Mengubek-Ubek Pasar Baru

Aloha! Setelah episode sakit-sakitan yang menyebalkan, akhirnya tepat pas hari libur kemarin, waktu badan udah agak enakan, saya, Mama, dan inanguda (tante) mulai bergerak lagi untuk mencari bahan-bahan pernikahan. Oh, selalu suka kalau harus cari-cari vendor, deh.πŸ™‚
Tujuan pertama adalah Mall Taman Anggrak. Di sini kita mau cari gaun untuk pernikahan sepupuku bulan Oktober nanti. Kebetulan saya jadi penerima tamu tapi malas pake kebaya. Soalnya, kalau pakai kebaya harus beli bahan dulu, beli kain batiknya, dan lain-lain. Errr, tampaknya aku terlalu lelah untuk mencari bahan lagi. Bahan untuk pernikahan saya aja belum dibeli. -_____-
Begitu sampai di TA, Mama langsung nunjukin gaun berwarna ungu gradasi biru, hijau, dan kuning dari Luire. Wah, cantik sekali. Begitu dicoba langsung deh jatuh cinta (walaupun nggak jatuh cinta sama harganya yang mencekik, sih). Tapi kalau dihitung-hitung dengan beli bahan kebaya dengan kualitas yang bagus, bakalan lebih mahal jahit kebaya, sih. So, worth to buy. Bakal kepake juga nantinya.
Oh, anyway, Luire ini rancangannya Raden Sirait. Desainer yang mana Mama pernah nyuruh saya untuk datang ke butiknya dan ketemu langsung dengan orangnya untuk mendiskusikan kebaya pernikahan. Begitu masuk ke butiknya dan liat kebaya rancangannya yang penuh dengan payet-payet dan warna tabrak lari, serta potongan asimetris di mana-mana… bukan kesukaan saya. Mana pas ditanya harganya yang paling murah adalah 30 juta! *pingsan 40 hari*. Eh, setelah saya nggak suka sama karya kebayanya, sekarang saya malah jatuh cinta sama gaunnya. Menurut saya, gaunnya dia lebih manusiawi, sih (ya kali gaunnya manusia). Lebih enak dipandang mata.

Rainbow in my dressπŸ˜€

Setelah selesai pencarian gaun (dan rasa bersalah karena belum sempat beli gaun untuk pernikahan sepupu sirna sudah :D), waktu udah menunjukkan pukul 3 sore. Kesorean sih untuk ke Pasar Baru, tapi kepagian untuk pulang ke rumah. Hehehe. Jadi, ayo kita lanjut lagi ke Pasar Baru. Niatnya cuma liat-liat bahan kebaya aja.
Pas baru nyampe, kita mau potong jalan lewat Istana Pasar Baru ke daerah deretan penjualan kain-kain. Eh, tiba-tiba lewatlah satu toko penjahit: Hen’s Fashion. Ow ow, teringat bahwa Hen’s ini banyak direkomendasikan di forum weddingku. Dari etalase tokonya kelihatan bikinan kebayanya cantik. Saya langsung bilang ke Mama mampir dulu untuk liat-liat. Pas masuk ke dalam, eh si Mama yang duluan jatuh cinta sama rancangan kebaya si Hen’s. Hen’s ini punya 2 desainer jadi bisa diskusi model yang tepat. Beda dari penjahit yang biasanya nerima contoh model jahitan aja. Begitu masuk langsung diterima sama desainernya sendiri: Hendrik dan Ivan. Ngobrol-ngobrol iseng tentang kebaya yang saya mau. Eh, tiba-tiba si Mama langsung bilang ke Ivan, “Oke, kitaΒ  book ya untuk jahit kebaya pernikahan. Jangan sampe penuh entar.” Jadilah saya yang bengong. Otak langsung mengkalkulasi biaya jahit dan kebaya. Masih masuk akal dan sesuai dengan budget yang ditentukan, sih. Walau pengennya sih dapat yang lebih murah lagi (niat menawar mati-matian pun sudah di kepala). Kabarnya di forum itu bilang kalau jago dia akan kasih bonus selop, bros, dan swarovsky *mata langsung bersinar*. Yang menyenangkannya adalah dia nggak mendesak kita untuk buru-buru karena pernikahannya masih lama. Dia bilang, kalau mau bikin kebaya pengantin itu jangan beli bahannya dulu, tapi didiskusikan dulu mau modelnya seperti apa. Dia juga mau nemenin untuk beli bahannya. *senang*
Setelah senang dapat penjahit yang bisa mengaplikasikan kemauan saya dengan harga jauh di bawah si Anne Avantie (oh, I adore her kebayas but I just can’t afford them. So, let’s find the KW one. Hehehe). Kami melipir ke toko bahan Ganesha. Si mama dan Inanguda mau liat-liat bahan untuk kebaya pernikahan sepupuku. Nah, pas lagi liat-liat saya malah kepincut sama satu bahan kebaya yang pas banget sama warna untuk martumpolku. Kepengennya kan bikin kebaya yang mirip seperti ini untuk martumpol:

Rancangan Anne Avantie

Saya pikir warna ini adalah warna ungu, tapi ternyata pas dicocok-cocokin sama bahannya kok nggak ada warna ungu yang mirip sama gambar di atas. Oalah, kata mas-nya ini adalah warna dusty pink. Pas ngubek-ngubek toko, akhirnya dapat juga warna yang dipengenin.

ga terlalu jelas warnanya. Maklum, ngambil pake HP

Ini dusty pink saya dapat kemarin dengan harga yang reasonable (errr.. sebenarnya karena keahlian menawar di Mama, sih :P). Mama dan Inanguda pun dapat kain kebaya yang mereka pengen dengan harga yang sepadan. Mereka senang, aku pun senang!πŸ˜€
Oh, ditambah lagi, akhirnya sudah booking foto liputan dan prewedding. Wohoooo! *hati riang gembira*

 

12 thoughts on “Mengubek-Ubek Pasar Baru

  1. Hati2 kalo jait di daerah pasar baru terutama di harco pasarbaru, disana cm ada 5 toko aja yg ngerti jaitan dan bnr2 sekolah design, dan yg lainnya pada hancur dan berani terima2 aja, mereka ga ngerti n awalnya semua dr tukang payet dan berani modal nekad buka toko dan terima jaitan trus akhirnya buang ke pasar atom bawah buat jait, jd kalo mau jait disana mendingan tanya dulu lulusan sekolah design mana, ini just info aja dan berhati2 dan jgn sampe nyesel bahan dah mahal ntar ga jadi bajunya malah rusak n rugi, mereka ga perduli pokoknya asal terima n ga mikir bisa ga bikinnya yg penting terima dpnya dulu mau jadi ato ga urusan belakangan.

      • Waaaah ga bisa disebutin, soalnya byk bgt n rata2 hancuuuuurr, Kl mau jait disitu jg musti tanya mereka lulusan sekolah design mana n alamatnya dmn n pakai pola apa, kl mereka jwbnya gugup ato ga bisa jawab ya udah deh mendingan jgn, n trus minta meteka gambar, ato design aja,
        Berhati2 ajalah n jgn sampai nyesel

      • Untungnya so far penjahit langganan saya di pasar baru sangat memuaskan. Dan saya nggak liat yang lain lagi. Mungkin emang setiap mau jahit harus lihat review orang2 dulu biar ga salah pilih. Terima kasih infonya.πŸ™‚

      • Kl jait di Hens emang bagus n ga usah diragukan lg n byk artis jait disitu jg, beda ama yg di Harco Pasar Baru, cuma kadang2 dr toko bahan suka dianter ke harco pasarbaru buat jait karna mereka taroh kartu nama di toko2 bahan n mereka jg dapat komisi kl anterin n toko bhn kan ga tahu mereka bisa jait apa ga, designer apa bukan yg penting mereka dpt komisi, cm kasiannya mba kl bahannya mahal n byr mahal buat jait n pd waktunya ga bisa pake n belom jadi bajunya n hancuuur, sy bisa ngomong gini karna sy ngerti jaitan n sy sering survey jg kesana n ada tmn bnr2 sekolah design yg buka disana jg, trus banyak yg sampe marah2 n sampe ada yg nagis bajunya hancur , kata tmnku

  2. Duh hati2 jait di harco pasar baru, ada 1 toko lg tutup alias kabur n cutomer pada kepusingan baju mau pake ga ada n ga bisa diambil, customer dah pd byr lunas dan baju ilang gitu aja. Ada yg nangis mau pake ga ada, di telpon ga bisa, n toko dah tutup, kasian kan org mau pake ga ada, itu jg bukan 1 customer aja tp byk yg kena, Coba sekarang mau cari kmn orgnya ga ada n ilang, bukan duit kecil lagi, rata2 diatas 5jt smp 20jt ato lebih. Ngomongnya pada GD tp hasil ga ada n ga ngerti jait ato pola n kebayakan lempar jaitan ke pasar bwh atom setelah mereka terima. hanya bbrp toko aja yg bs dihitung jari yg bnr

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s