Obsesi Nama

Dari dulu saya suka anak kecil. Rasanya anak kecil itu lucu-lucu semua. Makanya pas punya keponakan, seringlah dibujuk-bujuk, diiming-imingi, dan dibawa supaya mau nginep di rumah. Bahkan, salah satu keponakan saya nggak mau balik ke rumah dan sempat satu tahun tinggal di rumah saya (kebetulan orang tuanya single parent yang baru beradaptasi dengan kondisinya jadi terbantu kalau anaknya dijaga keluarga saya).

Biasanya yang nginep di rumah saya itu keponakan yang cewek. Entah kenapa keponakan cowok tampaknya nggak berminat main sama tantenya ini. Kalo lagi nginep biasanya sang keponakan jadi kayak princess. Hampir semua keinginannya kita wujudkan. Bok, namanya kan lagi nginep ya jadi pengen bikin dia senang. Misalnya, beliin dia baju princess, beliin mainan, ajak berenang, dan ajak nonton film anak-anak. Enak bener deh hidupnya. Kalo udah waktunya mereka pulang malah saya yang suka mellow sendiri, pengen liburannya ditambah. Hihihi.

Nah, karena sekarang udah nikah berarti udah boleh punya anak dong, ya. *uhuk* Kalo lagi ngobrol sama suami, pasti suka nanya, “Kamu pengen punya anak cowok atau cewek?”. Yang dijawab dengan yang mana aja baik. Dia sih kepengennya anak cowok dulu, baru cewek. Jadi biar abangnya jagain adeknya.

Begitu saya ditanya pertanyaan yang sama, saya agak bingung. Pengennya sih abangnya dulu, baru adek cewek, ya. Kan cita-cita saya dari dulu punya abang. Tapi.. tapi… anak perempuan itu sungguh menggoda. Bisa beliin baju-baju lucu, sepatu flat kecil, bisa kepangin rambutnya, pasang stocking, kasih pita. Aww, too cute!

Bahkan saking tergila-gilanya sama anak perempuan, dari jaman SMA dulu, saya udah punya nama untuk anak perempuan saya nanti. Saking sukanya sama nama ini, saya bahkan nggak pernah ngasih tahu nama ini ke siapa-siapa. Takut dicuri, bok. *posesif*๐Ÿ˜€

Eh, tiba-tiba beberapa waktu lalu, teman saya melahirkan anak perempuan yang diberi nama persis seperti nama yang saya mau. HUWAAA! Saya langsung panik nggak jelas. Mana teman saya ini tetanggaan sama saya, jadi kalo nanti saya punya anak dikira nyontek nama dia dong. Padahal kan saya udah pengen dari dulu banget.

Langsung deh saya lari ke suami dan cerita. Saya bilang ke dia, pokoknya nama anak kita nanti tetap itu ya. Nggak boleh yang lain. Harus itu. Tentu saja si suami mengiyakan sambil geli karena istrinya nggak penting banget sampe posesif ke nama bayi yang bahkan belum muncul. Tapi… tapi.. aku nggak bisa kepikiran nama lain selain nama itu. #obsesi

Jadi begitulah sodara-sodara, kalo nanti saya punya anak perempuan dan namanya mirip sama nama anak teman saya itu, bukannya saya nyontek, ya. Emang udah kepengen dari SMA namanya begitu. #konfirmasi #pengumuman๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s