Upik Abu

Seperti yang saya bilang sebelumnya, saya ini anak yang selalu beruntung karena selalu punya pembantu di rumahnya. Manalah Mama pernah nyuruh saya ngepel, nyapu, nyuci baju, apalagi masak. Daripada nyuruh saya ke dapur dan malah ngerecokin kerjaan si Mbak, saya malah disuruh nonton TV aja.

Enak? Banget!

Nah, pas udah nikah, dengan gagahnya *tepuk dada* saya dan Suami langsung tinggal misah. Bapa sebenarnya yang paling khawatir dengan berkali-kali menanyakan, “Nanti siapalah yang bersihin kamar kamu? Kamu kan nggak tahu apa-apa.” Yang dengan santai saya jawab, “Gampanglah. Teman-temanku yang nikah juga manja, tahu-tahu bisa bersih-bersih sendiri aja.” Yeah, pede selangit!

Dua hari pertama setelah pulang honeymoon, saya masih menginap di rumah mertua. Niat sih pengen menimbulkan image yang baik. Udah pasang alarm jam 5 pagi *mau apa, Mi, jam 5 pagi?*. Bangun sih, eh tapi si suami matiin alarm lagi. Kita berdua sama-sama ngantuk karena malam sebelumnya baru sampe rumah jam 12 malam lebih. Zzz! Tiba-tiba pas kebangun udah jam 7.30 pagi aja! *gubrak* Langsung lari tunggang langgang. Hancur ini semua pencitraan, bangunnya kok ya siang banget. Hihihihi.

Di rumah mertua udah ada pembantu, jadi bingung kan ya mau ngapain. Jadi yang diberesin ya kamar si suami aja yang berantakan dan apek. Aneh bin ajaib, dia bisa tidur dengan tenang begitu. *geleng-geleng kepala* Jadi, kehidupan 2 hari pertama masih aman dari acara bersih-bersih.

Begitu tinggal berdua, udah deh tiba-tiba insting perempuan saya baru nyala. Yang tadinya dikira orang tua kalau rumah saya bakal berantakan dan jorok sekali, oh tentu tidak! Kerjaan saya tiap hari adalah bersih-bersih. Bangun tidur bersih-bersih, pulang kantor bersih-bersih. Nyapu wajib 2 kali sehari: pagi dan malam. Ngepel wajib setiap hari. Ambisi banget? Yes! Ngebayangin tinggal dengan debu itu mengerikan. Semua harus tertata rapi di tempatnya. Jadi begitu pulang ke rumah rasanya kan adem dan nyaman ya kalau rapi dan bersih.

Akibatnya, baru seminggu tinggal berdua, udah ada 3 luka aja. Jari kena minyak, jempol terkelupas berdarah karena tengah malam keukeuh mau merakit rak jemuran, dan tangan kebeset karena ngangkut-ngangkut barang berat demi rumah rapi. Si suami sampe geleng-geleng kepala lihat istri ambisius rumah harus rapi. Jadi yah kerjaan dia adalah sigap mengobati luka-luka saya dan mengingatkan buat nggak perlulah tengah malam sampe beres-beres rumah segala. Masih ada hari esok. Hihihi!

Semua kelakuan obsesi kebersihan ini mengingatkan saya akan Mama. Mama itu adalah orang paling rapi dan bersih sedunia. Kelakuannya ya begitu juga. Nggak bakal berhenti gerak, walaupun capek setengah mati, kalau rumah belum bersih dan rapi. Padahal dulu saya sebel banget lho kalau si Mama ngomel-ngomel supaya saya nggak berantakin rumah. Nah, sekarang saya baru tahu rasanya. Saya pun menjadi rese kalau rumah nggak rapi. *puk puk suami*😀

Untungnya suami bisa diajak kooperatif. Bagian dia yang paling utama adalah cuci piring. Tahu sendiri kan saya itu paling males makan, cuma karena kalau habis makan harus cuci piring. Jadi daripada cuci piring mendingan nggak makan. #lah Tugas si suami adalah cuci piring. Masalahnya adalah saya nggak suka kalau piring kotor ditumpuk baru dicuci semua karena kan kelihatan jadi jorok dan bau. Jadilah sang suami disuruh sigap cuci piring tiap ada yang kotor. Baru selesai cuci piring, eh harus cuci piring lagi karena misalnya saya baru selesai masak. Jadi berkali-kali deh cuci piringnya. Hihihi.

Si suami sih paling enak. Sampe rumah udah beres dan bersih, lemari rapi jali, makanan siap tersedia. Bok, dia beruntung banget kan, ya? #NaomiAnakPalingGeerSedunia Eh, tapi kalau soal makanan saya nggak jago-jago banget, sih. Belum apa-apa udah bingung dong masak apa lagi. Ihiks!

Jadi kalau akhir-akhir ini saya gampang ngerasa capek dan ngantuk adalah karena obsesi beresin rumah setiap saat. Eh, ini kejadian juga pas saya lagi ngekos, lho. Mungkin kalau saya tinggal sendiri dan nggak ada Mbak yang akan mengurusi segalanya jiwa kewanitaan saya nggak akan muncul, ya.

Eh, ini postingan nadanya emak-emak banget sih, ya.😀😀😀

6 thoughts on “Upik Abu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s