Begini ya rasanya sakit!

Gilaaaa! Akhirnya saya beneran ambruk juga.

Setelah beberapa hari beristirahat di rumah dan merasa baik-baik saja. Kemarin sore sehabis bangun dari tidur siang, saya langsung mandi air dingin. Setelah mandi air dingin, tiba-tiba suara saya bindeng dan badan saya meriang. Aneh! Padahal kan saya nggak ngapa-ngapain hari itu. Mama menyuruh saya ke dokter, tapi saya keukeuh nggak mau. Saya nggak suka ke dokter. Jadi saya minta dibelikan panadol saja.

Jam 8 malam, badan saya makin meriang dan mulai demam. Saya pakai jaket tebal dan selimutan tanpa pake AC. Setelah minum obat, saya langsung tidur. Jam 11 saya terbangung dan kepala saya makin pusing, demamnya juga nggak turun-turun. Lalu saya mencoba minum air hangat supaya pipis. Memang, sih, saya pipis berkali-kali, tapi tetap panasnya belum turun.

Jam 1 pagi, kepala makin pusing dan badan menggigil hebat. Saya pakai kaos kaki, minum obat lagi, dan mencoba tidur tapi nggak bisa. Kalau udah sakit gini mulai deh kepikiran yang nggak-nggak. Jangan-jangan kalau panasnya terlalu tinggi saya bisa mati lagi. Huhuhuhu. Belum lagi rasanya mual banget.

Pengennya sih saya berusaha tahan sampai pagi. Tapi ternyata saya nggak kuat lagi. Jam 02.30 pagi, saya telepon Mama di kamar atas karena saya udah nggak sanggup naik ke kamar atas. Mama langsung turun dan megang kening dan leher saya. Setelah itu ditemani Bapa juga, kami langsung berangkat ke Siloam Hospital.

Saya disuruh tiduran. Perawat mulai mengukur suhu badan saya dengan alat yang canggih banget. Jadi alarnya ditempel di kuping bentar trus langsung, deh, bisa keukur suhunya : 38,7 derajat. Weeew! Cukup tinggi juga. Trus alat untuk ngukur tekanan darahnya juga canggih bener. Nggak pake stetoskop gitu. Jadi ada alat yang tinggal dipencet trus nanti langsung keluar hasilnya, deh. Tapi saking canggihnya, saya jadi makin takut. Masih keinget dulu pas dirawat sakit typhus dan diambil darahnya berkali-kali.

Dokter bilang, saya kena infeksi apa gitu.. Dia nyebut bahasa kedokteran. Dia bilang menggigil itu karena panasnya mau naik sampai batas tertentu. Kalau udah sampai batas, nanti akan turun sendiri. Nah, tapi kalau dalam sehari panasnya nggak turun, maka saya harus kembali untuk cek darah. Whoaaa.. takut!

Jadi, pas pulang, saya langsung makan roti sebiji walaupun mual tak tertahankan demi makan obat. Canggiiiiih bener obatnya. Pas saya bangun sekitar jam 7 pagi, badan saya keringetan dan panasnya turun. Lanjut tidur sampai jam 11 siang. Pas bangun, kepalanya masih agak pusing. Jadi saya langsung makan dan minum obat lagi. Giliiiing.. saya langsung tidur aja lagi sampai jam 4 sore.

Badan saya sekarang udah enakan. Dan hikmahnya adalah saya tahu siapa orang yang perhatian sama saya kalau saya lagi sakit.🙂

Kapok, sakit lagi!

2 thoughts on “Begini ya rasanya sakit!

  1. mi, gue suka juga tuh sakit2 kampung kayak gitu (menurut wg sih itu sakit kampungan ye) ahhaha masuk angin, demam trus panas2 gak jelas, meriang2.. haduh.. pusing dan repot banget. kapok deh. sama. sekarang siap2 sedia tolak angin mi, ama vitamin ester c gitu deh minum rutin (ester C nya), kalo tolak angin mujarab buat P3K kalo badan lo ud kerasa pegel2 dikit, sebelum tidur, minu, lsg nyenyak tidurnya.. hehe

    take care mi, inget, masih kurang lebih 6-7 bln lagi kan menuju deadline yg lo impi2kan hahahaha😀

  2. bener banget tuh, in. vitamin c itu penting banget dan gue selalu mengabaikannya.. ini penyakit antara penting ga penting, tapi bikin gue harus ke rumah sakit jam 3 pagi! cuma gara2 gue ga jaga kesehatan. hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s