Liburan Dengan Para Kesayangan

Saya baru aja balik liburan dari kota favorit saya: Bandung. Sebenarnya ini liburan yang lumayan mendadak. Udah lama banget saya dan suami pengen liburan ke Bandung. Bandung itu termasuk kota yang memorable buat kita berdua karena dulu pertama kali PDKT ya di kota itu.

Kebetulan banget lagi ngobrol-ngobrol sama teman-teman SMA dan langsung nyeletuk, “Ke Bandung, yuk!”. Eh, mereka langsung oke semua. Lengkap! Semua langsung deal! Bahkan kali ini kita pergi juga sama para suami dan anak.

Jadilah tanggal 2 Juni kemarin, kita konvoi 2 mobil menuju Bandung. Untungnya perjalanan nggak macet sama sekali. Mayaan, rambut masih oke lah selama di jalan. #pentingbet

Ngapain aja di Bandung? Makan, makan, makan. Mulut nggak berhenti nguyah sampe rasanya perut begah. Udah begah gitu harusnya berhenti dong, ya. Eh, nggak lho, kita mah tetap makan terus. Sampe rahang pegel karena nguyah mulu. πŸ˜€ πŸ˜€

Namun, yang patut digarisbawahi dalam liburan kali ini adalah…. cerita horor di baliknya. #JENGJENG

Di Bandung, kita nginep di sebuah villa di jalan Ir. H. Juanda alias Dago. Lokasi villa-nya tepat di pinggir jalan raya dan besar. Banyak orang dan mobil lalu lalang. Secara lokasi, udah strategis banget, nih karena di tengah kota dan gampang ke mana-mana.

Villa-nya sendiri interiornya dari luar kelihatan modern. Di dalam lumayan lapang karena perabotannya dikit: meja makan kecil, satu sofa, dan TV. Mungkin karena udah lama nggak ada yang nginep di situ, jadi pas masuk baunya agak apek.

Pas malam-malam kita semua ngumpul di ruang TV ngobrol-ngobrol. Nah, entah siapa yang mulai topik ini duluan, tiba-tiba ada yang nyeletuk, “Eh, masa kata Jati hawa di sini nggak enak.”

JENG JENG! *mengkeret*

Untungnya langsung dibantah sama Citra, “Ah, salah dengar lo. Dia bilang air di sini yang nggak enak. Tadi kan airnya agak kotor, tapi udah dikuras.”

Oooh. Lega. Pembicaraan serem itu hilang sebentar. Tiba-tiba si bumil, Made, teriak kaget, “Itu siapa yang lewat jendela situ?” Kita semua langsung menoleh ke arah jendela belakang. Nggak ada siapa-siapa di situ. Kebetulan juga saya duduknya menghadap jendela jadi bisa lihat siapa yang lewat. Dari tadi saya nggak lihat siapa-siapa, sih. Tapi Made yakin banget dia lihat ada yang lewat.

Lagi-lagi Citra bilang, “De, penjaga rumah ini kan tinggalnya di sebelah. Paling dia yang lewat. Tidurnya di ruang belakang kali.”

Kesimpulan yang agak maksa, sih. Masa sih penjaganya tinggal di villa itu. Kan rumahnya tepat di sebelah rumah ini. Tapi daripada ngebayangin yang nggak-nggak, mendingan percaya aja, deh. Suasana pun kembali tenang.

Ternyataaaaa… pas pulang ke Jakarta, Yuris bilang, “Tau nggak, kata Jati di belakang villa itu ada kuburan.”

WHAT!!

Belum selesai kekagetan saya, langsung dilanjutkan sama si Suami, “Oh, pantesan aja. Tadi gue kan mandi di kamar toilet belakang. Itu di sampingnya ada tempat tidur kayak di rumah sakit. Jangan-jangan dulunya bekas rumah sakit atau klinik.”

DEG DEG DEG!

Dilanjutkan sama si Gina, “Pas kita tidur kemarin di kamar itu ada dua yang ngeliatin kita. Satu di pojokan, satu lagi di dekat pintu. Berarti yang dilihat Made kemarin itu benar,”

MAMAAAH, aku takut! Hiks.

Ya begitulah, berakhir malam itu walaupun udah sampai rumah, saya nggak bisa tidur semalaman. Padahal sih lampu udah dibuat terang benderang.

Eh, tapi liburan kali ini nggak cuma serem aja, lho. Ada kejadian luar biasa lainnya. Agak serem juga, sih. #liburanmacamapa

Malamnya kita pengen pergi ke bar atau club gitu, ya. Gaya banget kan. Mumpung lagi di luar kota. Kalau di dalam kota malah nggak pernah. Akhirnya kita berempat, termasuk si bumil berangkat. Si bumil tampaknya ngidam tempat yang rame. Itu jam 12 malam. Oh ya, terpaksa suami digeret ikut untuk ngawal kita. Hihihi.

Awalnya kita mau ke satu tempat di Dago Giri. Letaknya dekat dengan Dago Pakar cuma lebih sepi. Jalanannya menanjak karena naik ke atas bukit. Biasalah, pemandangan yang dijual pastinya city lights. Tapi pas kita sampe ke tempat itu, tempatnya udah tutup. Cuma tersisa bangunan kosong. Harusnya kalo udah begitu, kita udahan aja dong, ya. Muter balik ke arah kota. Tapi ini nggak. Kita malah terus jalan, berharap ada tempat lain yang buka.

Kesalahan besar, sodara-sodara!

Jalanannya semakin sempit, gelap, nggak ada lampu jalan, berbatu, menanjak, dan sepi. Nggak ada tuh orang-orang yang lewat. Kita yang tadinya rame ngobrol akhirnya cuma bisa diam ketakutan nahan napas. Mana sebelah jalan cuma ada pohon-pohon bambu yang tinggi banget. Coba bayangin kalo ada kunti atau apa gitu nemplok di kaca. SERAM!

Kita muter-muter di bukit itu dengan jalanan seperti tanpa ujung sekitar satu jam. Bener-bener baru nemuin jalan keluarnya satu jam kemudian. Rasanya kayak nahan pipis dan akhirnya nemu AC. Lega!

Harusnya kalo udah begitu, ya mbok pulang aja, toh. Udah gagal kan, ya. Tapi kita gigih untuk nyari club di tengah kota aja. Kasian kan ya bumil lagi pengen. Nanti kalo anaknya ileran gimana. #kambinghitam Akhirnya kita ke satu club lumayan beken di situ.

Udah petantang petenteng mau masuk, tiba-tiba berhenti di depan tulisan:

NO sandals
NO pants
NO weapons
NO drugs

YAELAAAH! Ini kita pada pake celana pendek gembel dan sendal pula. Kan ceritanya dalam rangka liburan, ya. Jadi kan pakaiannya nyantai aja. Dua orang dari kita sih udah melipir menjauh sebelum si bodyguard berbadan Hulk ngelempar kita ke jalanan. Tapi si bumil kekeuh lho mau masuk. Untungnya berhasil dicegah. Si suami langsung nyeret cewek-cewek gila ini untuk menjauh dari tempat itu. Kasian ya suamiku harus ngadepin orang-orang kayak gini. Hihihi.

Dan subuh itu, apa yang akhirnya kita lakukan? Nongkrong di Ropang aja, loh. Yuk mari! πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Well, senangnya berlibur dengan wanita-wanita kesayanganku ini. :*

Berpelukan!

Baru sampe villa

Makan siang bareng

Serasi kan yaaa (bajunya)

Sampai jumpaaa! πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s