Pengalaman Pijat Pertama

Saya mungkin norak bin ajaib karena baru pertama kali kemarin saya coba massage di tempat massage. Biasanya kalau pijit saya panggil mbok tukang pijit dekat rumah yang udah biasa mijit dari kecil. Beres!

Kemarin ini saya dapat voucher diskon di tempat massage di daerah SCBD. Namanya Samsara Reflexology dan Spa. Karena tergiur dengan harganya yang murah (setelah didiskon) dan tempatnya yang di kawasan keren (yang artinya mungkin kalau di hari biasa bisa-bisa jual kolor dulu baru ke sana *lebay*), jadilah kemarin saya dan pacar berangkat ke Samsara.

 

Dari depan aja pintu masuknya didesain ala Bali. Ada payung Bali, bunga-bunga kamboja, dan patung yang lagi memakai kain kotak-kotak khas Bali. Begitu pintu dibuka terdengar suara gemericik air dan aromatherapy yang harum banget. Suasananya damai dan penerangannya agak redup biar orang makin santai.

Setelah memesan, saya dan pacar ditawari ruangan couple. Si pacar langsung ngesot ke kamar mandi, sementara saya masuk duluan ke ruangan. Di dalam ruangan ada 2 tempat tidur untuk tempat pijat dan satu bathtub yang (lagi-lagi) dibuat natural dengan pijakan kaki batu-batuan kecil dan suara gemericik air. Wah, keren ini mah.

 

Pas lagi enak-enaknya mengagumi ruangan itu tiba-tiba saya tersadar: loh, kalau dipijit kan buka baju, ya. Langsung saya panggil mbaknya dan menanyakan apakah nanti dipijat  harus membuka baju,

Me: Mbak, nanti buka baju, ya?

Mbak: Iya, mbak.

Me: Semuanya?

Mbak: Ya iyalah, Mbak. Nanti gimana pijatnya kalau nggak dibuka bajunya.

 

Errr… saya buka baju dan si pacar disuruh buka baju. Sementara ruangannya digabung, trus cuma ada 1 bathtub. DUAR! Baru deh tersadar.. ini mah ruangan khusus couple yang udah nikah. Langsung saya keluar dan panggil Mbaknya lagi dan meminta kamar sendiri-sendiri aja. Si Mbak nanya, “Lho, kok ga jadi pake yang couple, Mbak?”

 

“Hehehe, nggak deh Mbak. Belum waktunya.” *langsung ada lingkaran bersinar di atas kepala*

 

Tapi, selain kebodohan di atas, pijatan hari itu enak banget. Mbaknya benar-benar bisa mijat dengan baik. Kena ke bagian badan yang pegal. Suasananya benar-benar enak banget. Serasa lagi dipijit di Bali. Keren.

Setelah selesai dipijat, yang lucu adalah si pacar cerita bahwa sebenarnya dia grogi pas disuruh buka baju dan Cuma memakai kolor aja. Tapi begitu pijatannya enak banget, langsung deh hilang rasa canggungnya. Saya langsung bilang, “Aku aja belum pernah lihat kamu pake kolor doang. Mbaknya udah duluan. Hahaha!”

Dan dia pun bilang, “Tunggu nanti habis nikah kamu bakal lihat lebih dari situ. Hahaha!”

*pingsan* :D

About these ads

One thought on “Pengalaman Pijat Pertama

  1. bok.. actually gue juga udah pernah 2 kali nyoba sok2an pijet2 di salon gitu.. bugil juga neeeekk ahahahaha mau gw ceritain di blog tapi udah malu duluan. huaaaa.. kocak bgt jd keinget gara2 elo nulis ini. :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s