Tentang Sempitnya Dunia

Dari dulu saya selalu percaya kalau dunia ini sempit. Hm, Jakarta mungkin yang sempit, ya. Jadi selalu saja saya temui ternyata teman saya kenal teman saya yang lain atau saudara ternyata berteman dengan teman saya. Begitu terus. Ikatan persahabatan yang kalau dibikin jaringan pasti saling menyambung.

Yang paling lucu adalah kira-kira 2 tahun lalu waktu saya kerja di Majalah Kawanku. Majalah Kawanku ini satu kantor dengan Majalah Hai (yang keduanya ada di bawah PT Gramedia). Kawanku yang segmentasinya untuk remaja perempuan, karyawannya banyak yang perempuan. Masih muda, masih fresh, dan masih banyak yang jomblo (kayak jualan, ya, ini jadinya. :D). Sedangkan Hai yang majalah pria dan musik, tentu saja banyakan cowok di situ.

Sebagai anak baru, masih fresh dan malu-malu, teman-teman mulai mempromosikan seorang cowok Hai pada saya. Katanya masih jomblo dan yang paling penting dia Batak. Saya cuma mesem-mesem aja. Waktu itu saya udah punya pacar.

Suatu hari pas makan siang di kantin dengan teman-teman, ada orang-orang Hai juga. Mereka bilang, ada si Erick, cowok Hai yang bakal dikenalin sama saya itu. Saya cuma senyum-senyum aja. Nggak lama kemudian, si Erick ini datang. Yang paling khas dari dia adalah, dia selalu pake sapu tangan yang dijadiin semacam syal di lehernya.

Ketika akhirnya diperkenalkan dan saling bertanya marga apa, baru ketahuan kalau marga kami sama. Di Batak, marga yang sama mana bisa jadian. Dianggap masih satu darah, satu keluarga, jadi mana bisa jadian. Kami, sih, ketawa ngakak aja. Tapi teman-teman kami yang masih usaha. Mereka bilang, bisa nggak ganti marga dan segala cara lainnya. Nggak rela tampaknya perjodohan kali ini gagal lagi. Hihi.

Enggak lama setelah itu, saya keluar dan melanjutkan kuliah lagi. Itu pertemuan pertama dan terakhir saya sama Erick. Enggak pernah kepikiran dia siapa.

Bersamaan saya mulia masuk kuliah lagi, saya juga mulai aktif di kegiatan wilayah gereja. Setelah beberapa bulan mulai dekat dengan teman-teman baru di gereja, pada akhir tahun 2008 kemarin, ada acara Christmas Potluck di rumah seorang teman. Secara saya anak baru, saya nggak begitu kenal orang-orang yang ada di acara itu. Jadi saya lebih banyak duduk dan memperhatikan sekitar. Eh, tiba-tiba tertangkaplah sesosok cowok miriiiiip banget sama Erick itu. Dia teteeep pake sapu tangan di lehernya dan bawa kamera sambil foto-fotoin acara itu. Yang kepikiran waktu itu: woooow, canggih bener acara rumahan ini sampai diliput wartawan Hai. *polos*. Di acara itu pun saya nggak ngobrol sama dia. Takut salah orang kan malu.

Eh, beberapa hari kemudian kita saling ngobrol lewat Facebook dan ternyataaaa Erick ini adalah sepupu kandung teman saya yang ngadain acara Christmas Potluck itu. Yang ngadain acara itu malah sekarang jadi pacar saya. Lucunya lagi, sebelum kenal sama si pacar, Erick ini juga pernah cerita soal kejadian dia dikenalin sama saya di kantor dan ternyata sama marganya.

Saya baru sadar, ternyata rumahnya Erick ini searea sama rumah saya daaaan dia satu gereja juga sama saya. Oooh pantes, toh! Sekarang malah sering banget ketemu karena dia satu permainan sama si pacar dan teman-temannya.

Jadi, pernah nggak kamu ngalamin dunia sempit kayak gini?

One thought on “Tentang Sempitnya Dunia

  1. satu kisah ttg sempitnya dunia sebenernya gue alamin sama si Risti, mungkin lo inget, temen kita sama2 psiko 03,
    nah suatu hari gue ngasih unjuk 1 foto balita lucuu banget ke dia, trs tak gue sangka tak gue duga, dia kenal ama ni balita, termasuk ama bapak ibunya.

    nah gue kaget dong, soale gue jg tau, karena itu balita anak temen bokap.

    setelah diusut2, ternyata bokap gue ama bokap dia sama2 kenal sama si ayah balita ini..

    dan diusut lebih lanjut u know what :

    bokap gue sama bokap risti TERNYATA temenan!!!
    bahkan pernah 1 kost-an bareng jaman muda duluuu..
    u know kayak film termehek2 gituu akhirnya..

    hahahahahhaahaha goblok….

    pas kawinan kakaknya risti, akhirnya bokap gw bertemu ama bokap risti dan eeeaaaa… reality show di depan mata. cuman karena mereka cowok2 tuir, ya gak yg mellow2 banget yaa.. but FYI, mereka terakhir kontak itu th 1979 lhoo. maaann.. 30 tahunn..

    bisa banget ketemuu tp ga ada yg nyadar, pdhl anak2 mereka temenan di kampus ;))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s