Awal Mulanya

Barusan lagi blogwalking dan ketemu sama blog seorang mahasiswi yang lagi kuliah di Psikologi Atma Jaya. Kalau inget masa-masa kuliah di Atma, itu adalah masa-masa paling menyenangkan (terlepas dari tugasnya yang bikin mau jungkin balik atas bawah).

Dulu, waktu mau lulus SMA pastinya teman-teman lagi masa galau harus memilih jurusan mana di kuliah nanti. Saya mah nggak pake galau segala. Dari kelas 2 SMA saya udah tahu mau ngambil jurusan Psikologi. Kenapa begitu? Karena manusia itu kompleks dan karena menolong orang dengan berusah mengerti apa yang membuat perilaku tertentu muncul itu menyenangkan. Iya, ini pemikiran saya waktu masih SMA dulu *berasa keren* *kayaknya sekarang nggak gitu-gitu amat*. Jadi nggak ada alasan karena suka dicurhatin teman kayak tipikal alasan anak-anak yang masuk psikologi.

Orang tua setuju saya masuk psikologi. Keliatannya keren ya: ngurusin orang-orang yang sakit jiwa. Setengah jadi dokterlah. *pikiran polos* Lalu setelahnya berusaha cari tahu, kampus swasta mana yang fakultas psikologinya paling baik. Tersebutlah Atma Jaya. Untuk negeri, pilihan saya cuma UI.

Karena universitas swasta biasanya buka pendaftaran lebih dulu, jadi saya kasak-kusuk cari teman siapa yang mau masuk Atma juga…..biar nitip beliin formulir *anaknya males XD*. Pokoknya, dari urusan beli formulir, balikin, ambil bukti pembayaran itu diurusin teman. Saya mah tinggal santai-santai aja. Yang bodoh adalah saya bahkan nggak tahu Atma Jaya itu letaknya di mana.

Nah, suatu hari teman saya mau balikin formulir ke Atma. Dia ngajak saya dan saya pun ikut. Oh, letaknya di Sudirman toh. Asik nih, di pusat kota jadi nggak jauh-jauh amat dari rumah. Mana pas masuk ke kampusnya saya berasa kayak orang ndeso. Ternyata di tengah padatnya gedung-gedung pencakar langit, ada kampus yang di dalamnya berasa adem. Saya pun langsung jatuh cinta dengan suasananya.

Kalau orang-orang belajar mati-matian pas mau ujian masuk, saya nggak. Buka buku dikit, baca-baca soal matematika, dan…. ketiduran.

Untuk urusan ujian pun saya nggak perlu repot-repot. Kebetulan teman saya mau ujian juga di sana, jadi saya tinggal nebeng dia. Di mobilnya hampir ketiduran pula! *teman kurang ajar*

Ujiannya emang cukup bikin kepala kliyengan, apalagi pas soal Matematika yang belum diajari. Duh, kepala mau pecah. Setelah ujian TPA, lanjut discussion group. Jadi sekelompok kira-kira ada 7-10 orang. Masing-masing orang dikasih soal cerita dan kita disuruh diskusi lalu diberi kesimpulan. Sebagai anak yang nggak banyak omong, saya cuma ngomong sekali aja. Habis itu terserah deh ya mau keputusannya yang mana. Mana ngerasa jawabannya nggak bagus-bagus amat pula.

Kelar ujian, kepala cenat-cenut. Yang kurindukan hanya tempat tidur. *lagi-lagi tidur*

Keluarlah hasilnya beberapa hari kemudian dan saya keterima. HORE! *sementara teman tebengan saya nggak keterima di psikologinya* Dan ternyata banyak juga yang nggak keterima. Berasa bangga banget kan ya masuk Psikologi Atma Jaya.

Waktu itu sih masih ngarep keterima di Psikologi UI (sampe selalu bilang kalo saya sih udah pasti pake jaket kuning XD), tapi nasib berkata lain. Iya saya tetap jadi anak UI, tapi nanti pas S2.

Untungnya, saya masuk Atma Jaya. It was the best experiences I had. Terlepas dari kuliahnya yang emang berat, bikin nginep, stres, pusing, eneg, tapi saya menemukan teman-teman yang menyenangkan. Percaya deh, keluar dari situ, semua ilmu yang diajarin nggak ada yang sia-sia.

Sampe sekarang kalau ditanya lulusan mana, saya pasti akan nyebut Atma Jaya (baru dilanjutkan dengan UI).πŸ˜€

One thought on “Awal Mulanya

  1. sama! gue juga masih mengingat dengan jelas wawancara tes masuk ituuuh ahahhaa bahkan gue pakai baju apa pun gue masih inget. Gue beruntung bgt bisa lewatin masa kuliah di Atma Jaya dan sellau merasa anak ATma selamanya meskipun tetep seneng juga sih akhirnya bisa pake jaket kuning ahahhaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s