Berantem

Bulan September ini udah 5 bulan pernikahan kami (kurang beberapa hari). Kalo dilihat di blog, kayaknya lucu-lucu ngegemesin jalanin pernikahan. Kayak main rumah Barbie, saya Barbie dan dia Ken-nya. Cantik dan ganteng hidup di dunia sempurna. #tsaah #ngayal

Percayalah nggak kayak gitu, kok. #turunkebumi #menapaklantai #rakyatjelata

Dari awal nikah, saya nggak punya ekspektasi kalo nikah itu harus adem ayem kayak angin sepoi-sepoi. Katanya 3 bulan pertama itu rasanya kayak bulan madu. Nggak pernah berantem, manis-manis selalu, dan indah kayak cerita dongeng. Kenyataannya, kita udah berantem di hari ke-2 menikah, pas honeymoon pulak! Hihihihi!

Masalahnya sepele, saya lagi PMS di mana hormon-hormon menggila dan badan rasanya sakit semua. Ditambah kita berdua capeknya minta ampun karena baru selesai ngadain pernikahan dengan durasi pesta hampir 12 jam! *can you imagine that?*. Ya udah, yang ada emosinya senggol bacok, deh. Ih, ke mana tuh manis-manis kayak gula pas baru awal menikah. Nggak pake, deh. Impiannya cuma satu: tidur nyenyak di kasur buat istirahat.Β 

Tapi ya udah, nggak merasa gimana-gimana habis itu. Nggak merasa sebel-sebelan. Karena marahannya cuma bentar, habis itu kembali ke mood honeymoon sambil peluk-pelukan dan tidur. Bablas deh itu hari pertama cuma dipake buat tidur dan ngisi energi yang terkuras gara-gara pesta.

Jadi nggak ada tuh yang namanya 3 bulan pertama manis-manis nggak pernah berantem. Wong, saya langsung berantem. Hihihi!

Yang selalu saya tekankan buat diri saya adalah di dalam pernikahan itu ada 2 kepala, 2 pikiran, 2 ego yang mau nggak mau pasti bentrok satu sama lain. Harus berkompromi. Saya ini tipenya adalah control freak: maunya ngatur dan serba teratur, nggak suka ada perubahan rencana. Sementara si suami lebih santai, bebas, tapi harus diarahkan.Β 

Berantem bisa karena banyak hal, rumah nggak rapi-lah, dia santai-santai aja sementara saya udah kayak kebakaran jenggot, dia pengen olahraga sementara saya maunya tidur aja, soal siapa yang ngeringin pakaian dan cuci piring. Sungguh hal-hal sepele yang ternyata kalo lagi capek dan emosioan ya bisa jadi kayak perang dunia.

Kalo udah kayak gitu, saya males tidur ngadep ke dia. Mending ngadep ke tembok, deh. Nggak pake cuddling sebelum tidur. Tapi kalo udah bangun tidur, biasanya udah reda emosinya dan udah lupa berantemnya. Bangun tidur langsung sayang-sayangan lagi.Β 

Tapi kalo diingat-ingat ke belakang lagi, wajar aja toh namanya juga adaptasi. Kalo dihitung banyakan berantem atau sayang-sayangannya, ya banyakan sayang-sayangannya. Apalagi si suami itu lucuu bener dan lebih bisa ngalah. Saya itu kalo udah dibaikin pas lagi ngambek, udah deh pasti nggak bisa ngambek lama-lama. *peluk suami*

I love you, suami! *ada maunya nggak, ya? Hihihi*

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s