Kawinan Si Neng

Hari Sabtu, 5 Mei 2012 kemarin adalah hari pernikahan sahabat saya. Dia jadi pandongani saya waktu menikah kemarin.

Melvi and me, on my wedding day

Lucu ya pernikahan kita cuma berda beberapa minggu aja. Nggak janjian padahal.

Melvi dan saya ketemu pas awal masuk S2 di UI. Dia menyapa saya pertama kali dengan SKSD. Nanya apa saya anak Atma. Eh, ternyata dia senior saya di Atma dan saya nggak kenal aja gitu. Hahaha. #gakgaul

Karena rumah kita sejalan, maka kita berdua dipersatukan oleh bis fenomenal, Debora (yang datangnya sejam sekali, itu kalau bisnya tepat waktu). Selama 2 tahun kuliah, seringlah kita barengan ke mana-mana. Anehnya, kita hampir nggak pernah sekelompok bareng kalo di kelas. Dia dengan kelompok yang lebih dewasa (ehm, faktor usia ternyata. HAHAHA. #maapkanaku) dan saya dengan kelompok remaja pecicilan #sokmuda. Tapi tetap aja kalo pergi dan pulang dari kampus ya selalu bareng.

Lihat si Neng (oh, dia juga manggil saya dengan sebutan Mpok) menikah itu bikin terharu 7 hari 7 malam. Soalnya pas baru kenal, dia anti banget sama yang nama pacaran. Deket sama cowok aja dia males. Tampaknya sih agak trauma dengan pengalaman masa lalu.Β Sementara kalo saya, belum putus dari pacar yang satu udah deket lagi sama cowok yang lain. HUAHAHA! #bukaaib. Jadi yah, dalam hal percintaan kita agak berbeda.

Waktu kita lagi praktek di Bogor, kita tinggal satu rumah. Dia lagi di-PDKT-in sama dokter yang tinggal di Papua, sementara saya lagi HTS-an sama si suami sekarang. Jadi tiap malam kerjaan kita adalah teleponan di ruang masing-masing. Jarang banget ngerjain tugas (mahasiswa macam apa ini? Hihihi). Jadi kisah cinta kita berdua dimulai di Bogor. Bogor, I’m In Love deh pokoknya.πŸ˜€

Seperti biasa, si Neng takut dideketin cowok. Antara mulai suka tapi takut kalo harus jadian dan patah hati. Ribet bener deh si Neng satu ini. Akhirnya saya yang jadi gregetan. Saya bilang ke dia, ya udah sih kalo nanti nggak cocok tinggal lo aja yang putusin dia. Nggak rugi juga. #tsaah Untungnya kali ini dia mendengar (atau emang jatuh cinta mati-matian sama si dokter) sampe akhirnya dia jadian. UHUUUY!

Kisah cinta si Neng dan si Dokter nggak lancar-lancar banget, lebih karena ketakutan masing-masing. Saya tahu banget usaha mereka berdua buat menyatukan prinsip dari dua latar belakang yang berbeda dan mengurangi ketakutan masing-masing. Kalo si Neng lagi curhat saya tuh bisa ketawa, gemes, sama gregetan. Ada kalanya dia curhat karena lagi berantem sama si Dokter dan lain kalinya saya yang curhat karena berantem sama si pacar. Susah emang ya untuk berpikir jernih kalo lagi emosi. Jadilah kita dua psikolog yang saling curhat. Lebih senangnya lagi, si Neng bisa dekat sama pacar saya. Ehm, mungkin karena mereka seumuran (lagi-lagi faktor U. Hihihi).

Waktu mendengar si Neng merencanakan pernikahannya, itu waktu saya juga sedang merencanakan pernikahan saya. Senang banget kan ya bisa sama-sama saling curhat kalo lagi ribet. Jadi ya selama merencanakan pernikahan itu, kita saling tukar info. Dia dengan pernikahan Jawa dan saya dengan pernikahan Batak.

Segala macam info pasti kita obrolin. Ribet bener deh. Bahkan, foto prewedding kita itu di vendor yang sama. Dan yang paling sering kita omongin adalah soal honeymoon. Lucu banget gimana kita berdua saling nggak ngerti harus gimana di malam pertama nanti. Bahkan, pas di honeymoon, dia BBM saya untuk nanya gimana malam pertama saya. BWAHAHAHA.

Tentu saja dia harus jadi pandongani saya di pernikahan, dong. Si Neng itu pandongani paling keren, deh. Dia sigap banget bantuin saya kalo kebaya saya nyangkut, bawain tas, lap keringet, sampe ngingetin saya buat makan. Bahkan si Mama langsung jatuh cinta sama si Neng karena katanya perhatian banget sama dia. Hihihi. Sekarang dia sering dipuji di rumah saya. Iya dong, mana mungkin dia jadi pandongani saya kalo nggak baik.πŸ˜€

Pada saat pernikahan si Neng, awalnya, saya dan suami akan bertugas di pernikahan si Neng. Tapi sayangnya 2 bulan lalu dapat kabar kalo tepat di hari pernikahan si Neng, suami pun diwisuda. Jadi saya dan suami nggak bisa ikut berpartisipasi. Untungnya si Neng mengerti dan menyarankan saya untuk mendahulukan wisuda si suami.

Waktu hari H, saya udah cemas campur bete karena ternyata wisuda si suami telat selesainya. Padahal saya udah melewatkan pemberkatan pernikahan si Neng di Katedral. Masa saya harus melewatkan resepsinya juga? Huaa, nggak mau!

Jadilah, selesai acara wisuda si suami, saya langsung ngibrit bersama suami ke resepsi pernikahan si Neng. Yeay, ternyata masih sempat.

Ah, lihat si Neng dan si Dokter di pelaminan itu sungguh bikin terharu. Dari perempuan yang trauma dengan cinta dan sekarang malah akhirnya menemukan cintanya. I wish them the best, the marriage that will be blessed by God.

Oh, dan hari ini adalah hari ulang tahun si Neng yang sedang honeymoon. Selamat ulang tahun, Neng. Seeing you reach your happiness is also one of my happiness. Happy marriage and happy birthday!πŸ˜€

Happy wedding, Dokter dan Neng!

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s