Dia pun bilang ke saya kalo buat cowok yang lagi beken itu celana chino. Bah, apa pula itu celana chino! Saya aja nggak tahu.

Belum lagi kalo jalan-jalan saya suka godain. Misalnya lagi waktu itu ada sale di Debenhams. Ada sepatu lucu yang kayaknya cocok nih buat suami. Saya minta dia untuk nyobain. Yah, pengen tahu aja bentuknya kayak gimana kalo dipake suami. Dia pun nggak ngarep untuk beli. Eh, tiba-tiba saya beliin sepatunya buat dia. Dia pun girang setengah mati.

Malah pernah waktu saya lagi baca-baca di kamar sebelum tidur, saya panggil-panggil dia kok nggak nyaut. Eh, ternyata dia lagi cobain sepatu barunya depan kaca. Lucu banget, kan!πŸ˜€πŸ˜€

Oh ya, kembali ke celana chino ini. Awal bulan kemarin pas udah gajian, dia pun terbayang-bayang sama celana chino ini. Kebetulan waktu itu kita lagi jalan ke mall. Setiap ada celana chino, saya suka godain dia untuk cobain. Dia pun cobain, tapiii selalu ada aja yang bikin batal beli; ya nggak ada nomorlah, bentuknya anehlah, sampe kemahalan. Trus saya suka bilang, “Mungkin chino bukanlah jodohmu.” Dia tetap keukeuh dong. Dia percaya somewhere out there ada chino untuknya. #tsaah #suamilebay

Sampailah kami ke satu toko, di mana ada berbagai macam warna chino. Sayangnya semua nggak ada nomor dia, kecuali yang warna khaki. Kebetulan dong. Itu kan warna yang emang dipengenin. Pas dicoba, waah pas banget. Dari segi mana pun udah cocok, deh. Tapi pas ditanyain jadi beli nggak, nih. Eh, dia masih ragu-ragu, katanya lihat toko yang lain dulu, deh. Yo weis, mari kita cari ke toko lain. Sayangnya nggak ada toko lain kecuali toko itu. Si suami ragu-ragu, si istri PMS. Mulai deh drama terjadi. Kesel-keselan dan ngambek-ngambekan pun dimulai. Sampe akhirnya balik lagi ke toko itu untuk jadi beli celananya. DUILEH, ribetnya ya kita!

Nah, kemarin habis gereja, kita pun ngemall lagi. *ya apalagi lah yang dilakukan di Jakarta ini* Seperti biasa si istri window shopping. Sampailah ke New Look. Saya pun muter-muter ke bagian cowok. Eh, ada celana chino warna coklat. Saya pun nyuruh si suami nyobain. Eh, cocok loh, ya. Tapi kan bulan ini udah nggak boleh beli lagi. Jadi sabar ya suamiku! Dia pun lama muter-muter di depan kaca sambil coba celana chino dan kemeja gaul gitu, deh. Mungkin dia udah ngerasa ganteng banget ngalahin Tom Cruise. Karena nunggunya lama, saya pun tentu melipir ke bagian wanita dong, ya. Nggak lama kemudian si suami pun menghampiri dan wajahnya sumringah, “Ini akan jadi toko kesukaanku. Semua baju yang ada di sini keren. Sesuai seleraku.” Ih, apa banget kan suami saya ini. *ngikik*

Lebih GONG lagi adalah sebelum tidur dia nyeletuk, “Aku lagi mikirin celana chino cokelat tadi”. YA AMPUN, pikiran sebelum tidur adalah celana chino! Istrinya napa yang dipikirin? *cubit perutnya*

Jadi begitulah sodara-sodara, ternyata si suami lagi semangat pake baju keren. Kayaknya respon positif yang didapat dari sekitarnya bikin dia terpacu buat berpakaian lebih baik lagi. Tapi ya suami, ini kan budget belanja istri jadi berkurang kalo si suami juga semangat belanjanya. HIH! *persaingan*

πŸ˜€πŸ˜€

 

mandangin diri sendiri ketika mencoba chino coklat

Si suami dengan celana chino, kemeja, dan sepatu barunya *glek* *kalah saingan*

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s