Menggendut

Kalo ada yang bilang setelah menikah berat badan nambah….. itu benar adanya. *sigh*

Seumur hidup jarang banget berat badan saya nambah. Dengan tinggi 170 cm, berat badan saya berkisar di 55 kg. Pernah waktu ngekos naik sampe 58 kg karena tempatnya dekat dengan jajanan enak. Waktu mempersiapkan pernikahan malah berat badan saya turun sampai 53 kg. Bukan karena diet, stres mungkin, ya.

Nah, sekarang setelah menikah berat badan saya malah nambah sampai…..

……………………………………………….*drum roll*

hampir 60 kg!

*mewek seember*

Kaget! Emang sih ya setelah nikah kan saya masak sendiri. Kalo males masak ya beli. Trus tempat tinggal di bawahnya ada mini market yang mana bikin saya jajan tiap malam. Belum lagi, kantor pindah lokasi yang mana lokasinya tepat di depan pasar swalayan dan restoran. Matiklah. Makin sering aja makan.

Panik tentunya. Akhirnya 2 bulan belakangan ini saya memutuskan untuk ngikut suami makan oatmeal untuk sarapan. Hari pertama makan oatmeal nggak sampe sejam perut udah meronta-ronta kelaperan. Sampe pusing dan eneg. Ya gimana nggak meronta, biasanya makan nasi goreng buat sarapan, sekarang cuma makan oatmeal. Beda jauh banget, jek!

Akhirnya saya mengakali dengan menambah susu. Tapi tetap masih lapar. Yang ada saya malah seringnya ngibrit ke seberang kantor beli 5 pukis keju untuk mengganjal sampe makan siang. Lah, apa gunanya oatmeal kalo teteep ngemilnya pukis keju.

Makan siangnya biasanya makan berat, yaitu nasi dan segala macam lauknya. Belum lagi habis itu ngemil coklat, snack, atau apa aja yang lagi dipengennya. Malamnya makan berat lagi ditambah ngemil coklat.

PARAH!

Karena panik sekarang saya lagi berusaha untuk mengontrol makanan. Sarapan tetap sama oatmel dan susu. Tapi selalu siap sedia roti. Jaga-jaga kalo lapar. Tapi nggak langsung saya makan rotinya. Nunggu sampai perut beneran lapar, kayak keroncongan dan pusing. Biasanya gejala lapar pas jam 10.30. Pas nih, 1,5 jam ke jam makan siang. Ngemilnya cuma 1 roti.

Pas makan siang, tetap makan berat. Kalo nggak pingsan lah eike. Tapiiii kali ini nggak pake ngemil. Nunggu pas makan malam aja baru makan. Untungnya, akhir-akhir ini suka merasa begah banget kalo makan siang jadi nggak pengen ngemil. Bahkan pas jamnya makan malam masih kenyang. Tapi biasanya tetap makan walau nggak banyak. Soalnya kalo jam makannya terlalu malam, biasanya maag saya malah kambuh dan paginya kayak orang kelaperan.

Kemarin sih pas nimbang udah turun nih 2 kg. Senang banget! Doakan kembali ke berat normal, ya. Udah nggak enak nih pake celana ketat banget. Hihihi.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s