Manfaat Akrab Dengan Kenek Bis

Kalau ngeluh soal kemacetan Jakarta yang udah di luar batas kewajaran mungkin udah biasa, ya (walaupun saya masih belum terbiasa sama kemacetannya yang makin bikin geleng-geleng kepala, sih).  Tapi di balik kemacetan Jakarta yang luar biasa, saya ketemu sama orang baik seperti pagi ini.

Ceritanya setiap hari saya selalu nebeng bokap ke kantor sampai Slipi Jaya. Dari Slipi Jaya saya biasanya naik bis yang ke arah BEJ. Dari situ saya naik taksi karena udah dekat banget ke kantor.

Pagi ini Jakarta macetnya makin ampun-ampunan. Pas di Slipi aja itu udah 15 menit sebelum jam 9. Yang artinya saya udah pasti telat. Untungnya ada bis 143 jurusan Grogol-Depok yang langsung lewat. Dulu waktu masih kuliah di Depok, saya biasa nih naik bis ini dan pasti dia lewat BEJ. Ya udah saya pun langsung naik. Kangen juga naik bis ini karena menurut kabar, dia makin langka aja.

Di dalam bis, cuma ada 3 orang. Sepi bener. Mungkin karena dia jarang juga, sih. Saya langsung duduk di depan dan sibuk ber-BBM ria. Tiba-tiba bis ini masuk tol Slipi. Lho, dulu dia nggak masuk tol Slipi. Oh, tapi mungkin kalau lewat jalan biasa kan macetnya minta ampun jadi mungkin supaya cepat, dia masuk tol. Masih santai dong.

Nggak beberapa lama kemudian, si kenek meminta uang. Saya kasih ke dia. Dia nanya saya mau turun di mana. Saya bilang saya mau turun di Komdak. Trus dia bilang, “Yah Mbak, bis ini nggak turun di Komdak. Langsung bablas tol dalam kota.”

“Lho, nggak lewat Komdak? Tapi dulu saya naik bis ini lewat Komdak.” Saya mulai panik. Mati aja deh ini kalau sampai bablas di tol. Saya udah siap-siap mau telepon kantor dan bilang ke kantor kalau saya nggak masuk.

“Iya Mbak. Udah diubah rutenya. Eh, tapi nanti saya bilang supirnya dulu, deh. Mbak bisa turun di pintu tol Semanggi. Nggak papa kan, Mbak?”

Saya langsung mengangguk. Sebelum ia bicara sama supir, ia mengembalikan uang saya.

Ternyata oh ternyata, si kenek ini ingat sama saya. Sebelum jadi kenek 143, dia dulu adalah kenek Debora (jurusan Kalideres-Depok) yang sering saya naikin kalau kuliah. Inget banget kalau panggilannya si kenek adalah Blek, karena kulitnya yang hitam banget.

Si Blek langsung bilang ke supir tentang saya. Si supir menyetujui. Saya udah siap-siap dengan diturunin di pinggir tol. Agak serem juga, sih. Tapi daripada bablas sampai Depok. Ya jauh bener, kan. Pas udah sampai pintu tol Semanggi dan saya udah siap berdiri, si supir malah keluar tol beneran. Dia bilang, “Saya turunin di Halte Komdak aja ya, Mbak.” Jadi dia khusus keluar tol cuma demi saya! *kasih bintang jasa ke supir dan kenek*.

Yah, walaupun saya tetap telat sampai kantor (telat 16 menit lebih tepatnya), tapi daripada kebawa sampai Depok. -_________-

Moral of the story adalah akrablah dengan kenek bis kesayangan Anda. Suatu saat mereka akan menolong Anda. Hahahahaha!

Makasih, Bang.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s