Jadi Parhobas

Alohaaaa!

*sapu-sapu debu* *dari blog*

Udah lama banget ya nggak ngeblog. Maklum deh kerjaan kantor lagi menyita perhatian banget sampe mau cerita-cerita di blog pun nggak sempat. *jambak rambut*. Anyway, mau cerita soal pernikahan sepupu saya kemarin di mana saya pertama kali jadi parhobas di adat setelah resmi jadi Nyonya. *ciyeeeh*

Kalo dulu ngerasa pernikahan batak yang memakan waktu 20 jam lebih bikin capek, oh sodara-sodara percayalah itu nggak ada apa-apanya dibandingin parhobas. *pijat-pijat kaki* Oh ya parhobas itu artinya melayani di pesta adat karena saya adalah boru. Lebih jelasnya lihat di sini.

Untuk pernikahan si sepupu ini, saya dan Mama sih seperti biasa udah heboh duluan soal kebaya. Kita bikin kebaya baru warnanya hijau toska. Seperti biasa bikinnya di QZM. Murmer dan bagus sih, ya. Kalo kata si Mama, kebaya saya bisa-bisa ngalahin kebaya pengantin karena heboh. Fufufu, gimana ya Ma It’s in the blood! *ditabok pengantin* *jiwa eksis*

Ngeceng di depan mobil pengantin

Kerempongan dimulai sejak pagi hari. Saya, mama, dan adik manggil tukang yang make up ke rumah. Bok, ternyata dese lambreta bener. Udah mana dia bikin mata saya jadi kelihatan ngantuk. Bawel dong saya minta mata dibenerin. Akhirnya… telat. Bapak dan suami udah pergi duluan dan para cewek masih sibuk aja nyalon. Kerempongan seperti ini mengakibatkan si emak spanning dan memburu-burui kita semua. Akhirnya sampe gereja di bilangan Jatinegara pun telat.

-_________________-*

HKBP Jatinegara

Sampe di gereja bahkan udah selesai khotbah. Belum sampe duduk 5 menit, kita udah disuruh berangkat duluan ke gedung Mayoria di bilangan Kelapa Gading. Geeez… di tengah kebaya yang sesak, dan dandanan heboh, matahari Gading tampak lebih panas 10 kali (eh, emang kenyataan di sana lebih panas, sik).

Begitu sampe di gedung. Laaaah, belum ada tanda-tanda kehidupan. Kita yang pertama kali datang. Jeng jeng! Ya udah deh ongkang-ongkang kaki sambil berjemur di bawah teriknya matahari. Gedungnya emang bikin pengen pake bikini daripada pake kebaya, sih. Hihihihi.

Mirip Tom Cruise & Katie Holmes, kan? *diseruduk banteng*

Setelah nunggu sekitar 45 menit, akhirnya datang juga si pengantin. *sujud syukur* *udah kepanasan* Dimulailah prosesi adat dan dimulailah peran saya sebagai parhobas. HOBAAAAH! *singsingkan lengan*

Cewek-cewek cantik parhobas. Masih seger, belum sadar apa yang akan dihadapi selanjutnya.πŸ˜„

Tugas pertama adalah memegang karung beras yang dibawakan pihak hula-hula. Masih enteng. Cuma pegang karung beras doang mah gampil. Eh, tapi jangan salah! Pekerjaan berat akan menanti, jenderal! Dengan high heels, kebaya ketat, dan make up mentereng harus bolak-balik bawa makanan, gotong-gotong dus air mineral, dipanggil sana-sini, benerin ini-itu, dll. Intinya memastikan para tamu kebagian semua makanan dan semua jalannya adat sesuai dengan yang direncanakan. #pegel

Tapi gong-nya adalah: BERDIRI 3 JAM NGELIPETIN ULOS. YAOLOOOOH, berasa disetrap di depan nggak boleh ke mana-mana. Tahu kan ya kalo acara mangulosi lamanya minta ampun. Bayangkan seluruh undangan yang berjumlah lebih dari 500 harus memberi ulos untuk pengantin. Satu per satu. Kalo cuma kasih ulos nggak ada embel apa-apanya sih mungkin cepat. Tapi ini disertai dengan nyanyian dan ucapan pidato. Yak, tahan aja deh berdiri terus sambil ngelipetin ulos yang dikasih buat pengantin.

Begitu acara selesai jam 7 malam, itu rasanya kayak pengen gelosoran di lantai sambil dipijatin. Capek banget, deh! Apakah udah selesai? Belum sodara-sodara! Acara masih berlanjut di rumah paranak. Kayak acara penyambutan menantu yang akan jadi anggota keluarga baru. Nah, sebagai orang yang udah menikah, saya juga harus mandok hata alias ngomong pesan kesan untuk pengantin. Ish, mana saya paling nggak bisa deh ngomong-ngomong begituan. Dua bulan nikah kok ya disuruh kasih pesan, ya masih belajar jugalah.

Baru selesai semua rangkaian acara jam 22.30! Itu pun masih berlanjut saya dan suami ke rumah mertua untuk ngasih bungkusan arsik lalu ngobrol-ngobrol. Yang ada baru sampe rumah jam 00.30. Cuci muka bentar dan tidur dengan rambut masih kasar karena penuh dengan sisa hair spray. Bodo deh, capek!

But anywaaay, ini pengalaman yang sangat menyenangkan. Lulus dong ya saya jadi parhobas yang baik. Hihihi.

The newlywed Andre & Lia

me and mom (kayak kakak-adik kan ya)

dengan inangtua

diulosi *ciyeeh*

9 thoughts on “Jadi Parhobas

  1. Salam kenal ka naomi…
    thanks info mengenai martupol sampe hari h pernikahannya *aku jadi sedikit lebih ngerti thanks yaaa…
    oia ka aku pengen tau donk,, berapa harga kakak jahit baju martupolnya donk???
    pengen tahu plus biar bisa ngebudgetin juga soalnya buat acara aku maret tahun depan….
    thanks yaa kaa,, God Bless….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s