Posesif

Misalnya begini: sahabat kamu disakiti sama pacarnya, ga pernah diakui pacar, dan ditinggalin gitu aja tapi sahabat kamu masih sayang banget dan nggak mau move on. Kamu kesal, nggak?

Saya sih udah pasti kesal sampai ke ubun-ubun.

Saya punya sahabat dari SMA. Dia cowok. Kita berdua kerjanya cela-celaan mulu, tapi tiap ada masalah, pasti kita bakal nyari satu sama lain buat curhat. Kalau ada orang yang bilang, cewek dan cowok nggak bisa temenan. Buktinya kita berdua bisa. Kita bisa jalan berdua, telepon-teleponan, dan chatting lama banget. Yah, yang sekarang biasanya kita batasi dan saling memperkenalkan pacar masing-masing supaya nggak salah paham dan kalau bisa sih jadi temenan juga.

Nah, sahabat saya ini lagi patah hati karena pacarnya ninggalin dia. Mereka satu kantor dan si sahabat nggak pernah ditegur sama sekali. Benar-benar kayak dilepeh gitu aja. Ya karena dia didiemin, ya dia diam aja, sih. Walaupun dalam hati udah sakit hati, sedih, kecewa, dan segala macam emosi galau di dalamnya. Tiba-tiba suatu hari, si cewek ini datang ke sahabat saya dan bilang, “Kamu berubah, ya. Kamu nggak gubris aku lagi sekarang”.

TOENG!

Sekarang si sahabat jadi makin galau. Masih mau mengharapkan cinta si cewek, yang mana sikapnya makin nggak jelas atau tinggalin aja. Tapi buat ninggalin, dia belum bisa karena masih sayang aja.

Duh, saya yang dengernya aja gregetan, loh. Rasanya pengen minta nomor HPnya cewek ini, nemuin dia, dan bilang, “Kalo jadi cewek yang jelas, dong! Mau atau nggak!”

Tiba-tiba saya merasa jadi orang paling posesif sedunia. Sahabat saya ini baik banget orangnya. Dia itu paling nggak tega sama cewek. Kalau saya ngambek aja dia udah nggak tega, apalagi kalau sama pacarnya, dia rela melakukan apa saja. Jadi, saya pasti pengen yang terbaik buat dia. Cewek yang juga sayang dan nggak main-mainin sahabat saya.

Awalnya dia curhat begitu, saya dengerin dengan baik, melakukan afirmasi, berusaha mengerti. Sampai akhirnya saya merasa cewek ini udah keterlaluan banget, ya. Saya bilang ke sahabat saya, “Cinta itu bikin orang jadi bodoh, sih. Tapi mbok ya jangan kebangetan banget begonya. Sekali lagi lo mau nyetirin dia, gue marah, nih!”

Iya, sampai saya ngancem gitu.

Padahal saya tahu banget rasanya patah hati, nangis meraung-raung, dan pengen balikan walaupun udah disakitin. Waktu saya patah hati dulu, dia jadi tempat curhat saya. Saya yang biasanya kerjanya ketawa-ketiwi bisa banjir air mata di depan dia. Dia bingung sih mau ngapain saya, tapi akhirnya dia dengerin dan iyain saya aja.

Saya juga begitu kok ke dia. Dengerin dia mulu, berusaha mengerti dia. Tapi pas ceweknya keterlaluan, tanduk saya mulai keluar. Mau saya makan rasanya cewek itu. GROAR!

Oh well, kok saya jadi berasa kayak emak posesif sama anaknya, ya? *_*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s