Menunggu

Setelah menikah, pertanyaan yang kerap kali ditanyakan adalah, “Udah hamil belum?”. Untungnya orang tua saya nggak terlalu sering menanyakan pertanyaan itu walaupun saya tahu mereka ngarep banget. Saya dan suami pun santai-santai aja, belum terlalu ngebet gimana.

Tapi semakin ke sini kalo lihat ibu hamil itu rasanya lucu banget. Langsung ngayal gitu kalo hamil kira-kira saya masih bisa modis nggak atau malah berubah acak-acakan. Trus suka ngayal berdua suami, pengen anak laki-laki atau perempuan duluan. Namanya kira-kira siapa, ya? Oh, seperti postingan sebelumnya, kalo soal nama saya udah punya banyak pilihan, dong. Bahkan saya udah download aplikasi nama bayi di iPod saya. Kalo waktu senggang, biasanya saya dan suami suka membicarakan nama-nama bayi untuk anak kami kelak.

Akhir-akhir ini pun, saya suka beli buku tentang parenting. Belum lagi di iPad, saya download aplikasi untuk masa ovulasi, haid, dan aplikasi semacamnya. Di twitter pun saya follow akun-akun tentang parenting, menyusui, dokter anak, dll. Di Facebook pun, saya add akun-akun baby shop. Siapa tau nanti butuh kan, ya.Padahal hamil pun belum.πŸ˜€

Saya pikir, saya mau siap-siapa aja dulu. Jadi sambil belajar, sambil nunggu dikasih hamil. Sekarang juga mulai rajin makan sayur dan buah, supaya sehat.

Kalo lagi baca blog-blog mengenai ibu yang lagi hamil atau dengan baby, itu bisa lho saya sampe mewek saking terharunya. Berasa banget kalo sebentar lagi saya bisa ngalamin hal-hal kayak gitu.

Saya bisa berhenti lama banget di toko baju bayi cuma untuk lihat-lihat kayaknya nanti anak saya bakal mau didandanin kayak gitu. Aduh duh, semacam obsesi nggak sih jadinya.

I know that raising a kid is not easy. Waktu si keponikin tinggal di rumah saya dan saya harus ngurus dia, ya ampun makjang itu nguras tenaga banget, lho! Waktu itu keponikin tinggal di rumah aja rasanya pengen cepat-cepat pulang ke rumah mulu buat main sama dia. Tapi di saat-saat dia bandel, rasanya pengen lho dipites. Tapi nggak pernah saya lakukan, sih. Saya menganut prinsip, anak itu nggak perlulah dipukul. Ada cara lain untuk ngajarin anak peraturan.

Faktanya, susah banget buat nerapin disiplin ke anak. Apalagi waktu lagi capek dan dia susah banget diajarin bikin PR. Bok, bisa keluar asap itu kepala saya. Tapi sekali lagi, mukul was not my option.

Begitu sekarang si keponikin perilakunya jauh lebih baik daripada pertama kali dia datang, itu rasanya kayak reward yang tak terganti. Senang banget! Dia bukan anak kandung saya aja, saya bisa ngomongin dia sampe berbusa. Apalagi anak sendiri, ya.

Maka itu saya suka baca buku tentang parenting, tentang gimana cara terbaik untuk membesarkan anak. Merasa terbantu karena di jaman sekarang, informasi gampang banget didapatnya.

Hopefully when the time is right, the baby will come into my womb. Till then, let’s learn and pray.πŸ˜€

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s