Abang-Ade

Panggilan kamu ke pacar apa? Beb, sayang, darling, sweetheart, yang? Kalau saya: Abang. #merasadesa

Ceritanya dulu saya paling ilfil denger orang pacaran panggilannya: Abang-Ade. Duh, berasa pacaran di desa sana. Jadi begitu saya tahu sahabat saya panggilannya kayak gitu, saya langsung nyela tanpa ampun sambil ketawa ngakak.

Oh, ternyata karma beneran ada. Waktu ketemu si pacar, saya emang udah manggil dia Abang karena umurnya lebih tua dan teman-teman saya yang seusia juga manggil dia Abang. Ya udah toh, nggak ada pilihan.

Nah, begitu dekat, ya tetap keterusanlah manggil dia Abang. Bahkan, saya nggak pernah manggil dia ‘kamu’ sama sekali. Jadi kalau ngobrol gini:

Saya: Aku lagi makan, dong. Bang A, udah makan belum?

Saya mengganti panggilan ‘kamu’ dengan panggilan Bang. Ribet juga sih kalau berantem, jadi panjang kan manggilnya.πŸ˜›

Nah, untungnya dia nggak manggil saya dengan sebutan Ade. Oh ya Tuhan, jangan sampe deh. Bisa-bisa saya merasa hidup di Tarutung sana. Sebenarnya panggilan romantisnya sih tetap ada. Kayak misalnya: dear atau sayang. Tapi yah, kita kan malas beromantis ria di depan orang-orang, jadi tetap yang kepanggil itu ya sebutan si Abang.

Kalau ketemu teman yang saya ledekin dulu, di mana dia belum tahu kalau saya sekarang manggil Abang, saya jadi jarang panggil pacar saya. Paling-paling dengan, “Eh!”

Belum lagi pas saya lagi outbound bareng teman kantor, dia bawa suaminya yang juga orang Batak. Mereka saling manggil Abang-Ade. Saya yang dengernya aja merasa aneh. Terus langsung lihat ke diri sendiri, errr… saya kan juga begitu. #nyemplungkedanau #nggakmunculmuncul

Si pacar justru senang dipanggil Abang. Dia merasa enjoy aja. Bahkan kalau misalnya saya bilang, yuk ganti panggilan sayangnya, dia malah nggak mau. Dia balik ngeledek dengan manggil saya, Ade. HIYAH!

Sebagai orang yang menganut panggilan Abang-Ade itu norak, jadi saya memilih beberapa panggilan sayang. Berakhir malah nggak bener. Kita malah jadi lucu-lucuan manggil dengan sebutan: cyiiin dan bebeb. #ohtidak

Oleh karena itu, mari kita pikirkan bersama sebutan apa yang cocok untuk mengganti sebutan Abang ini? Prince dan Princess-kah, Mas dan Ade, Mimi dan Pipi, atauuu APA?

*mulai desperate*πŸ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s