Pacar Pertama

Anyway, lagi bosen di kantor. Ruangan yang dipakai untuk bertemu pasien dipake untuk meeting. Jadi sementara hanya browsing ga jelas. Eh, ada kerjaan, sih. Tapi bukunya ketinggalan di ruang meeting. #alibi πŸ˜›

Eh, lagi lihat-lihat foto, tiba-tiba keinget pacar pertama saya, way back then. Waktu saya masih kelas 2 SMP. Ceritanya dia adalah cowok yang lebih tua dari saya, dia udah kelas 1 SMA di sekolah lain. Bangga dong saya. Gelaaa, pacar saya senior gitu, loh!

Saya dikenalin sama dia oleh teman. Saya nggak kenal-kenal banget, sih. Tapi dia suka neleponin saya tiap hari. Eh, baru juga beberapa kali teleponan, dia nembak saya, lewat telepon pula. UHUUUY! GR banget saya. Suka sih nggak, tapi kan nggak mau kehilangan fans, dong. Jadi saya bilang, “Kita ketemu dulu, yah.”

Pas ketemu, sebagai anak ABG lainnya, yang pertama dilihat harus tampang. Tampangnya kurang memuaskan. Nggak terlalu ganteng kayak artis gitu. Tapi ya udahlah ya, daripada nggak punya admirer. Waktu ketemu teteeep saya nggak mengiyakan ajakan pacaran dia. Baru, deh, pas ditelepon saya iyakan. Bukan karena suka, tapi karena penasaran aja apa rasanya pacaran. Teman-teman saya kan udah banyak yang pacaran, ya. Pengen dong ikutan pacaran juga. Bangga bener kelihatannya.

Apa yang dilakukan saya waktu pertama kali pacaran? Nggak ada.

Pacaran lebih banyak di telepon karena saya belum dibolehin pacaran sama orang tua. Ya karena diteleponin cowok tiap hari, Mama saya curiga juga, sih. Tapi saya bilang nggak dan nilai-nilai saya di sekolah makin bagus. Jadi nggak dipermasalahkan.

Akhirnya suatu hari cowok ini nggak tahan buat ketemu, kencan beneran. Hiii, saya kan nggak beneran suka sama dia. Jadi pas dia ngajak ketemuan, saya malah ajak teman-teman saya. Jadi kita kencan rame-rame.

Udah kencan rame-rame, dia mungkin mencoba romantis, ya. Jadi dia berusaha jalan di dekat saya. Pas jalan, lho kok tangan kita berdua suka bersinggungan gitu, ya? Hiii! Saya kan nggak mau digandeng. Jadi saya selalu berusaha tangan saya memegang tas atau belanjaan. Habis dari kencan itu, dia curhat ke teman saya kalo waktu itu dia emang pengen gandeng tangan saya. Tak boleh lah yawww!

Kebetulan waktu itu saya mau ulang tahun. Kita ke toko boneka, deh. Dia nunjukin boneka puppy yang lucu banget. Dia mau kasih saya. Tapi saya nggak suka, jadi saya nunjuk boneka yang lain. Akhirnya, dia beliin dua boneka buat saya. Untung di saya banget, ya. Hihihi.

Selama pacaran, dari awal saya bergumam, ah paling cuma bertahan 3 bulan, nih. Kenapa 3 bulan? Karena teman-teman saya biasanya pacaran 2 bulan aja. Jadi saya lebih lama dong kalo bisa bertahan 3 bulan. *ga mau kalah*

Eh, bener loh. Tiga bulan kemudian saya putus. Diputusin, sih tepatnya. Diputusin karena saya kayak ogah-ogahan pacaran sama dia. Kayaknya dia males sama sikap saya. Putusinnya lewat surat. Isinya: Kamu tuh baik banget, tapi.. bla bla bla. Baik kok ya diputusin? Tck tck! Selain surat, di amplopnya ada kalung salib kecil supaya saya rajin ke gereja katanya. BWAHAHAHA! Kenapa kalung salib, sik? Saya kan bukan vampir yang harus dibasmi. #kejengkang

Setelah itu saya sedikit sedih, sih. Niatnya kan saya yang mutusin, bukan diputusin. CIS! Harga diri perempuan SMP ini ternodai jadinya. Tapi ya udah gitu aja. Udah lupa sama dia dengan begitu cepatnya. Bahkan saking lupanya, sampe sekarang saya lupa tampang dan nama pacar pertama saya ini. Oalaaah, segitu nggak berkesannya rupanya dia. #tepokjidat

Habis itu saya karma kali, ya. Masa setelah pacar pertama, pacaran berikutnya adalah pas…. KULIAH!

–______________________–

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s