SinJiaPo (2)

Lanjut ya? Lanjoooot!

Malam sebelumya baru sampe hotel jam 12 malam dan jam segitu baru makan. Biar nggak sakit, langsung nenggak Panadol lagi. Tapi lho kok mata nggak ngantuk, ya? Beneran terang benderang tanpa nguap sedikit pun. Akhirnya lihat petunjuk kemasannya, ternyata efek sampingnya adalah ‘sleeplessness’ alias nggak ngantuk. MASYAAMPUN! Udah ubah posisi tidur kayak gimana pun tetap aja segar. Sampe jam 4 pagi pun mata masih segar. Baru setelah matiin semua lampu gelap-gelapan, tidur, deh.

Baru tidur 3 jam, tiba-tiba kebangun karena ada yang gerek-gerek sampah di depan kamar. Ya ampun, nggak bisa gitu gerek sampahnya jam 10 pagi. Udah deh nggak bisa tidur lagi dan terpaksa bangun. Nah, pas di sini kepala udah pusing dan berat, badan nggak enak banget, dan hidung tersumbat. Tapi… tapi… rencana hari ini kan Universal Studio Singapore. Masa sih batal? No way!

Dengan segala sisa kekuatan yang ada, saya pun mandi air hangat dan siap-siap. Kali ini menolak sarapan prata lagi, tapi harus yang berbau nasi. Jadi makanlah nasi hainam. Setelah makan, jalan ke halte bus terdekat dan nunggu bus yang nganterin sampe MRT. Eh, tapi pas dilihat kok bus ini tulisannya Harbourfront, tempat tujuan kita. Jadilah kita nggak turun di stasiun MRT tapi ngikut bus tersebut sampe akhir.

Walaupun kejadian hari sebelumnya nyasar mulu kalo naik bus tapi sensasi naik bus dan lihat-lihat pemandangan sekitar tuh menyenangkan banget. Kita nggak cuma lihat tembok gelap kayak naik MRT tapi lihat kota Singapore yang sebenarnya. Apalagi kali ini kita duduk di bus bertingkat. Hiyaa, senang!

Pemandangan dari atas bus

Kita turun di Vivo City, langsung naik monorail ke Sentosa. Badan sih boleh nggak enak, tapi kalo untuk urusan foto-foto harus tetap jalan dong, ya.πŸ˜€

Sampe sore deh di situ terus main semua wahana. Err.. tepatnya si suami deh yang main semua wahana. Kalo saya khusus yang cupu-cupu macam Shrek 4D atau Madagascar. Jangan harap deh main roller coaster, cukup jaga tasnya si suami aja.

Fisik udah makin drop di situ. Ditambah lagi baju saya kesempitan jadi berasa sesak napas. Sementara si suami masih mau menikmati wahana lainnya. Akhirnya, saya mutusin buat istirahat sambil tiduran di meja sementara suami main. Tiduran 30 menit gitu lumayan banget untuk bikin kepala saya rada enteng. Habis itu langsung ganti baju dengan baju yang lebih longgar. Plong bener rasanya badan ini.πŸ˜€

TADAAAA… udah ganti baju!πŸ˜€

Setelah puas ngiterin USS, kita beralih ke Siloso Beach. Sebelumnya saya udah pernah ke sini jadi saya nganterin suami muter-muter dan nyuruh dia main The Luge. Ih, dia langsung kesenangan gitu main The Luge. Emang enak, sih.πŸ˜€

The Luge

Setelah puas di Sentosa, kita balik naik MRT ke Orchard. Tujuannya makan Ayam Penyet Ria di Lucky Plaza. Sepanjang naik MRT, badan saya udah menggigil kedinginan. Tapi begitu sampe di MRT Orchard, tepat di ION mall ada Rubi Shoes. OHEMJIIII… banyak sepatu lucu dan murah. Kalaplah beli ini-itu! Untuk sejenak, nggak berasa lagi sakit. Hihihi , dasar perempuan!

Untuk ke Lucky Plaza harus jalan jauuuh banget. Sabar ya kakiku, kamu di-abuse dulu beberapa hari ini. Untungnya jalanannya nggak bikin suntuk jadi yah lumayan deh (lumayan semaput.. hehehe). Ayam penyet Ria ini sambalnya mantap! Pedes bener sampe hidung tambah meler.

Setelah makan, kita langsung pulang ke hotel. Nah, di sini dimulailah peran suami yang sangat berharga, yaitu ngerokin istrinya yang lagi sakit. Hihihi! Untungnya malam itu saya bisa tidur nyenyak.

Keesokan paginya bangun dengan badan yang rasanya kayak habis digebukin warga se-RT. Sakit banget, Mak! Belum lagi kuping berdengung. Kayaknya sih tambah sakit. Untungnya udah waktunya pulang.

Waktu mau pulang, kita mutusin naik bus sampe ke MRT Kallang. Eh, ternyata STP kita udah habis masa berlakunya. Si supir bus suruh bayar cash. Karena kita panik nyari-nyari uang cash dan bikin lama, jadi kita diusir disuruh turun. KASIHAN kan, ya? Huiks!

Terpaksa deh jalan kaki ke MRT yang katanya jauhnya 10 menit itu (masih nggak tahu letak 10 menit dari mana) dan beli tiket MRT secara manual. Oh ya, di Changi kita balikin STP itu dan dapat depositnya balik. YEAY, senang! Berasa kaya lagi, deh. Hihihi.

Begitulah sodara-sodara liburan kita yang menyenangkan! Semoga akan ada liburan-liburan yang lain, ya.πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s