SinJiaPo (1)

Hallooo! We just got back from our short vacation.

Ceritanya beberapa bulan lalu nggak sengaja lagi buka-buka website Air Asia yang katanya lagi diskon. Cuih, emang sih berangkatnya diskon tapi pulangnya mahal amat. Lah, sama aja toh nggak diskon. Iseng-iseng buka Jetstar, eh masa tiket ke Singapore PP cuma kurang lebih Rp 500.000 aja! Nggak salah, nih? Setelah kucek-kucek mata, eh bener lho. Nggak pake pikir panjang langsung bilang suami dan beli, deh.

Setelah beli tiket, udah nggak terlalu mikirin liburan lagi karena kerjaan kantor yang makin numpuk. Tiba-tiba waktu udah berjalan secepat kilat dan udah satu bulan sebelum liburan tapi belum ngurus apa-apa.

Langsung deh buka Agoda, Asia Rooms, dll untuk beli hotel. Dih, hotel di sana mahal bener, ya. Padahal pasti cuma numpang tidur karena seharian bakal jalan. Kalo mahal ya agak sayang, ya. Tapi kita juga nggak mau tinggal di hostel karena males gabung sama orang-orang nggak dikenal.

Satu-satunya area yang murah itu di daerah Geylang. Kok bisa murah ya? Setelah googling, ternyata area Geylang itu area red district-nya Singapore alias lokalisasi pelacuran. OH TIDAAAK! Tapi setelah ditelusuri lebih jauh, ternyata tempat pelacuran itu di beberapa lorong aja, selebihnya daerah makanan. Selain itu, banyak yang bilang nggak bahaya kok di sana. Berbekal kalo Singapore adalah negara yang aman, maka pesanlah hotel di Fragrance Sunflower. Menurut review sih lumayanlah, masih dapat rating 6 dari 10.

Makin dekat tanggal liburan makin excited kan ya. Tapi kerjaan juga makin membludak. Parahnya H-1, kesehatan saya malah drop! Badan demam dan flu berat. Langsung deh ke apotik beli obat dan tidur cepat. Besokannya, badan masih berat, kepala pusing, dan hidung mampet, tapi udah nggak demam. Sementara si suami juga lagi dikejar deadline. Bahkan kantornya nyuruh dia standby kalo-kalo ada perubahan/revisi di kerjaannya. Jadi dia udah siap-siap bawa laptop buat liburan. Macam mana pula ini? Untungnya, sejam sebelum keberangkatan, si bos sms dan bilang, nggak ada yang perlu direvisi lagi. YEAAAY!

Di pesawat, kepala udah kliyengan, badan berat, dan paling parahnya adalah waktu mau landing. Tekanan udaranya kan berubah jadi kuping saya yang sebelumnya udah berdengung karena sakit makin kayak dipukul-pukul dan daerah sekitar kepala ditusuk-tusuk. Makjang, sakit banget sampe keluar air mata. Untungnya pas mendarat kebali baik lagi. Tapi tinggallah rasa menggigil dan meriang hebat.

Β 

Senyum sambil meler hidungnya

Kartu yang bikin kita bisa naik MRT dan bus sepuasnya

Sebelum naik MRT kita beli Singapore Tourist Pass. Ini semacam tiket untuk naik bus dan MRT selama 3 hari unlimited. Kalo 3 hari bayarnya SGD 20 + deposit SGD 10 yang akan dibalikin kalau kita ngembaliin kartunya sebelum 5 hari. Untung banget kan?πŸ˜€

Proses bagasi dan naik MRT dari bandara sih lancar. Tapiii.. begitu sampe MRT Kallang tempat hotel kita berada, di peta tertulis jalan 10 menit sampe hotel. Perkiraan kita kan jalan 10 menit dekat kan, ya.

SALAH, SODARA-SODARA! Jalan 10 menit itu jauuuh banget. *ngos-ngosan* Ini siapa yang bilang jalannya 10 menit, sik? *kaki mau patah* Mana kita melewati daerah tempat makan yang kayaknya buka sampe subuh. RAME BANGET! Sementara kita gerek-gerek tas sambil celingak-celinguk cari hotel.

Begitu nemu lorong 10 Geylang dan lihat hotel kita, rasanya udah pengen sujud sukur nggak bangun-bangun, deh. Keadaan di luar kan rame dan hectic, kayak daerah pinggiran Singapore gitu. Sementara di dalam hotel tuh adem dan tenang. Kayak masuk ke dunia yang berbeda. Dari luar sih hotelnya kelihatan kecil, tapi bersih *penting*.

Nampang depan hotel

Masuk hotel, kita langsung ke resepsionis untuk check-in. Kita kasih kertas konfirmasi dari Asia Rooms. Eh, masa setelah dicek katanya nama kita nggak ada di sistem. Pegimane ini? Kita disuruh duduk dan nunggu sementara mereka ngecek. Sementara saya udah mau pingsan karena meriang banget.

Untungnya si pihak hotel baik. Dia bilang nama kita nggak ada di sitem, tapi masih ada 1 kamar hotel yang bisa kita pake. Jadi kita bisa nginep. HOREEE! Langsung deh kita masuk kamar. Kamarnya nggak terlalu gede, tapi yang penting bersih. Semuanya bersih. Jadi ya nggak masalah, deh.

Begitu merebahkan diri di kamar hotel, itu udah jam 9an malam. Badan udah nggak kuat banget buat jalan-jalan. Sementara si suami pasti pengen muter-muter kan, ya. Jadi saya minta suami untuk beliin saya Panadol karena waktu itu badan saya makin panas. Habis beliin Panadol, dia boleh jalan-jalan, deh.

Bok, Panadol di sana mahal amat: SGD 6,9 alias Rp 50.000,-. Tck tck! Mau naik haji jualnya mahal amat? Si suami beliin nasi hainam yang enak banget, plus murah cuma SGD 2. Murahan nasi daripada obat, ya. Bener kata orang tua, lebih baik mencegah daripada mengobati *makan nasi hainam 10 bungkus*.

Mahal ih, Mamih!

Habis makan dan minum obat, saya langsung tidur dan berharap panasnya turun karena kegiatan besok kan padat. Sementara suami, nggak inget deh dia ngapain. Entah dia nonton, atau keluar, atau ngapain. Soalnya saya langsung teler dan tidur.

Hari kedua di Singapore, badan segar bugar. Yah, hidung masih meler, sih. Cuma badan udah nggak meriang dan nggak panas. Kepala juga nggak pusing. Yeay, bersahabat banget! Langsung lompat ke kamar mandi karena jadwal hari ini padat banget.

Sebelum berangkat kita makan prata dulu. Prata di sini enak bangat. Harganya murce. Cuma 2 dollar ditambah Milo dingin. Siapa yang nggak senang! Kalo di Jakarta tuh prata harganya Rp 20.000-an sepiring ditambah Milo harganya Rp 16.000-an. Mahal bener, kan! Puas-puasin deh ngemil Prata di sini. Hihihi.

Tempat makan prata di Geylang

Tujuan pertama adalah Singapore Science Centre di Jurong East. Ternyata Jurong East itu jauh banget, harus melewati 20 stasiun MRT dari hotel kita. Hm, mungkin kira-kira Bekasi-nya Singapore kali, ya. Menurut peta, kita cuma tinggal jalan kaki 8 menit dari MRT hingga SSC. Err.. ini beneran 8 menit, nih?

Pas lagi jalan, eh malah hujan. Akhirnya kita melipir ke mall terdekat. Mall-nya gede tapi nggak rame. Kayaknya orang males kali ya jalan-jalan ke mall. Setelah hujan reda, kita keluar mall, eh ternyata malah ngelewatin perpustakaan umum. YA AMPUN, itu perpustakaan luas, nyaman, dan banyak buku. Itu aja yang hari minggu perpustakaannya rame. Mau nangis bahagia, deh, nemu perpustakaan yang bagus. Kalo di Jakarta ada perpustakaan macam gini, udah pasti saya ke situ mulu.πŸ™‚

Nampang depan perpustakaan di Jurong East

Ternyata dari perpustakaan ke SSC nggak jauh. Tinggal nyebrang jalanan. Baru sampe di pelataran udah senang banget lihat patung dinosaurus yang gede banget. Begitu masuk, BUANYAK banget yang bisa dilihat. Dikirain gedungnya kecil dan kita bakal bentar banget di sana, ternyata salah. Gedungnya BESAR BANGET dan alat peraga yang bisa dimainin macem-macem sampai akhirnya kita 4 jam di dalam SSC dan belum selesai ngunjungin semua hall. Mamih, ini nggak ada museum keren gini di Jakarta?

Tornado kecil

Dinosaurus gede!

Mana kakiku?

Karena kelamaan di SSC akhirnya kita telat makan dan cuma makan burger McD di museum. Setelah itu kita naik MRT menuju IKEA Alexandra yang cuma beda 3 stasiun dari Jurong East. Lagi-lagi menurut peta, kita disuruh jalan 10 menit sampe IKEA. Ih, nggak percaya dong, ya. 10 menit-nya peta kan pasti jauh banget. Jadilah kita mutusin naik bis. Udah tau nih bis nomor berapa aja yang bakal dinaikin. Tapiiii ternyata kita salah naik karena salah arah bis. Harusnya turun dari MRT Jurong East ambil yang arah kanan, kita malah ke kiri. Jadi walaupun naik nomor bis yang benar, tetap nggak bakal sampe. *dudul*

Pas naik bis sih enak-enak aja bisa lihat pemandangan. Tapi kok ya nggak sampe-sampe. Padahal di peta kan ditulis 10 menit jalan kaki, kalo naik bis harusnya sebentar kan, ya. Trus kok bis ini nggak turun di setiap halte. Why oh why? Ternyata bis-nya baru berhenti kalo kita pencet tombol stop. Itu pun nggak boleh mendadak pencetnya, harus jauh-jauh dari haltenya. Masalahnya, nggak kayak MRT yang tiap halte pasti ngasih tau halte berikutnya apa, bis nggak begitu. Nggak ada pemberitahuan halte berikutnya apa. YASALAM! Nyasar deh.

Akhirnya kita ikutan turun waktu ada orang turun dan nyeberang ke arah sebaliknya untuk naik bis yang sama. SELAMAT deh, kaki tambah pegel aja. Di web IKEA ditulis: turun di bekas SAFRA Tanah Merah. Lah, aye kagak tau bekas SAFRA mana. Emang ditulis, ya? Daripada salah, akhirnya kita turun dan nanya orang aja, deh. Ternyata dia bilang IKEA masih 2 halte lagi. Tapi bisa juga jalan, cuma 15 menit. Ih, nggak mau disuruh jalan, deh. Nanti 15 menit ternyata jauh pulak! *anaknya males* Ya udah kita nunggu bis lagi dan sampelah di IKEA *cium tanah*

Sampai juga di IKEA!

IKEA ramenya minta ampun! Ada pertunjukan apaan sik, ini? Bukannya langsung masuk, tujuan pertama kita adalah ngemil es krim dan soft drink. Asiiik soft drink-nya bisa nambah berkali-kali sampe kembung. Puas mabok soft drink kita langsung ke show room IKEA di lantai 2. Langsung terpana aja, dong! Ada contoh bangunan 22 meter persegi, 33 meter persegi, dan 50 meter persegi yang mana itu kan kecil ya, tapi bisa keliatan luas untuk dijadiin rumah! Ih, mana itu desain interiornya biar dipinjem dong, kayaknya pinter amat.πŸ˜€ Udahlah ya jatuh cinta sama semua produknya IKEA tapi masih setia nunggu IKEA didirikan di Jakarta…..tahun 2013. *lumutan*

Kok bisa sih bangunan kecil gini kelihatan luas?

Setelah puas cuci mata di IKEA, kita nyeberang ke mall Anchorpoint. Ini semacam outlet-outlet barang branded, jadi murah, deh. Kalap mata, deh ya. Mana katanya kakinya capek, pegel, dan pusing. Begitu liat barang-barangnya malah segar bugar. Cuih!

Habis dari Anchorpoint, kita nyeberang lagi mau naik bis ke MRT Commonwealth, tempat kita turun tadi. Harusnya kan ya biar gampang kita naik bis nomor yang sama tapi dari arah sebaliknya. Tapi ini nggak lho, ya. Saya sok tau aja. Pas lihat peta ada bis yang lewat MRT Commonwealth. Kita naiklah bis itu. Taunya salah naik, itu bukan ke arah MRT Commowealth.

Itu nyasarnya jauuuh banget. Dengan bodohnya saya nanya ke suami, “Kok nggak keliatan stasiun MRT sama sekali, ya?”. Ya bodoh amat, stasiun MRT kan letaknya di bawah tanah ya mana kelihatan lah. Hadeuh! Udah malam, belum makan, pake nyasar pula!

Trus tiba-tiba kita lihat, tulisan Clarke Quay gede banget. Lho, kok udah sampe sini aja? Tanpa pikir panjang kita langsung turun, deh. Padahal tujuan kita MBS. Muter-muter Clarke Quay nyari MRT. Untung akhirnya ketemu deh. Hih, gemes!

Langsung naik MRT ke arah Bayfront tempat MBS. Ini buru-buru banget ngejar MRT karena mau nonton LED show di MBS jam 21.30. Untungnya kali ini nggak pake nyasar dan sempat nonton LED show yang ciamiiiik banget. Ini ya kalo pacaran sambil lihat city lights trus dengerin lagu-lagu romantis kayak gini tiap malam juga mau, deh. Singaporeans should be thankful for that!

LED show di MBS

Cantik ya pemandangannya :’)

Habis menikmat suasana kota di MBS, kita nyeberang ke Gardens By The Bay. Pernah nonton film Avatar? Tamannya mirip banget dengan di Avatar. Warna-warni dan cantiiiik banget. Kelar foto-foto, maka kelarlah jadwal kita hari itu.

Gardens By The Bay

Kaki udah berat banget dibawa jalan ke MRT yang jauh bener. Trus orang-orang pada lari-lari pas mau masuk MRT. Kenapa sih ini pada lari-larian entar kan juga datang lagi MRT-nya. EALAAAH, ternyata karena itu udah jam 23.30, sementara MRT terakhir jam 23.45 maka orang-orang pada lari-larian. Pas tahu itu MRT terakhir, kita pun ikut lari-larian. Udah deh kaki rasanya mau copot. Bodo amat, yang penting nggak ketinggalan MRT. Hihihi.

Sempet-sempetnya foto di saat mau ketinggalan MRT

Turun di MRT Kallang harus jalan kaki lagi yang jauh banget. Kira-kira jam 12 malam, saya dan suami baru makan malam. Gilaaa… baru berasa laparnya. Tadi sih nggak berasa sama sekali.

To Β be continued.

Β 

2 thoughts on “SinJiaPo (1)

  1. gilaaa seru bgt mi, gue 4 hari ke SG tnyt belom ngapa2in hahahahah, even gue gak ke IKEA. tp pengalaman gak kebooking di hotel trus MRT-an emg gak terlupakan ya.
    oya, ada lagi bok satu yg gong di SG, Panadol pink yg buat nyeri kalo mens, itu mujarab tuh di gue dan murah. gw baru tau ada panadol kayak yg lo beli itu mahal bgt yaa ckckck

    • Iyaaa panadolnya mahal, ternyata di dalamnya isi 2 strip. Pantes mahaaal. Dan ternyata banyak yg seru ya di sana.. MRT dan naik bis itu seruuu bgt.πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s