Maag!

Selama ini saya selalu nggak pernah menyediakan obat-obatan di kos. Saya pikir ngapain paling penyakit saya nggak bakal berat-berat banget, tinggal tidur pasti sembuh. Saampai tibalah hari ini…

Hari Minggu kemarin, saya pergi ke rumah Inangtua saya. Di dekat rumahnya ada bakmi Medan yang katanya enak banget. Secara kami ini orang Batak pasti senang makan bakmi. Pergilah Tulang dan Nantulang saya beli bakmi itu. Dari tampilannya aja udah yummy banget. Saya langsung makan bakmi kuah itu. Saya tambahin dengan cabe. Loh, kok nggak pedas, ya? Lalu saya tambahin lagi sampe kuahnya merah dan kerasa banget super pedasnya. Perut saya terasa panaaas banget, tapi saya puas karena bisa makan bakmi enak dan pedas.

Keesokan harinya saya kecepetan pergi ke kampus, jadi saya bisa mampir ke kos dulu untuk sekedar tidur-tiduran. Eh, setengah jam sebelum masuk kuliah perut saya mules minta ampun. Aduuuuuh! Ini pasti gara-gara bakmi pedas kemarin. Tapi untungnya saya nggak papa. Karena merasa perut saya ini kuat banget, siangnya saya dan teman-teman makan ayam penyet yang terkenal pedas banget. Hari itu entah kenapa, cabenya lebih pedas dari biasanya. Padahal saya udah tambahin kecap supaya mengurangi kepedasan cabenya. Tapi tetep aja pedes banget. Mata saya sampai berkaca-kaca saking pedasnya. Tapi saya memaksakan diri makan sampai habis. Masa sepedas ini nggak bisa, sih? Sampai malam hari saya masih baik-baik aja.

Pagi ini, saya harus bangun lebih pagi karena kuliah jam 8. Dari mulai bangun kepala saya udah mulai pusing tidak terkira. Aduh, kenapa ini? Tapi saya pikir paling pusing karena baru bangun. Saya minum beberapa gelas air putih, sepotong roti, dan madu. Di situ saya udah mulai merasa maag saya kambuh. Tapi saya pikir paling makan roti juga udah sembuh, seperti biasanya. Tapi ternyata nggak. Sepanjang hari maag saya kambuh dan semakin parah. Saya nggak bisa duduk tegak lagi, udah nggak bisa konsen dosen ngomong apa, dada saya mulai sesak, dan seluruh badan saya mulai kerasa sakit. Di tengah-tengah dosen lagi menjelaskan, saya udah mulai nggak tahan, jadi saya keluar kelas dan ke Alfa beli obat maag dan pusing. Saya langsung makan dua tablet obat maag sekaligus. Ternyata tetap saja nggak berhasil. Mana hari ini harus diskusi. Aduh! Konsen juga nggak. Yang ada saya lebih banyak diam dan meringis kesakitan. Untuk ketawapun susah banget karena kalau ketawa pasti sakit.

Setelah menderita selama 4 jam di kelas, akhirnya istirahat juga. Gila ya, untuk jalan ke kantin aja sakiiiiitnya minta ampun. Sampai di kantin saya langsung makan bubur dan teh manis hangat, berharap maag saya akan sembuh. Sebelumnya saya makan obat maag lagi. Setelah selesai makan, balik ke kelas lagi. Gila ya, itu dari kantin ke kelas rasanya perjuangan banget. Bukannya lebih baik, maag saya makin sakit, ditambah mual-mual. AAAARRRGHHHH!

Pulang kuliah mampir lagi ke Alfamart beli obat maag cair dan regal. Jalan pulang ke kos itu rasanya beraaat banget. Nahan sakit sambil jalan tuh ternyata susah. Sepanjang jalan saya bilang, “Dikit lagi, Mi. Dikit lagi nyampe”. Untungnya bisa sampai walaupun nahan sakit. Sampai kos langsung minum obat maag cair dan tergeletak tiduran. Tidurnya pun nggak enak karena ternyata sakitnya masih kerasa.

Sendirian di kos. Sakit. Nggak nyangka ngerasain yang seperti ini.

Sempat tidur sejam, habis itu saya kebangun. Neng Melvi sms nanya keadaan saya. Setelah itu nyokap telepon nanya apa maag saya udah baikan dan saya bilang belum. Waduh, nyokap langsung panik. Dia nyuruh saya pulang aja, besok pagi dianterin ke Depok. Aduh mana bisa. Berdiri aja udah susah, lagian besok masuk jam 8. Nyokap nyuruh saya ke dokter takutnya typhus lagi. Nyokap selalu wanti-wanti supaya saya jangan kena typhus lagi karena dokter pernah bilang saya nggak boleh kena typhus lagi. Setelah nyokap telepon, giliran bokap yang di Surabaya yang telepon nanyain keadaan saya. Duuuuh, rasanya mau nangis, deh. Ternyata saya lagi sendirian dan nggak ada yang nemenin saya waktu lagi sakit gini.

Setelah bokap-nyokap telepon, saya langsung sms Alda-teman sekos- nanya di mana saya bisa beli bubur. Ternyata bubur di sekitar situ nggak ada, tapi dia baik mau nemenin saya nyariin bubur. Lalu tiba-tiba Ade sms. Dia lagi di Margo. Dia tanya saya mau nitip apa, buat makanan atau cemilan. Wah kebetulan banget. Saya langsung nitip beli bubur. Dia lalu nawarin apa mau dibeliin bubur instan buat sarapan di kos besok. Huaaaa… baiknya. Terharu. Betapa beruntungnya saya karena di saat sakit seperti ini ternyata saya dikelilingi oleh orang-orang baik yang mau bantuin saya.

Gara-gara sakit ini saya juga sadar kalau penting banget selalu sedia obat-obatan di kos. Dan yaaaah, nggak bandel makan pedes. Padahal saya udah tahu kalau sampai maagnya kambuh itu bisa sakit minta ampun dan selalu bikin saya menderita setengah mati. Coba kalau ada di rumah. Ada nyokap yang bakal merhatiin dan ngerawat saya, yang bakal selalu nanya gimana keadaan saya. Huhuhu!

Ayo cepat sembuh, Naomi!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s